Kamera Super Cepat Sony Ungguli Canon & Nikon Pro

 Kamera Super Cepat Sony Ungguli Canon & Nikon Pro

DELAPAM  detik. Itulah berapa lama seorang koboi harus tetap berada di bronco bucking untuk mendapatkan skor rodeo. Untuk fotografer, waktu itu hampir tidak cukup tempo buat mengambil  beberapa gambar buram, dan akhirnya sering tidak dapat digunakan.

“Di masa lalu, gambar-gambar ini akan dibuat dengan pra-fokus dan berdoa untuk yang terbaik,” kata Kenneth Jarecke, yang namanya meroket berkat foto-foto selama Perang Teluk.

Hari-hari doanya berakhir. Jarecke adalah pengguna awal dari generasi baru kamera mirrorless yang dibuat oleh Sony Corp yang unggul dalam menangkap bidikan tajam objek yang bergerak cepat.

Tidak seperti kamera kamera digital single-lens reflex (DSLR), Sony Alpha a7R III menyalurkan sistem cermin-dan-prisma yang menunjukkan apa yang datang melalui lensa.

Desain mirrorless Alpha memungkinkan sensor gambar menangkap cahaya lebih cepat dan tetap fokus menggunakan perangkat lunak canggih.

Produk ini  berpotensi terjadinya  pergeseran ‘tektonik’ yang memberikan kesempatan Sony  untuk mematahkan duopoli pro-fotografi Canon Inc. dan Nikon Corp telah menikmati sejak zaman film 35mm.

Ini bukan pergolakan besar pertama dalam industri. Dua dekade yang lalu, fotografi digital memusnahkan para produsen yang terjebak dengan keras kepala untuk tetap membuat film (ingat Kodak dan Fujifilm?). Dalih seni, mengalahkan akal sehat teknologi.

 


Dalam 10 tahun terakhir, smartphone dengan kamera yang semakin baik mulai makan ke dalam pengiriman digicam, memangkas penjualan hingga lebih dari 80 persen. Kamera untuk pro, seperti Nikon $ 6.500 D5 dan Canon $ 5.500 1D Mark II, dianggap tidak dapat diserang, sampai sekarang.

Yang dipertaruhkan adalah pasar senilai $ 3,2 miliar setahun. Meskipun ini adalah industri ceruk dengan hanya sebagian kecil dari total penjualan kamera (dan ponsel cerdas), Canon, Nikon, dan Sony mendapat manfaat dari dorongan branding (dan penjualan) yang datang dengan menjadi pemasok utama kamera dan lensa high-end untuk olahraga, berita dan seni.

“Sony sekarang berada dalam posisi untuk mencoba dan meraih lebih banyak pangsa pasar,” kata Kazunori Ito, seorang analis di Morningstar Investment Services.

Untuk saat ini, Sony bermaksud untuk memanfaatkan keunggulannya. Produsen yang berbasis di Tokyo telah mulai memasarkan kamera Alpha lebih agresif.

Model andalannya dibandrol $ 4.500 . Perusahaan ini juga menawarkan versi Alpha yang lebih terjangkau untuk amatir dan semi-profesional. Sony memperkirakan laba operasi akan naik sebanyak 40 persen menjadi hampir $ 1 miliar untuk bisnis dalam tiga tahun.

Jika Sony berhasil membuat kamera mirrorless standar industri, berharap konferensi pers menjadi jauh lebih tenang tanpa suara shutter shh-cluck yang dibuat oleh DSLR. Itu sudah membuat mereka populer di kalangan fotografer pro di turnamen golf dan ruang sidang.

Scuttlebutt antara penembak di Jepang adalah bahwa kamera berisik akan dilarang dari upacara pengunduran diri Kaisar Akihito pada bulan April, yang secara efektif berarti hanya Sony Alpha yang diizinkan masuk ke ruangan.

Dukungan kekaisaran, jika memang ada.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *