Logam Berat di Air Citarum Merusak Susunan Saraf

 Logam Berat di Air Citarum Merusak Susunan Saraf

MENTERI Kesehatan (Menkes) RI, Nila Moeloek mengatakan logam berat yang terkandung di air sungai Citarum dapat merusak susunan saraf. Pernyataan itu Menkes ungkapkan dalam paparannya pada Rapat Kerja Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes),  di Jakarta, kemarin.  ”Ya itu gara-gara sungai citarum tercemar, ada zat-zat logam berat itu. Itu merusak susunan saraf,” kata  Menkes.

Hasil penelitian Balai Riset Perikanan Budidaya Air Tawar, Bogor, mengungkapkan bahwa limbah yang mengandung logam berat seperti cadmium (Cd), tembaga (Cu), dan timbal (Pb) mudah diperoleh pada lingkungan akuatik yang banyak digunakan oleh industri, pertambangan, dan rumah tangga.

Menurut penelitian ini, logam berat yang berada di dalam tubuh manusia akan mengalami proses peruraian menjadi ion-ion di dalam usus. Ion tersebut masuk ke dalam darah dan mencapai target organ, salah satunya otak.

Selain itu, dalam studi kasus sungai citarum yang diterbitkan oleh Greenpeace Asia Tenggara dan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Jawa Barat pada November 2012 dijelaskan bahwa benar logam berat menjadi salah satu kontaminan utama yang mempengaruhi kualitas air Sungai Citarum.

Logam berat merupakan elemen yang tidak dapat terurai (persisten) dan dapat terakumulasi melalui rantai makanan (bioakumulasi), dengan efek jangka panjang yang merugikan pada makhluk hidup.

Pencemarannya memang luar biasa, Menkes mengatakan perlu kerjasama dari semua sektor. Misalnya pada program padat karya tunai, dalam program itu Kementerian Kesehatan menjadi bagian di dalamnya.

”Titik sentralnya diminta Posyandu, artinya leading nya tetap kesehatan di sini. Tapi saya minta harus ada akses air bersih, sanitasi, semuanya harus sinergi, semuanya harus secara bersama untuk mengatasi masalah ini,” jelas Nila. ***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *