Tagwalk Berambisi Menjadi Google-nya Fashion

 Tagwalk Berambisi Menjadi Google-nya Fashion
Alexandra Van Houtte

 

START-UP yang bermarkas di Paris menyebut dirinya mesin pencari mode pertama di dunia, dan menempatkan  Carmen Busquets sebagai investor pendiri.

Empat tahun lalu, Alexandra Van Houtte adalah asisten mode di Paris. Dia  duduk di  kantor majalah seperti Grazia, Glamour atau edisi internasional Vogue, selama berjam-jam untuk meneliti dan melihat katalog  pemotretan mode.

Kehebatan dan ketidakefisienan pengguliran untuk tampilan tertentu melalui situs seperti Style.com atau Women’s Wear Daily – tugas yang dilakukan  oleg generasi asisten dan penata gaya junior di seluruh dunia – membuatnya berpikir tentang bagaimana hal itu bisa dibuat lebih baik.

“Untuk industri bernilai miliaran dolar yang membanggakan diri untuk berpikir ke depan, seluruh sistem benar-benar tanpa harapan,” kata Van Houtte, 29, yang belajar bahasa Mandarin di kampus di Inggris sebelum memulai karirnya di dunia mode.

Pada saat itu, start-up seperti WhatsApp, Uber, dan Deliveroo menaikkan lanskap sektor mereka masing-masing, mengubah cara orang berkomunikasi, berbelanja, bersosialisasi, bepergian, dan makan.

Ketika, Van Houtte bertanya-tanya, akankah ini menjadi mode untuk mengembangkan platform transformatif untuk membuat kehidupan orang-orang yang melakukan pekerjaannya lebih mudah? Layanan yang bahkan bisa menjangkau wanita yang sadar mode di luar industri.

Bahkan jika Anda adalah pembeli terbaik atau pencari tren di kota, tidak ada yang dapat segera mengingat konten tersebut.

Pada bulan Mei 2015, tanpa ada jawaban yang datang, dia memutuskan untuk membangunnya sendiri, mendanai usaha tersebut dengan modal memasukkan dan menempatkan apartemennya di Airbnb.

 

Alexandra Van Houtte

Tagwalk, yang menyebut dirinya mesin pencari mode pertama di dunia, adalah hasilnya. Dengan menggunakan lebih dari 2.800 kata kunci, pengguna dapat mencari berdasarkan merek, musim, kota, tren, warna, kain atau gaya melalui 128.000 gambar.

“Bahkan jika Anda adalah pembeli terbaik atau pencari tren di kota, tidak ada yang dapat langsung mengingat konten itu,” katanya dari markas besar Paris di Arondisemen Kedua, di mana ia memimpin tim 14.

“Sekarang, jika Anda ingat bahwa Prada menggunakan neon musim lalu dan ingin melihat siapa yang melakukannya untuk papan suasana hati, Anda dapat melakukannya dengan cepat dan hanya dengan beberapa klik mouse Anda.”

Le Figaro dan The Financial Times telah menyebut Tagwalk sebagai Google mode. Tetapi ketika ia memulai,  Van Houtte, yang pada awalnya menandai setiap gambar dengan tangan (sekarang sebagian besar dilakukan melalui algoritma kecerdasan buatan, meskipun masih diberikan manusia sekali lagi sebelum ditayangkan), mengalami skeptisisme yang cukup besar, terutama dari calon investor. .

“Banyak dari mereka yang sangat meremehkan ini,” katanya. “Mereka mengatakan itu terlalu ceruk, yang hanya diperuntukkan bagi blogger dan asisten dan anak tangga yang lebih rendah dari industri fesyen, yang tidak bisa skala. Bahkan orang tua saya mulai ragu tentang ke mana perginya bisnis. ”

Kritis, tapi satu orang di antaranya tidak nyinyir terhadap usaha Tagwalk. Carmen Busquets, pengusaha wanita Venezuela, yang kemudian menjadi  angle investor, yang menemukan ketenaran sebagai investor pendiri di Net-a-Porter, dengan cepat memahami potensi Tagwalk. Dia menanamkan dana awal ke dalam bisnis ketika baru berusia dua bulan.

“Berinvestasi lebih awal dalam ide-ide yang mengganggu selalu berrisiko besar, tetapi itu adalah salah satu yang telah saya lakukan  berkali-kali, karena Anda menjadi salah satu pendiri dan mitra serta investor,” kata  Busquets, yang kemudian memperkenalkan Van Houtte kepada investor utama sekunder, Adrian Cheng dari C Ventures.

“Rencana bisnis Alexandra langsung masuk akal bagi saya,” kata Ms Busquets.

Bisnis tidak memiliki biaya berlangganan, juga tidak memiliki iklan. Ini menghasilkan uang dari sekitar 25.000 penggunanya (yang menggunakan situs ini kira-kira tiga kali seminggu) dalam empat cara. Ada lengan konsultasi untuk merek tentang pertumbuhan media digital dan sosial, dan komponen belanja cepat yang memungkinkan pembelian tampilan unggulan melalui tautan yang berafiliasi.

Akan tetapi, yang lebih berarti adalah bahwa label yang lebih kecil atau yang tanpa runway show dapat membayar tarif bulanan untuk ditampilkan di basis data bersama dengan rumah yang lebih besar, sehingga dilemparkan ke dalam pemandangan para editor dan stylist yang sibuk. Label yang muncul membayar sekitar € 150 (sekitar $ 175), sementara merek yang lebih mapan membayar € 450 ($ 520).

“Dalam seminggu berada di Tagwalk, saya mendapatkan permintaan editorial dari level pemain industri yang berbeda, mereka yang berada di dalam gelembung yang sangat sulit dipecahkan sebelumnya,” kata Rosh Mahtani, pendiri Alighieri, sebuah label perhiasan yang dijual. pada Net-a-Porter.

“Tetapi bagian yang sangat berharga dari kemitraan adalah data. Wawasan tentang tren yang ditonton orang-orang di Tagwalk, atau kata-kata kunci yang secara konsisten populer, telah membantu saya membentuk langkah-langkah kreatif dan komersial saya berikutnya, dari berapa banyak buah yang dihasilkan hingga jenis batu atau bahan apa yang digunakan. ”

Bagian yang sangat berharga dari kemitraan adalah data. Wawasan telah membantu saya membentuk langkah kreatif dan komersial saya berikutnya.

Untuk Tagwalk, menambang dan menjual analitik data adalah di mana uang sesungguhnya dapat dihasilkan. Meskipun basis pengguna masih relatif kecil, pengaruh mereka yang secara teratur mengunjungi situs itu besar, membuat akses ke kebiasaan perilaku mereka sangat berharga bagi mereka yang ingin lebih memahaminya.

Hampir semua merek terbesar di industri ini ingin tahu acara mana yang mendapat paling banyak penelusuran untuk musim gugur 2018. Menurut Tagwalk, tiga teratas di New York adalah Calvin Klein, Phillip Lim, dan Bottega Veneta, sementara di London adalah JW Anderson, Erdem, dan Christopher Kane. Di Milan, Gucci berlari di depan kompetisi (diikuti oleh Dolce & Gabbana dan Prada); di Paris, Dior datang di depan (hampir) dari Chanel, lalu Saint Laurent.

“Kami dapat segera melihat, dan memberi tahu merek, yang terlihat paling dicari, oleh siapa dan di negara mana, serta bagaimana koleksi merek bernasib sama dengan merek lain secara keseluruhan,” kata Van Houtte.

“Kami pikir itu ide yang sederhana tetapi dengan potensi revolusioner,” tambahnya sambil tersenyum.***

Sumber: NYT

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *