Mau Buang Pusing di Indonesia, Mantan PM dan Istri Malah Dilarang Tinggalkan Malaysia

 Mau Buang Pusing di Indonesia, Mantan PM dan Istri Malah Dilarang Tinggalkan Malaysia
Mantan PM Malayaia, Najib Razak mengadiri ulang tahun ke 72 UMNO di Kuala Lumpur pada 11 Mei 2018.

SUDAH jatuh tertimpa tangga. Inilah nasib Najib Razak, mantan perdana menteri Malaysia yang kalah dalam pilihan raya (Pemilu), bersama istrinya, Rosmah Mansor, dilarang meninggalkan negerinya.

Sebenarnya, peribahasa itu tidak begitu cocok dipasangkan dengan nasib Najib dan istri. Mengapa? Karena mereka dicegah ke luar negeri semata-mata untuk pentingan penyelidikan kasus korupsi selama Najib berkuasa. Jadi, begitu penguasa baru mencium adanya usaha untuk lari dari tanggung jawab, dengan adanya nama Najib dan istri dala manisfes penerbangan, imigrasi pun tidak mau membuat kesalahan. Mereka pun dicegah untuk peri ke luar negeri.

Bagi Najib, ini mungkin sangat menyakitkan, karena ini terjadi setelah kekalahan UMNO yang sangat bersejarah, setelah partai tersebut berkuasa 60 tahun.

Kepala Petugas Imigrasi Malaysia, Mustafar Ali menegaskan, Najib dan Rosmah dilarang bepergian setelah para pemimpin baru Malaysia mengatakan bahwa pasangan itu akan dicegah meninggalkan negara, ketika diketahui adanya rencana  (manifes) penerbangan mereka akan  telah dikirim untuk penerbangan pribadi di Indonesia. Sabtu pagi.

Pihak berwenang Malaysia mencegah Perdana Menteri Najib Razak dan istrinya meninggalkan negara itu pada Sabtu, di tengah laporan bahwa pemerintah akan membuka kembali penyelidikan skandal korupsi multi-miliar dolar dalam dana negara yang ia didirikan.

Otoritas imigrasi datang beberapa menit setelah Najib menyatakan di sebuah postingan di Facebook, bahwa ia dan istrinya, Rosmah Mansor, mengambil libur seminggu di luar negeri untuk beristirahat setelah kekalahan telak dalam pemilihan pada  haru Rabu pekan ini.

“Departemen Imigrasi Malaysia ingin mengkonfirmasi bahwa Najib Razak dan Rosmah Mansor baru saja masuk daftar hitam untuk meninggalkan negara itu,” kata badan itu di halaman Facebook resminya, tanpa  memberi alasan.

Beberapa saat kemudian, Najib mengatakan melalui  pesan Twitter bahwa dia akan menghormati keputusan itu dan tinggal di negara itu. Dia dikenal, karena berada di rumah di lingkungan kelas atas Bukit Tunku di Kuala Lumpur.

Dua sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat, bahwa Perdana Menteri baru Mahathir Mohamad telah merencanakan untuk membuka kembali penyelidikan terhadap skandal korupsi di 1Malaysia Development Berhad (1MDB) dana negara yang telah memukul Najib sejak 2015.

Mahathir akan menunjuk penasihat Departemen Keuangan untuk “menghidupkan kembali penyelidikan 1MDB dan mengembalikan uang itu,” kata seorang sumber, yang bekerja erat dengan tim kampanye Mahathir. Sumber kedua, seorang anggota parlemen, mengatakan pengumuman itu dapat dilakukan Sabtu, ketika Mahathir akan menunjuk anggota kabinet barunya.

Sebelumnya, puluhan orang – kebanyakan wartawan – berkumpul di bandara dekat Kuala Lumpur, dari mana Najib dan istrinya akan  pergi ke ibukota Jakarta.

“Aku di sini untuk menangkap pencuri,” kata seorang pria di kerumunan, ketika polisi anti huru hara berdiri berjaga-jaga. Tidak ada tanda bahwa Najib atau Rosmah datang ke bandara.

Laporan yang beredar luas di media sosial dan media lokal menunjukkan, bahwa pasangan itu disebutkan dalam manifest penerbangan dari sebuah pesawat pribadi yang akan berangkat ke Jakarta pada pukul 10:00 waktu setempat (09:00 WIB).

Namun polisi mengatakan kemudian bahwa tidak ada penerbangan dari bandara Sultan Abdul Aziz Shah dengan penumpang Najib.

Najib, 64, kalah dalam pemilihan umum pekan ini, dari sebuah aliansi yang dipimpin oleh mentornya, Mahathir, setidaknya sebagian karena ketidaksukaan masyarakat terhadap skandal 1MDB. Mahathir, yang telah menjadi perdana menteri negara itu selama 22 tahun,  dan menginvestasikan sisa hidupnya  kembali sebagai perdana menteri pada Kamis, mengatakan ia tidak akan mencari kambing hitam dalam skandal itu.

“Kami tidak membalas dendam,” katanya. “Apa yang kami inginkan adalah mengembalikan aturan hukum … jika hukum mengatakan bahwa Najib melakukan sesuatu yang salah, maka dia harus menghadapi konsekuensinya.”

Isu mengenai korupsi 1MDB itu  pecah pada tahun 2015, yang menyebutkan sekitar $ 700 juta dana diduga dicuri pada 1MDB masuk ke rekening bank pribadi Najib.

Najib  membantah melakukan kesalahan dan dijernihkan oleh Jaksa Agung Malaysia, bahkan ketika otoritas AS menuduh bahwa lebih dari $ 4,5 miliar telah dicuri dalam penipuan yang didalangi oleh seorang pemodal yang dikenal dekat dengan Najib dan keluarganya.

Jaksa Agung AS Jeff Sessions menyebut skandal 1MDB “kleptokrasi pada puncaknya” dan dana tersebut sedang diselidiki untuk pencucian uang di setidaknya enam negara, termasuk Swiss, Singapura dan Amerika Serikat.

Dokumen yang diajukan oleh Departemen Kehakiman Amerika Serikat dalam gugatan perdata menunjukkan bahwa hampir $ 30 juta uang yang dicuri telah digunakan untuk membeli perhiasan Rosmah, termasuk kalung merah muda 22 karat yang langka.

Dalam pesan Twitter pada hari Jumat, Najib mengatakan dia berdoa bahwa, “setelah periode pembagian ini,” Malaysia akan bersatu.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *