Trump Serang Balik Tuduhan Mantan Pengacara Pribadinya

PRESIDEN Donald Trump kabarnya telah mengarahkan Michael Cohen untuk berbohong kepada Kongres, tentang upaya membangun Menara Trump di Moskow, demikian menurut laporan situs berita online BuzzFeed, yang mengutip dua pejabat penegak hukum federal yang terlibat dalam penyelidikan masalah tersebut.

Jumat malam, juru bicara penasihat khusus Robert Mueller telah membantah  materi laporan dalam sebuah pernyataan seperti dikutip  CNBC.

“Deskripsi BuzzFeed tentang pernyataan spesifik kepada Kantor Penasihat Khusus, dan karakterisasi dokumen dan kesaksian yang diperoleh oleh kantor ini, mengenai kesaksian Kongres Michael Cohen tidak akurat,” kata Peter Carr.

Trump pada hari Jumat menuduh  Cohen berbohong untuk mengurangi hukumannya, tetapi pernyataan itu tidak merujuk pada laporan BuzzFeed.

Cohen, yang merupakan pengacara pribadi Trump selama bertahun-tahun, pada November lalu mengaku bersalah untuk berbohong kepada Kongres tentang proyek real estat Trump yang diusulkan di Rusia dan sejauh mana keterlibatan presiden dalam dan pengetahuan tentang kesepakatan itu. Proyek itu tidak pernah membuahkan hasil.

Dia berbicara dengan penyelidik Senat dan DPR tentang negosiasi menara Moskow pada Oktober 2017.

Jaksa penuntut mengatakan  bahwa Cohen berbohong untuk meminimalkan hubungan antara Trump dan proyek pembangunan Moskow-nya, dan untuk memberikan kesan yang salah bahwa proyek itu telah mati sebelum kaukus Iowa pada Februari 2016, kontes pertama di jalan menuju nominasi presiden.

Setelah permohonan Cohen, Trump menuduh mantan pengacara pribadinya itu berbohong tentang penerimaannya untuk “mendapatkan pengurangan hukuman.”

“Dia orang yang lemah dan bukan orang yang sangat pintar,” kata Trump.

Ketika Cohen dijatuhi hukuman tiga tahun penjara pada bulan Desember itu untuk beberapa kejahatan, termasuk pelanggaran dana kampanye, dia mengkliam bahwa  Trump mengarahkannya itu untuk melakukan.

Menurut laporan BuzzFeed, dua sumber penegakan hukum mengatakan Cohen mengatakan kepada tim penasihat khusus Departemen Kehakiman Robert Mueller bahwa Trump secara pribadi menyuruhnya berbohong untuk menyembunyikan hubungan mogul real estate dengan negosiasi Moskow. Mueller sedang menyelidiki hubungan potensial antara kampanye Trump dan Kremlin.

Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar dari CNBC yang dikirim Kamis malam.

The Washington Post mengutip pengacara Trump saat ini, Rudy Giuliani,  mengatakan bahwa, “Jika Anda percaya Cohen, saya bisa membuat Anda banyak di Jembatan Brooklyn.” Dia memberikan respons yang serupa dengan The Associated Press dan NBC News.

BuzzFeed melaporkan bahwa kantor Mueller mengetahui tentang dugaan perintah Trump agar Cohen berbohong melalui “wawancara dengan banyak saksi dari Organisasi Trump dan email internal perusahaan, pesan teks, dan cache dokumen lain.” Cohen, kata laporan itu, kemudian mengakui arahan itu.

Lanny Davis, yang adalah penasihat hukum dan komunikasi Cohen, menolak untuk mengomentari cerita BuzzFeed “karena menghormati Mueller dan penyelidikan Kantor Penasihat Khusus.”

Perwakilan Adam Schiff, D-Calif., yang mengetuai Komite Intelijen Rumah, mengatakan dalam sebuah posting Twitter bahwa tuduhan terhadap Trump dalam artikel BuzzFeed “adalah di antara yang paling serius hingga saat ini.”***

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *