Peluang Kehidupan di Mars Meningkat

 Peluang Kehidupan di Mars Meningkat

DENGAN menggunakan instrumen radar pada pesawat ruang angkasa yang mengorbit, para ilmuwan telah melihat apa yang mereka katakan  tampaknya  sebagai danau bermuatan garam yang cukup besar di bawah es di dataran kutub selatan Mars, sebuah perairan yang mereka sebut habitat yang mungkin untuk kehidupan mikroba.

Waduk yang mereka deteksi – berdiameter sekitar 12 mil (20 km), berbentuk seperti segitiga bulat dan terletak sekitar satu mil (1,5 km) di bawah permukaan es – merupakan badan stabil pertama dari air cair yang pernah ditemukan di Mars.

Apakah di mana pun, selain Bumi, telah menyimpan adanya kehidupan, merupakan salah satu pertanyaan utama dalam sains. Temuan baru ini di Mars menawarkan bukti menggiurkan, meskipun tidak ada bukti. Air dianggap sebagai bahan dasar untuk kehidupan.

Para peneliti mengatakan butuh waktu bertahun-tahun untuk memverifikasi apakah sesuatu itu benar-benar hidup di perairan ini, yang menyerupai danau subglacial di Bumi, di antaranya mungkin dengan pengeboran misi masa depan melalui es untuk sampel air di bawah.

“Ini adalah tempat di Mars di mana Anda memiliki sesuatu yang paling menyerupai habitat, tempat di mana kehidupan bisa hidup,” kata ilmuwan planet Roberto Orosei dari Istituto Nazionale di Astrofisica di Italia, yang memimpin penelitian yang dipublikasikan di jurnal Science.

“Lingkungan semacam ini bukan liburan ideal Anda, atau tempat di mana ikan akan berenang,” tambah Orosei. “Tapi ada organisme terestrial yang dapat bertahan hidup dan berkembang, pada kenyataannya, di lingkungan yang serupa. Ada mikroorganisme di Bumi yang mampu bertahan bahkan di es. ”

 


Pendeteksian dilakukan menggunakan data yang dikumpulkan antara Mei 2012 dan Desember 2015 oleh instrumen di luar angkasa pesawat ruang angkasa Mars NASA yang mentransmisikan pulsa radar, yang menembus permukaan Mars dan lapisan es.

“Ini membutuhkan analisis data yang panjang dan perjuangan untuk menemukan metode yang baik untuk memastikan bahwa apa yang kami amati adalah air cair yang tidak ambigu,” kata rekan penulis studi Enrico Flamini, kepala ilmuwan di Badan Antariksa Italia selama penelitian.
Profil radar lokasi mirip dengan danau subglacial yang ditemukan di bawah lapisan es Antartika dan Greenland Bumi.

Mars dahulu kala lebih hangat dan basah, memiliki tubuh air yang signifikan, sebagaimana dibuktikan oleh dasar danau kering dan lembah sungai di permukaannya. Ada beberapa tanda-tanda air cair saat ini di Mars, termasuk bukti yang disengketakan tentang aktivitas air di lereng Mars, tetapi bukan badan air yang stabil.

Orosei mengatakan air di danau Mars berada di bawah titik beku normal tetapi tetap cair berkat sebagian besar untuk tingkat garam yang tinggi. Orosei memperkirakan suhu air di suatu tempat antara 14 derajat Fahrenheit (minus 10 derajat Celsius) dan minus 94 derajat Fahrenheit (minus 70 derajat Celcius).

Masih harus dilihat apakah lebih banyak waduk air bawah tanah akan ditemukan atau apakah yang baru ditemukan adalah semacam permainan kata-kata, Orosei mengatakan.

Jika orang lain terdeteksi dan jaringan danau subglacial ada seperti di Bumi, katanya, itu bisa menunjukkan air cair telah bertahan selama jutaan tahun atau bahkan dating kembali ke 3-1 / 2 miliar tahun lalu ketika Mars adalah planet yang lebih ramah.

Pertanyaannya adalah, Orosei menambahkan, apakah bentuk kehidupan apa pun yang dapat berevolusi sejak lama di Mars telah menemukan cara untuk bertahan hidup sampai sekarang.

“Tidak ada yang berani mengusulkan bahwa mungkin ada bentuk kehidupan yang lebih kompleks,” kata Orosei.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *