‘Massacre’ di Myanmar

 ‘Massacre’ di Myanmar
EKSEKUSI: Foto ini diambil pada saat 10 orang pria Rohingya dibunuh. Petugas polisi paramiliter Aung Min, kiri, berjaga di belakang mereka. Foto itu diambil dari seorang tetua desa Buddha, dan dikonfirmasi oleh para saksi.

 

PADA tanggal 2 September 2017, penduduk desa Buddha dan pasukan Myanmar membantai 10 pria Rohingya di  Rakhine, kawasan yang bergolak di Myanmar.

Reuters mengungkap pembantaian itu dan telah mengumpulkan data  bagaimana itu ditutup-tutupi. Selama periode pelaporan investigasi ini, dua wartawan Reuters ditangkap oleh polisi Myanmar.

Disatukan, 10 tawanan Muslim Rohingya menyaksikan bagaimana tetangga mereka yang beragama Buddha menggali makam yang dangkal. Segera setelah itu, pada pagi hari tanggal 2 September, semua ke-10 orang itu terbaring mati. Setidaknya dua orang dibacok hingga mati oleh penduduk desa Buddha. Sisanya ditembak oleh pasukan Myanmar, kata dua penggali kubur.

Jurnalis Reuters, Wa Lone (diborgol) dan Kyaw Soe, dan rekannya Kyaw Soe Oo ditangkap pada 12 Desmembr 2017 terkait dengan tudingan dokumen yang terhubung dengan dokumen Rakhine.

“Salah satu kuburan untuk 10 orang,” kata Soe Chay, 55, seorang pensiunan tentara dari masyarakat Rakhine  yang mengatakan ia membantu menggali lubang dan melihat pembunuhan tersebut.

Para prajurit menembak setiap orang dua atau tiga kali, katanya. “Ketika mereka dikuburkan, beberapa masih membuat keributan. Yang lainnya sudah mati. ”

Jurang di desa pesisir Din adalah episode berdarah lain di  Rakhine, di pinggiran barat Myanmar. Hampir 690.000 Muslim Rohingya telah meninggalkan desa mereka dan menyeberangi perbatasan ke Bangladesh sejak Agustus tahun lalu. Tak satu pun dari 6.000 Rohingya Inn Din yang tersisa di desa pada bulan Oktober.

Rohingya menuduh pasukan Myanmar malakukan pembakaran, pemerkosaan, dan pembunuhan.  PBB mengatakan tentara mungkin telah melakukan genosida; Amerika Serikat menyebut tekah terhadi aksi pembersihan etnis. Myanmar mengatakan “operasi melarikan diri” adalah tanggapan yang sah terhadap serangan oleh gerilyawan Rohingya.

Rohingya,  keberadaan suku ini  di Rakhine telah  berabad-abad.  Orang-orang Burma menganggap mereka sebagai imigran yang tidak diinginkan dari Bangladesh; Tentara menilai bahwa  Rohingya sebagai “Bengali.”

Dalam beberapa tahun terakhir, ketegangan sektarian telah meningkat. Pemerintah juga memiliki kemampuan  terbatas saat harus menangani lebih dari 100.000 Rohingya di kamp-kamp pengungsi, di mana mereka memiliki akses terbatas terhadap makanan, obat-obatan dan pendidikan.

Hingga saat ini, laporan tentang kekerasan terhadap Rohingya di Rakhine masih berlanjut.  Reuters untuk pertama kalinya dalam wawancara dengan penduduk desa Buddha, menggali bagaimana kondisi rumah-rumah Rohingya, bagaimana mereka  mayat dan membunuh Muslim.

Keluarga pria yang terbunuh, sekarang berlindung di kamp-kamp pengungsi Bangladesh, mengidentifikasi korban dengan foto-foto yang ditunjukkan kepada mereka oleh Reuters. Orang-orang yang tewas adalah nelayan, penjaga toko, dua siswa remaja dan seorang guru Islam.

Tiga foto, disediakan oleh Reuters dan tetua desa Buddha, menangkap momen kunci dalam pembantaian Inn at Din dari tahanan pria Rohingya oleh tentara di sore hari dari September 1 untuk eksekusinya tak lama setelah jam 10 pagi pada September 2. Dua foto – hari pertama pembunuhan. Foto terakhir menunjukkan mayat-mayat yang berlumuran darah di kuburan dangkal.

Para wartawan kantor berita, warga Burma Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, ditahan pada 12 Desember 2018 karena diduga menyimpan dokumen rahasia terkait dengan Rakhine.***

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *