Trump Ancam Iran akan Menderita yang Tak Terbayangkan

 Trump Ancam Iran akan Menderita yang Tak Terbayangkan

 

PRESIDEN  Donald Trump  mengancam Iran akan “merasakan konsekuensinya seperti dialami oleh sedikit orang-orang di sepanjang sejarah yang pernah menderita sebelumnya”

Kamarahan Trump tersebut ditumpahkan pada tengah malam, seperti biasa Presiden Trump menggunakan akun resminya di twitter, dengan menuliskan amarahnya itu menggunakan hurug besar. Trump menyebutkan,  bahwa pernyataan pemimpin Iran membahayakan hubungan antara Amerika Serikat dan pemerintah Iran.

Postingan itu, dikirim pada pukul 11:24 ET Minggu malam, terjadi setelah Presiden Iran Hassan Rouhani memperingatkan AS pada hari sebelumnya tentang  kebijakan AS yang bermusuhan terhadap pemerintahnya, menunjukkan bahwa “perang dengan Iran adalah induk dari semua perang”.

Rouhani juga tidak mengesampingkan perdamaian, demikian menurut komentar yang dilaporkan oleh kantor berita resmi Iran, IRNA.

Trump, yang kembali ke Gedung Putih pada hari Minggu malam setelah menghabiskan akhir pekan di lapangan golfnya di Bedminster, New Jersey, berbicara dengan Tweet-nya langsung ke Rouhani, memperingatkan presiden Iran untuk “TIDAK PERNAH, SELAMANYA PERNAH MELAWAN UNITED STATES LAGI”.

Trump  –yang masih terhuyung-huyung dari serangan kritik domestik atas penanganan pertemuan puncak dengan presiden Rusia Vladimir Putin dan berlanjutnya penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap campur tangan Rusia dalam pemilu 2016–  telah menarik AS dari kesepakatan nuklir Iran pada awal tahun ini.

Langkah itu membatalkan capaian kebijakan luar negeri dari pemerintahan Obama dan itu telah  mengacaukan program denuklirisasi Iran.

 

Presiden Iran Hassan Rouhani (Foto: Instagram)

Pada hari Minggu, presiden Rouhani telah menghubungi Trump secara langsung. “Mr Trump, jangan bermain dengan ekor singa, ini hanya akan menyebabkan penyesalan.”

Dia melanjutkan: “Amerika harus tahu bahwa perdamaian dengan Iran adalah induk dari semua perdamaian, dan perang dengan Iran adalah induk dari semua perang.”

Sebelumnya, Mike Pompeo, menteri luar negeri AS, menyebut elit penguasa Iran sebagai “mafia” yang telah mengumpulkan kekayaan dalam jumlah besar sembari membiarkan rakyatnya menderita.

Ketika AS bersiap untuk menerapkan kembali sanksi ekonomi terhadap Teheran, setelah Washington menarik diri dari perjanjian Iran, Pompeo mengatakan para pemimpin agama negara itu adalah “orang suci munafik”.

“Kadang-kadang tampaknya dunia telah menjadi sensitif terhadap otoritarianisme rezim di rumah dan kampanye kekerasan di luar negeri, tetapi orang-orang Iran yang bangga itu tidak tinggal diam tentang banyak pelanggaran pemerintah mereka,” kata Pompeo dalam sambutannya yang disiapkan untuk pidato di Perpustakaan dan Museum Ronald Reagan di California.

“Dan Amerika Serikat di bawah Presiden Trump juga tidak akan tinggal diam. Mengingat protes-protes ini dan 40 tahun tirani rezim, saya punya pesan untuk rakyat Iran: Amerika Serikat mendengar Anda. Amerika Serikat mendukung Anda. Amerika Serikat bersama Anda, ”katanya.

Pompeo menghasut para pemimpin politik, peradilan dan militer Iran, juga, dengan menuduh beberapa orang berpartisipasi dalam korupsi.  Dia juga mengatakan bahwa pemerintah Iran telah “secara tak henti-hentinya menekan hak asasi manusia, martabat, dan kebebasan fundamentalnya sendiri”.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *