Waspada, Kamera Tersembunyi Mungkin Mengintip dan Merekam Anda

 Waspada, Kamera Tersembunyi Mungkin Mengintip dan Merekam Anda
Spycam yang dikamuflasekan dalam dompet.

TIDAK menyadari bahwa ketika dirinya sedang difilmkan, kini  mejadi masalah serius di Singapura, menyusul meningkatnya penggunaan  kamera tersembunyi. Yang menjengkelkan tentu saja adalah penayangan video yang tidak sepantasnya, melanggar  kesopanan. Tentu, ini dapat menjadi kasus  hukum yang harus ditangani polisi dan pengadilan.

Tengoklah kasus, ketika seorang guru sambil membungkuk untuk mengambil makanannya di kantin sekolah, guru itu ternyata tidak menyadari bahwa seorang siswa laki-laki diam-diam mengambil foto di depannya. Ini momen yang kemudianmengubah hidupnya.

“Saya merasa sangat dikhianati. Ini adalah siswa yang saya punya hubungan guru-murid yang tepat dengan saya,” tutur sang guru, yang minta namanya disamarkan sebagai  “Stacy “.

“Saya bahkan merasa lebih terhina karena dia tidak pernah merasa terganggu untuk meminta maaf.”

Bocah itu, yang kemudian dipanggil ke kantor kepala sekolah, adalah bagian dari obrolan grup WhatsApp dengan sekitar 10 anak laki-laki lain yang telah berbagi foto dan video guru dan siswa SMA.

Stacy, yang telah menjadi guru selama empat tahun, mengambil cuti medis selama dua hari dan lima bulan untuk mengatasi insiden itu.

Stacy belajar dari foto upskirt hanya setelah dua siswa yang lebih muda memberitahunya. “Saya tidak tahu bagaimana anak-anak akan dihukum atau konsekuensi apa yang mereka hadapi, dan itu sangat cepat disapu di bawah karpet,” katanya.

Tidak ada tindakan disipliner yang diambil terhadap anak-anak lelaki itu, dan karena mereka di bawah umur, mereka juga tidak dituntut. Sang guru sudah sejak meninggalkan sekolah.

Di Singapura, rata-rata 100 laporan polisi tentang kejahatan di atas telah diajukan setiap tahun sejak 2013.

Lebih mengkhawatirkan, ada lebih dari 500 penghinaan kasus kesopanan setiap tahun, rata-rata, sejak 2015. Ini termasuk penggunaan kamera mata-mata.

TP spycam 2
Kamera lubang jarum tersembunyi dalam apa yang tampak seperti dompet.
Program Talking Point mengeksplorasi dunia syuting terlarang, dengan video yang mengungkapkan apa yang terjadi ketika kamera tersebut disalahgunakan, dan bagaimana wanita dapat melindungi diri mereka sendiri. (Tonton episode di sini.)

HIDDEN CAMERAS ABOUND

Disadari secara tidak sengaja oleh kamera tersembunyi menjadi masalah serius di sini, dan untuk setiap kamera tersembunyi yang ditemukan, ada banyak potensi yang tidak terdeteksi. Situs web yang menunjukkan rekaman wanita seperti itu dapat dengan mudah ditemukan.

Satu situs tertentu mengklaim memiliki 30 juta pengunjung per hari, dengan setidaknya 70 video menampilkan wanita Singapura – banyak di antaranya dalam berbagai tahap pakaian di tempat umum seperti toilet dan ruang ganti.

Agaknya ini ditembak dengan kamera tersembunyi atau smartphone.

TP spycam 3
Ditanya apakah rekaman dapat dihapus, administrator web menjawab bahwa itu akan dipertimbangkan berdasarkan kasus per kasus. Ini berarti keluhan harus dibuat, dan para korban harus sadar akan video tersebut sejak awal.

Baru minggu lalu, seorang pria berusia 26 tahun yang merupakan bagian dari kelompok video voyeuristik mengaku bersalah karena merekam video cabul perempuan yang sedang buang hajat di toilet.

BACA: Pria mengakui menyembunyikan kamera di toilet Starbucks, memiliki lebih dari 2.000 video cabul
Kamera mata-mata dapat diakses dan murah, dan tampaknya tidak ada batasan untuk membelinya, yang berarti mereka bisa berbahaya di tangan yang salah.

Beberapa kamera ini dijual murah hanya  $ 5 Singapura, dan  sudah tersedia secara online. Kalau kita tengok di pencarian melalui Amazon, setidaknya ada 7.000 hit, dan di Lazada, lebih dari 500.000 hit. Artinya, ada cukup banyak orang yang ‘penasaran’ dengan kamera mata-mata dan diam-diam ingin mencoba mengoperasikannya.

Pieter Tjia, chief executive officer OMG Solutions, yang menjual lebih dari 200 jenis kamera mata-mata di tokonya, mengatakan banyak kamera mata-mata dapat ditemukan di item yang paling umum, seperti kait pakaian dan penyegar udara.

Dia telah melihat peningkatan 10 persen tahun-ke-tahun dalam penjualan kamera tersembunyi, sebagian karena mereka kurang intrusif daripada kamera televisi sirkuit tertutup.

Pelanggannya kebanyakan sudah bekerja (orang dewasa) yang ingin memantau anak-anak mereka, anggota keluarga lanjut usia atau pekerja rumah tangga mereka di rumah.

Mereka yang menginginkan kamera untuk penggunaan sesat biasanya berbelanja online, katanya. “Mereka tidak merasa nyaman melakukan walk-in, karena kami memiliki begitu banyak kamera, dan biasanya kami meminta detail kontak mereka setelah pembelian.”

Pengacara kriminal Rajan Supramaniam, yang telah menangani lebih dari 50 kasus yang melibatkan kamera tersembunyi, telah memperhatikan peningkatan jumlah kasus akhir-akhir ini. “Dibandingkan hari-hari awal saya dalam praktik … mungkin itu sekitar lima kali lebih banyak,” katanya.

Apa yang mengejutkannya adalah bahwa beberapa pelaku tidak menyadari bahwa itu ilegal untuk mengunggah, mengunduh dan berbagi foto dan video voyeuristik wanita.

“Hukum dan pengadilan, pada kenyataannya, memaksakan kalimat yang sangat kaku karena (kasus-kasus seperti itu) memerlukan tingkat premeditasi yang tinggi,” katanya. Tetapi “sebagian besar waktu, kasus-kasus ini tidak terdeteksi”.

Beberapa orang menyarankan mengatur kamera mata-mata, tetapi hukum “tidak bisa mengikuti teknologi”. Untuk mengaturnya 100 persen itu sulit, ”akunya. “Setiap negara berjuang dengan ini.”

Seorang  pelaku remaja berusia 18 tahun,  mengaku mengunggah beberapa video upskirt di situs web porno, dan beberapa cuplikannya telah memperoleh lebih dari 10.000 penayangan.

Dia mengungkapkan bahwa dia memfilmkan enam hingga delapan video upskirt bulanan dan bahwa dia telah melakukan ini selama dua tahun tanpa tertangkap. Dia bahkan mencoba memberi  beberapa tips untuk mengambil video semacam itu.

Mengapa dia melanjutkan kegiatan ini, meskipun mengetahui bahwa itu ilegal dan membawa resiko penjara, dia mengatakan semuanya memiliki risiko, tetapi dia melakukannya untuk sensasi.

 

Bagaimana Melindungi Anda

Untuk korban, setelah rekaman video dibagikan secara online, hampir tidak mungkin menghapus semua jejak. Jadi bagaimana orang menghindari terjebak dalam posisi berkompromi?

John Seng, seorang spesialis debugging yang telah berkecimpung dalam bisnis pengintaian balik dan pengambilan gambar rahasia selama 30 tahun, menyarankan bagaimana cara untuk memindai ruangan untuk kamera mata-mata.

Misalnya, wanita harus memperhatikan posisi kait pakaian di ruang ganti. “Kebanyakan kait selalu diperbaiki pada level  mata atau bahkan lebih tinggi,” sarannya.

“Tetapi jika Anda melihat bahwa pengaitnya dipasang dari pundak ke tingkat paha, maka lakukan pemeriksaan erat terhadap pengait ini, untuk melihat apakah itu kamera tersembunyi (dengan lubang jarum) atau kait sungguhan.”

Biasanya, kait pakaian yang bonafide dikencangkan ketat ke dinding, sehingga tidak akan jatuh, sedangkan kamera mata-mata akan dipasang dengan pita dua sisi.

Di dalam bilik mandi, dispenser sabun populer dengan voyeurs. Sementara ini melakukan solusi pengeluaran dan terlihat normal, wanita harus waspada terhadap mereka yang ditutupi dengan selotip, yang dimaksudkan untuk menyembunyikan kamera.

Yang pasti, orang dapat menghapus penutup dispenser, dan “jika Anda melihat elektronik, maka ini adalah pekerjaan seorang voyeur,” kata Seng.

Anisha Joseph, yang mengelola Asosiasi Perempuan untuk Aksi dan Pusat Assault Assault Penelitian, mengatakan korban yang menemukan gambar atau video diri mereka sendiri harus mengambil snapshot dari situs web sebagai bukti dan kemudian mengajukan laporan polisi.

Mereka juga harus melaporkan penyalahgunaan ke platform online ini.

Sementara beberapa orang mungkin mengatakan bahwa kerusakan yang diderita wanita-wanita ini tidak sebesar pemerkosaan, Ms Joseph, yang pusatnya menyediakan layanan dukungan bagi mereka yang pernah mengalami pelecehan seksual, tidak sependapat.

Dia mengatakan rasa malu yang datang dengan pelecehan seksual online dapat “lebih banyak”.

“Ada banyak kehilangan kontrol yang Anda rasakan dalam kasus-kasus semacam ini karena Anda tidak tahu di mana foto Anda dibagikan dan siapa yang melakukan apa dengan foto-foto itu,” tambahnya.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *