Facebook Hapus Fitur Terjemahan Bahasa Burma Tanggapi Investigasi Reuters

 Facebook Hapus Fitur Terjemahan Bahasa Burma Tanggapi Investigasi Reuters

FACEBOOK telah menghapus fitur yang memungkinkan pengguna untuk menerjemahkan postingan dan komentar dalam bahasa Burma, sebagai tindaklanjut atas laporan investigasi Reuters yang menunjukkan bahwa fitur tersebut menghasilkan hasil yang aneh.

Laporan investigasi  Reuters yang diterbitkan pada 15 Agustus mendokumentasikan bagaimana Facebook gagal dalam upayanya untuk memerangi orang-orang Birma yang fanatik dan menunjukkan kebencian  terhadap Muslim Rohingya di Myanmar.

Sekitar 700.000 orang Rohingya telah mengungsi  meninggalkan  Myanmar selama setahun terakhir ini di tengah aksi kekerasan (penumpasan) yang dilakukan militer dan kekerasan etnis. Pada akhir Agustus, para penyelidik PBB mengatakan Facebook telah menjadi “alat yang berguna bagi mereka yang ingin menyebarkan kebencian” terhadap kelompok minoritas Muslim.

Laporan  Reuters juga menunjukkan bahwa fitur terjemahan Facebook, cacat. Reuters  mengutip posting anti-Rohingya yang mengatakan dalam bahasa Burma, “Kalar (ayo) bunuh semua  yang Anda lihat di Myanmar; tidak satu pun dari mereka harus dibiarkan hidup.” Kalar adalah orang yang suka merendahkan Rohingya. Facebook telah menerjemahkan pos ke dalam bahasa Inggris sebagai “I shouldn’t have a rainbow in Myanmar.”

Seorang juru bicara  Facebook mengatakan fitur terjemahan Burma telah “dimatikan” pada 28 Agustus. Dia mengatakan, artikel Reuters dan umpan balik dari pengguna “mendorong kami untuk melakukan ini.”

“Kami sedang mengupayakan cara-cara untuk meningkatkan kualitas terjemahan dan hingga saat itu, kami telah mematikan fitur ini di Myanmar,” juru bicara itu menulis di email.

Facebook memiliki masalah lain yang menafsirkan bahasa Burma, bahasa lokal utama Myanmar. Pada bulan April, perusahaan media sosial yang berbasis di California memasang terjemahan Burma tentang pedoman penerapan “Standar Komunitas” internal.

 

Banyak bagian yang gagal. Sebuah kalimat yang dalam bahasa Inggris menyatakan “kami mengambil peran kami dalam menyalahgunakan layanan kami dengan serius” diterjemahkan ke dalam bahasa Burma sebagai “kami mengambil peran kami secara serius dengan menyalahgunakan layanan kami.”

Investigasi Reuters menemukan lebih dari 1.000 contoh pidato kebencian di Facebook, termasuk menyebut Rohingya dan anjing, belatung dan pemerkosa Muslim lainnya, menyarankan mereka diberi makan kepada babi, dan mendesak agar mereka ditembak atau dimusnahkan. Peraturan Facebook secara khusus melarang menyerang kelompok etnis dengan “pidato kekerasan atau tidak manusiawi” atau membandingkannya dengan hewan.

Tak lama setelah artikel itu diterbitkan, Facebook mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa “terlalu lambat untuk mencegah kesalahan informasi dan kebencian” di Myanmar dan bahwa itu mengambil tindakan, termasuk berinvestasi dalam kecerdasan buatan yang dapat memposting polisi yang melanggar aturannya.***

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.