Ekonomi Gaza di ambang kehancuran

 Ekonomi Gaza di ambang kehancuran

Stalls open selling goods at 20% of market price in Gaza [Mohammed Asad/Middle East Monitor]

 

HASHIM Harb, seorang warga Palestina ini,  kini tengah  menghadapi kekurangan pasokan barang di toko pakaiannya di Gaza City, setelah Israel baru-baru ini melarang masuknya barang-barang ke daerah di kantong pemukiman pantai.

Negeri kaum zioniz itu kian memperketat blokade mereka sejak diberlakukan satu dasawarsa silam.

Harb mengeluh, ia kehabisan beberapa pakaian di tokonya, karena semua pakaian impor telah dilarang oleh pemerintah Israel selama hampir dua minggu.

Pada tanggal 9 Juli, Israel menutup penyeberangan kargo utama Jalur Gaza untuk ekspor dan impor sebagai bagian dari balasan  terhadap tindakan terhadap Hamas, gerakan Islam yang menjalankan wilayah kantong Palestina yang terkepung.

Hanya persediaan makanan dan obat-obatan yang diizinkan masuk ke Gaza melalui terminal.

Pemerintah Israel juga memutuskan untuk mengurangi area yang diizinkan untuk memancing di laut Gaza hingga 3 mil laut.

Keputusan Israel tersebut dilakukan  sebagai tanggapan atas aksi pembakaran layang-layang dan balon helium yang terbang dari Gaza ke Israel, yang menyebabkan kebakaran besar dan kerugian di wilayah Israel.

Sanksi itu datang pada saat krisis kemanusiaan yang meningkat di Gaza, yang diciptakan oleh blokade yang diberlakukan oleh Israel sejak Hamas dengan brutal mengambil alih wilayah itu pada 2007.

“Prosedur Israel telah merusak pergerakan perdagangan yang tersisa di pasar Jalur Gaza,” kata Harb seperti dikutip Xinhua. “Kami memiliki kesepakatan untuk mengimpor pengiriman barang dari China dan pengiriman itu tertunda, karena kekhawatiran rusak atau disita di Israel.”

Blokade Israel telah mendorong lebih lanjut 2 juta penduduk Gaza ke dalam kemiskinan. Para ekonom di Gaza menunjukkan bahwa tingkat kemiskinan ekstrim mencapai 53 persen pada tahun 2017 naik dari 37 persen pada tahun 2011.

Laporan Bank Dunia baru-baru ini juga mengatakan Jalur Gaza menduduki peringkat ketiga di wilayah Arab dalam hal tingkat kemiskinan setelah Sudan dan Yaman.

Maher al-Tabaa, pejabat media di Kamar Dagang dan Industri Gaza, mengatakan Israel telah membalikkan Jalur Gaza ke hari-hari pertama blokade, dengan jumlah truk harian menurun menjadi kurang dari 70 per hari hari ini hanya membawa makanan pokok dan suplai medis.

“Langkah-langkah ini memiliki dampak serius pada banyak sektor ekonomi di Jalur Gaza, terutama para importir yang barang-barangnya telah disita oleh pihak Israel, menyebabkan kerugian besar,” katanya.

Al-Tabaa menunjukkan bahwa sektor konstruksi di Gaza adalah yang paling terpengaruh oleh langkah-langkah tersebut, dan mencatat bahwa pekerjaan konstruksi dari ratusan proyek telah benar-benar berhenti.

“Diberhentikannya sektor industri ini sangat serius dampaknya… ini akan  meningkatkan tingkat pengangguran di Gaza, yang merupakan yang tertinggi di dunia, melebihi 49 persen,” katanya.

Para ekonom di Gaza mengatakan sekitar 450 fasilitas industri telah ditutup sejak awal tahun ini, menambahkan bahwa jumlah ini diperkirakan akan meningkat karena langkah-langkah baru Israel.

Israel mengatakan tidak akan menghapus pembatasannya sampai  aksi  pembakaran balon oleh para demonstran Palestina dihentikan. Aksi yang dikenal sebagai the Great Marches of Return, hingga kini belum berhenti sepenuhnya.

Setidaknya 145 warga Palestina, termasuk 20 anak-anak, telah tewas selama demonstrasi yang berlangsung yang dimulai pada tanggal 30 Maret menuntut untuk mengakhiri blokade Israel.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *