Trump Mengaku Kalah, Janjikan Transisi Kekuasaan yang Mulus

 Trump Mengaku Kalah, Janjikan Transisi Kekuasaan yang Mulus

Presiden Donald Trump saat menyampaikan pidato mengakui kemenangan Joe Biden dalam video yang diposting di akun twitternya @realDonaldTrump. (Foto: Tangkapan Layar Twitter)

JAYAKARTA NEWS − Ketika ancaman pemakzulan kedua membayangi, Presiden Donald Trump  pada Kamis (7 Januari 2021) mengakui bahwa Joe Biden akan menjadi presiden AS berikutnya. Pengakuan atas kemenangan Biden itu disampaikan sehari setelah para pendukungnya menyerbu Capitol AS, saat Kongres tengah menggelar agenda pengesahan kemenangan Biden.

Trump, yang semenjak 3 November  terus mengklaim secara palsu bahwa kemenangan dalam pemilu telah dicuri darinya, mengatakan ia  sekarang fokus ke peralihan kekuasaan dan memastikan transisi dapat berjalan  mulus ke pemerintahan Biden, demikian dinyatakan  dalam sebuah video yang dirilis pada Kamis malam waktu Washington.

Biden, seorang Demokrat, akan dilantik pada 20 Januari. Presiden mengutuk kekerasan hari Rabu, dengan mengatakan perusuh telah mencemari kursi demokrasi Amerika.

“Melayani sebagai presiden Anda telah menjadi kehormatan seumur hidup saya,” kata Trump. “Dan untuk semua pendukung saya yang luar biasa, saya tahu Anda kecewa, tetapi saya juga ingin Anda tahu bahwa perjalanan luar biasa kita baru saja dimulai.”

Pernyataan itu sangat berlawanan dengan Trump, yang telah menghabiskan berbulan-bulan bersikeras bahwa dia menang dalam pemilihan 3 November, dan dia mengklaim telah menjadi korban “penipuan yang meluas”, meskipun klaim itu tidak ada bukti.

“Sekarang Kongres telah mensertifikasi hasil. Pemerintahan baru akan diresmikan pada 20 Januari. Fokus saya sekarang beralih ke (bagaimana)  memastikan transisi kekuasaan yang mulus, tertib dan mulus. Momen ini membutuhkan penyembuhan dan rekonsiliasi,” katanya

Provokasi Trump  pada hari Rabu kepada ribuan pendukung bahwa mereka harus berbondong-bondong ke Capitol untuk memprotes hasil pemilihan, akhirnya berubah menjadi aksi anarkhis. Massa  menyerbu petugas polisi dan  gedung Capitol. Massa memaksa anggota Kongres bersembunyi demi menjaga keselamatan mereka.

Para petinggi Demokrat di Kongres, Ketua DPR Nancy Pelosi dan pemimpin Senat Demokrat Chuck Schumer, meminta Wakil Presiden Mike Pence dan Kabinet Trump untuk menggunakan Konstitusi AS untuk mencopot Trump karena “hasutannya untuk memberontak”.

Amandemen ke-25 memungkinkan mayoritas Kabinet untuk menggulingkan presiden dari kekuasaan jika dia tidak dapat menjalankan tugas kantornya.

Tetapi seorang penasihat Pence mengatakan wakil presiden, yang harus memimpin upaya semacam itu, menentang penggunaan amandemen untuk menggulingkan Trump dari Gedung Putih.

Jika Pence gagal bertindak, Pelosi mengisyaratkan dia kemungkinan akan mengumpulkan kembali DPR untuk memulai proses pemakzulan terhadap Trump atas perannya dalam kekerasan hari Rabu, yang merenggut lima nyawa, termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol, yang kematiannya dikonfirmasi di Twitter oleh Dewan Perwakilan AS.  

Sejumlah politisi Partai Republik juga menyerukan pencopotan Trump. Halaman editorial Wall Street Journal, yang dianggap sebagai suara utama dari partai Republik, meminta Trump untuk mengundurkan diri pada Kamis malam.

Beberapa anggota pemerintahan Trump, termasuk Elaine Chao, Menteri Transportasi dan istri Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, mengundurkan diri sebagai isyarat simbolis terhadap kekerasan tersebut. [pers biro/ sm]

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *