Saat pelukis dari dunia hening melawan polisi dunia

Young man holding large painted canvas gives the victory hand gesture as he stands in a room surrounded by his paintings

 

BAGAIMANA  seorang seniman dapat menangkap kemarahan orang, ketika politisi paling berkuasa di dunia mencoba untuk mencapakkan  hak-hak mereka?

Mahmoud al-Moqayad mungkin telah berhasil melakukan hal itu. Setelah Donald Trump menyampaikan penghinaan besar kepada orang-orang Palestina dengan mengumumkan bahwa AS mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, Mahmoud menanggapi dengan lukisan yang luar biasa.

Lukisan berjudul “Seruan Yerusalem,” tampaknya menggambarkan badai yang menghantam kota. Meskipun udara dari sihir dan ancaman, Dome of the Rock berdiri tinggi; emasnya kontras dengan nuansa dominan biru, merah dan hitam.

The Dome of the Rock dan masjid al-Aqsa yabg bertetangga itu – salah satu situs tersuci Islam – telah menjadi simbol perlawanan dan ketahanan.

“Saya mengikuti berita tentang keputusan Trump dan saya pikir semua orang harus menentangnya,” kata Mahmoud.

“Saya selalu percaya pada kekuatan seni dan saya memutuskan untuk membuat lukisan yang mengekspresikan bagaimana Palestina menolak deklarasi Trump. Saya memilih warna-warna tajam untuk menunjukkan bahwa kami akan terus berjuang sampai kami mendapatkan kembali Yerusalem dan tanah kami yang diduduki. ”

Pameran solo pertama lukisan-lukisan Mahmoud telah diadakan di Kota Gaza awal tahun ini.

 

Terinspirasi dan bangga

Pameran yang digelar Mahmoud menampilkan koleksi karya yang terinspirasi oleh sejarah dan budaya Palestina, serta perjuangan untuk kebebasan. Subyeknya lukisannya berkisar dari pernikahan tradisional hingga kenangan tentang Nakba, pembersihan etnis Palestina 1948.

Pria berumur 25  ini  lahir di Gaza. Dia menikah dan memiliki anak, namun ia masih tinggal bersama orang tuanya di kamp pengungsi Jabaliya, tempat ia dibesarkan.

Pada usia 1, Mahmoud didiagnosis dengan gangguan pendengaran yang parah.

“Ketika kami pertama kali mengetahui bahwa Mahmoud tuli, kami sangat sedih,” kata ibu Mahmoud, Subhiya, 45 tahun. “Kami tidak tahu apa-apa tentang cacat ini, dan kami takut Mahmoud harus tinggal di rumah tanpa kesempatan kehidupan yang layak. ”

Tetapi orang tuanya beradaptasi. Mereka belajar tentang taman kanak-kanak untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus – dari  Atfaluna Society for Deaf Children – dan pada usia 5 tahun Mahmoud terdaftar.

 

Two colorful landscape paintings hang above door frames in a sparely furnished room

 

Pada usia inilah keluarga dan gurunya mulai memperhatikan kemampuan menggambarnya. Mahmoud memilih pensil warna, kertas, dan imajinasinya sendiri untuk bermain dengan anak-anak lain, kenang ibunya.

Sekolah mendorongnya dan bekerja mengembangkan keterampilannya.

Di kelas tiga, Mahmoud memenangkan hadiah pertama dalam lomba menggambar untuk siswa sekolah yang diselenggarakan oleh Universitas Islam Gaza. Itu adalah sesuatu yang masih diingatnya dengan bangga dan itu memberinya kepercayaan diri untuk melanjutkan, katanya kepada Electronic Intifada dalam bahasa isyarat.

Tapi tidak ada yang bisa mudah bagi Mahmoud. Selama satu Ramadhan ketika dia berusia 8 tahun, dia bermain dengan anak-anak di lingkungan ketika kembang api yang dia tidak dapat dengar salah tembak dan memukulnya.

Dia kehilangan penglihatannya di satu mata dan banyak pemandangan di sisi lain.

Namun, Mahmoud tidak mau  membiarkan dirinya ditentukan oleh ketidakmampuannya.

“Saya akan melanjutkan,” katanya , “meskipun saya cacat dan kondisi kami yang buruk, mengejar impian saya.”

Pada tahun 2008, ia mendapat penghargaan, mengambil tempat ketiga dari Penghargaan Internasional Palestina untuk Keunggulan dan Kreativitas.

Pada tahun 2010, ia tampil dalam kompetisi yang diselenggarakan oleh saluran TV al-Quds Gaza. Dan sejak itu, dia menikmati kemajuan yang mantap.

Pada 2013, ia berpartisipasi dalam sebuah pameran di Turki yang disponsori oleh kotamadya Trabzon. Pada 2015, organisasi budaya Rawasi Palestina untuk Kebudayaan dan Seni memasukkan karyanya dalam sebuah pameran seniman-seniman Gaza yang berbeda.

 

“Dedikasi yang bagus”

Mahmoud menggunakan cat minyak dan cat yang larut dalam air, meskipun yang pertama adalah pilihannya.

Pameran tunggal tahun ini datang setelah ia mengesankan para pejabat selama proyek untuk melukis mural di sekitar Jalur Gaza. Atef Asqoul, direktur jenderal kementerian kebudayaan, mengatakan Mahmoud terbukti menjadi salah satu dari 25 seniman terbaik yang terlibat dalam proyek tersebut dan akhirnya bertanggung jawab atas sebagian besar mural di Jalur Gaza utara.

“Mahmoud adalah seniman berbakat dengan dedikasi yang tinggi terhadap karya seninya,” kata Asqoul. “Dia telah membuktikan kepada seluruh komunitas bahwa memiliki cacat bukanlah stigma.”

“Saya memiliki hadiah yang diberikan Tuhan,” kata Mahmoud kepada Electronic Intifada. “Saya tidak mengambil ide dari tempat lain, saya hanya mengambil kuas saya dan mulai melukis apa yang saya rasakan di dalam.”

Seperti semua orang di Gaza, Mahmoud sangat terpengaruh oleh pengepungan dan pendudukan Israel.

Ada beberapa sumber daya di Gaza atau dari kementerian budaya untuk mendukung dan mempromosikan bakat lokal, kata Asqoul. Penduduk Gaza harus memprioritaskan kelangsungan hidup daripada ekspresi.

Akibatnya, kata pejabat itu, sebagian besar seniman mengandalkan dana asing atau pengakuan untuk memiliki harapan untuk membuat kehidupan dari seni mereka.

Tetapi perjalanan tidak diberikan untuk orang Palestina di Gaza. Sementara Mahmoud berhasil ke Turki pada 2013, ia tidak dapat pergi ke Moskow awal tahun ini untuk sebuah pameran seni karena penutupan penyeberangan Rafah antara Gaza dan Mesir.

“Aku akan mengejar mimpiku. Saya ingin pekerjaan saya terkenal di seluruh dunia. Dan saya akan terus menyoroti penderitaan, aspirasi dan perlawanan Palestina dalam pekerjaan saya, ”kata Mahmoud.

“Kami berhak mendapatkan kehidupan yang lebih baik di mana kami dapat mencapai impian kami tanpa hambatan yang dikenakan oleh pendudukan.”

Fidaa Shurrab adalah seorang penulis dan penerjemah freelance yang bermarkas di Jalur Gaza.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *