Pasar Global Lebih Minati Obligasi RI daripada India

 Pasar Global Lebih Minati Obligasi RI daripada India

 

DALAM persaingan di pasar keuangan antara dua pasar obligasi besar dengan imbal hasil tertinggi di Asia, Indonesia sekali lagi menunjukkakan kesiapannya untuk memenangkan persaingan mengungguli India.

Kalangan manajer finansial  global kini tampaknya semakin menghindari sekuritas India,  ketika pemerintahan Narendra Modi menjanjikan untuk membagikan miliaran dolar berupa  pemotongan pajak dan subsidi. Guna  mendongkrak  daya tariknya,  menjelang dilaksanakannya Pemilu di India, Modi kembali obral janji untuk dapat mengatasi masalah defisit negara dalam proses tersebut.

Sebaliknya, status fiskal Indonesia yang membaik dan  kebijakan moneter yang agresif yang dilakukan Jakarta dalam menghadapi tantangan global, tampaknya memitivasi kalangan investor.

Membandingkan dua negara berkembang di Asia ini sangatlah wajar.  Hal itu karena mereka memiliki kesamaan, paling tidak untuk tahun ini. Baik Indonesia mapun India, sama-sama menerapkan defisit transaksi berjalan, yang sangat sensitif terhadap perubahan kebijakan suku bunga AS. Kedua negara ini juga sama-sama akan menghadapi Pemilu pada 2019.

“Obligasi Indonesia terlihat lebih menarik mengingat imbal hasilnya tinggi, perekonomian Indonesia cenderung berjalan baik dan keuangan tampaknya  berada pada posisi yang relatif  lebih baik daripada India,” kata Manu George, direktur pendapatan tetap Schroder Investment Management Ltd. di  Singapura .

Aset di kedua negara akan diuji minggu ini, karena India melaporkan angka inflasi utama dan output pabrik, sementara Indonesia merilis data perdagangan.

Hasil pada obligasi 2028 yang diperdagangkan secara luas India melonjak 13 basis poin pada 1 Februari, hari itu
pemerintah  Modi mengumumkan rencana untuk menjual rekor 7,1 triliun rupee ($ 100 miliar)
sekuritas untuk membiayai defisit fiskal untuk tahun anggaran yang dimulai 1 April.

Bahkan pemotongan suku bunga oleh bank sentral  minggu lalu tidak mengejutkan. Kebijakan itu  tidak sepenuhnya membendung kerugian, karena kekhawatiran pasokan telah membebani selera investor.

Investor juga menghindari obligasi India di tengah meningkatnya ketidakpastian politik menghadapi  Pemilu April-Mei. Sekalipun  Modi tetap menjadi favorit, namun cengkeramannya pada kekuasaan terlihat
lebih lemah, menyusul kekalahan regional untuk partainya akhir tahun lalu.

Sedangkan di  Indonesia, Presiden Joko Widodo berada di posisi yang tepat untuk mengamankan masa jabatan kedua ketika para pemilih pergi ke tempat pemungutan suara dalam dua bulan lebih sedikit.

“Berdasarkan risiko, Indonesia mungkin terlihat lebih menarik daripada India terkait dengan pemilihan umum,” kata Timothy Ash, ahli strategi di BlueBay Asset Management.

“Profil keuangan publik yang lebih baik dan pengaturan kebijakan moneter dan fiskal yang sangat ortodoks” menjadi pertanda baik untuk aset Indonesia.

Indonesia diperkirakan  kekurangan fiskal 1,84 persen dari produk domestik bruto untuk 2019, sementara India bulan ini memperluas target defisitnya untuk tahun fiskal sekarang dan berikutnya menjadi 3,4 persen dari PDB.

“Mengingat sifat kompleks politik India, investor lebih khawatir tentang pemilihan ketidakpastian di India daripada di Indonesia, ” kata Vivek Rajpal, ahli strategi di Nomura Holdings Inc. di Singapura.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *