Lupakan 5G, China dan AS Sudah Bertarung untuk Dominasi 6G

 Lupakan 5G, China dan AS Sudah Bertarung untuk Dominasi 6G

Ilustrasi (Courtesy: Prof. Oliver Della Costa Stuenkel)

JAYAKARTA NEWS – Ketika sebagian  besar dunia belum tersentuh dan merasakan   manfaat jaringan 5G, ternyata  persaingan geopolitik  dalam 6G sebagai teknologi telekomunikasi masa depan  memanas.

Pertaruhan dalam  persaingan itu sangat tinggi yang melibatkan perusahaan dan pemerintah. Betapa tidak, orang  pertama yang mengembangkan dan mematenkan 6G, akan menjadi pemenang terbesar dalam apa yang disebut  sebagai revolusi industri berikutnya.

Memang barangkali masih membutuhkan waktu satu dekade ke depan untuk mewujudkan  6G, yang kecepatannya  dapat mencapai 100 kali lebih cepat dari kecepatan terbaik  5G. “Wow banget,” demikian kalau generasi Z mengungkapkan kekagumannya.

Bayangkan, apa teknologi yang selama ini hanya menjadi  bahan fiksi ilmiah, mulai dari hologram waktu nyata hingga taksi terbang,  dan tubuh serta otak manusia yang terhubung ke internet.

Scrum untuk 6G sudah meningkat, sekalipun dalam hal ini masih tetap menjadi proposisi teoretis, tetapi bagaimana  kehadiran dan kelahiran 6G telah menggarisbawahi bagaimana geopolitik memicu persaingan teknologi, terutama antara AS dan China.

“Upaya ini sangat penting sehingga sampai batas tertentu menjadi perlombaan senjata,” kata Peter Vetter, kepala akses dan perangkat di divisi penelitian Nokia Oyj, Bell Labs. “Ini akan membutuhkan pasukan peneliti untuk tetap kompetitif.”

Amerika Serikat di bawah kendalai  Presiden Donald Trump,  telah menghantam keras perusahaan teknologi China. Pada kenyataannya, langkah keras Trump tersebut tidak dapat menghentikan China  untuk muncul sebagai pemimpin dalam 5G. China punya  jejak 5G terbesar di dunia. Secara global Huawei Technologies Co lebih unggul daripada para vendor 5G saingannya, dan apa yang ditawarkan perusahaan China itu  sebagian besar harga lebih menarik.

Kekalahan AS dalam persaingan di 5G, telah mendorongnya Perkembangan 6G dapat memberi AS kesempatan untuk mendapatkan kembali teknologi nirkabel.

“Tidak seperti 5G, kali ini Amerika Utara tidak akan membiarkan kesempatan untuk kepemimpinan 6G  meluncur begitu mudah,” kata Vikrant Gandhi, direktur industri senior teknologi informasi dan komunikasi di perusahaan konsultan Frost & Sullivan di AS. “Kemungkinan besar persaingan untuk kepemimpinan 6G akan lebih sengit daripada untuk 5G. “

Itu sangat jelas, pasti. Bagaimanapun  6G kini sudah ada dalam pikiran para pembuat kebijakan di Washington dan Beijing. Pada awal 2019  Presiden Donald Trump men-tweet bahwa  dia menginginkan 6G “secepat mungkin.”

China tentu saja tidak tinggal diam oleh “provokasi” Amerika tersebut.  Pada November 2020 lalu, China  meluncurkan satelit  untuk menguji gelombang udara sebagai  potensi transmisi 6G. Menurut laporan media di Kanada,  Huawei bahkan  memiliki pusat penelitian 6G di Kanada. Selain itu produsen peralatan telekomunikasi ZTE Corp. juga bekerja sama dengan China Unicom Hong Kong Ltd. untuk mengembangkan teknologinya.

Pita Eksperimental

Gelombang Terahertz dapat memenuhi kecepatan 6G, persyaratan latensi

AS telah menunjukkan bahwa ia memiliki kemampuan untuk secara serius melumpuhkan perusahaan China, seperti dalam kasus ZTE, yang hampir bangkrut setelah Departemen Perdagangan AS pada tahun 2018 melarangnya selama tiga bulan untuk membeli teknologi Amerika. Langkah serupa dapat menghambat ambisi 6G Huawei.

Washington sudah mulai membuat sketsa garis pertempuran 6G. Alliance for Telecommunications Industry Solutions, pengembang standar telekomunikasi AS yang dikenal sebagai ATIS, meluncurkan Next G Alliance pada  Oktober lalu untuk “memajukan kepemimpinan Amerika Utara dalam 6G”. Anggota aliansi ini termasuk raksasa teknologi seperti Apple Inc., AT&T Inc., Qualcomm Inc., Google, dan Samsung Electronics Co., dan tentu saja tidak mengajak  Huawei.

Aliansi ini mencerminkan bagaimana dunia  yang semula terpecah sebagai  kubu yang berlawanan sebagai akibat dari persaingan 5G kemudian disatukan oleh AS. Dipimpin oleh AS, yang mengidentifikasi Huawei sebagai risiko spionase – sebuah tuduhan yang dibantah raksasa teknologi China tersebut- negara-negara termasuk Jepang, Australia, Swedia dan Inggris telah menutup perusahaan itu dari jaringan 5G mereka. Namun, Huawei disambut baik di Rusia, Filipina, Thailand, dan negara-negara lain di Afrika dan Timur Tengah.

Uni Eropa pada bulan Desember juga meluncurkan proyek nirkabel 6G yang dipimpin oleh Nokia, yang mencakup perusahaan seperti Ericsson AB dan Telefonica SA, serta universitas.

Kurangnya kepercayaan pada perusahaan China seperti Huawei, tampaknya  tidak akan berkurang dengan 6G. Demokrasi tumbuh semakin mengkhawatirkan  tentang bagaimana teknologi 5G digunakan oleh rezim otoriter, dengan kekhawatiran bahwa 6G dapat mengaktifkan teknologi seperti pengawasan drone massal. China sudah menggunakan kamera pengintai, kecerdasan buatan (AI), pengenalan wajah, dan biometrik seperti sampel suara dan DNA untuk melacak dan mengontrol warga.

“Saat ini China tampaknya melakukan segalanya dalam hal pengawasan dan penindasan untuk mengamankan  posisi bagaimana mereka kehilangan pasar masa depan di AS dan Eropa,” kata Paul Timmers, penasihat senior di lembaga think tank European Policy Center yang berbasis di Brussels dan mantan direktur Digital Masyarakat Dan Keamanan Siber di Komisi Eropa. “Ini menunjukkan bahwa pendekatan teknis untuk 6G tidak dapat dipercaya untuk dipisahkan dari tujuan ideologis negara.”

5G komersial yang diperkenalkan pada tahun 2019, sejauh ini banyak negara-negara yang masih meluncurkan jaringan dan mengembangkan aplikasi yang dapat menarik bisnis dan mengubah teknologi menjadi menguntungkan. Demikian pula, 6G mungkin tidak akan dapat mencapai potensinya setidaknya 15 tahun dari sekarang, kata Gandhi dari Frost & Sullivan. Sejauh ini, hanya sekitar 100 operator nirkabel di seluruh dunia yang menawarkan layanan 5G di area terbatas. 

Tetapi para peneliti memiliki visi yang ambisius tentang apa yang dapat ditawarkan jaringan generasi mendatang. Dengan kecepatan potensial 1 terabyte per detik, 6G tidak hanya jauh lebih cepat, tetapi juga menjanjikan latensi – yang menyebabkan kelambatan – 0,1 milidetik, dibandingkan dengan 1 milidetik, atau minimum untuk 5G. Untuk mencapai itu, para ilmuwan memusatkan perhatian pada gelombang terahertz frekuensi super tinggi yang dapat memenuhi persyaratan kecepatan dan latensi tersebut, meskipun belum ada chip yang mampu mentransmisikan begitu banyak data dalam satu detik.

Tentu saja untuk saat ini kita masih terlalu dini untuk mengatakan apakah dunia futuristik 6G yang dibayangkan oleh para peneliti dan pengambil kebijakan   pada akhirnya akan terwujud. Dalam dunia teoretis tersebut, segala sesuatu di lingkungan kita akan terhubung ke jaringan 6G. Menarik memang, sebab dalam hal ini ke depan tidak hanya orang dapat berkomunikasi dengan hal-hal atau barang seperti furnitur dan pakaian, tetapi gadget  juga dapat berkomunikasi di antara mereka sendiri.

Hambatan ilmiah utama berlimpah – misalnya, peneliti harus menyelesaikan pertanyaan tentang bagaimana gelombang udara yang menempuh jarak yang sangat pendek dapat dengan mudah menembus bahan seperti uap air atau bahkan selembar kertas. Jaringan mungkin harus sangat padat, dengan beberapa pemancar dipasang tidak hanya di setiap jalan, tetapi juga di setiap gedung atau bahkan setiap perangkat yang digunakan orang untuk menerima dan mengirimkan sinyal. Itu akan menimbulkan pertanyaan serius tentang kesehatan, privasi, dan desain perkotaan.

“Kemajuan teknologi khususnya yang futuristik dan kompleks seperti komunikasi radio 6G harus dikembangkan dengan hati-hati,” kata Gandhi. “Kami percaya bahwa negara-negara tidak dapat segera memulai. Sektor swasta tidak bisa segera dimulai. Dan itulah mengapa kami sudah memiliki inisiatif seperti Aliansi G Berikutnya.”

Kita tunggu bagaimana hasil kedepannya. (sumber: Bloomberg/sm)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *