Hai Industri Fashion, Ketahuilah Gadis Model Itu Bukan Gantungan Baju!

 Hai Industri Fashion, Ketahuilah Gadis Model Itu Bukan Gantungan Baju!

 

 

PASHA  Harulia berusia lima belas tahun, ketika orang  mulai mengganggunya di Instagram, menanyakan apakah dia tertarik pada pemodelan. Dia bukan foto model — tetapi atas desakan ibunya, dia setuju untuk mencobanya.

Beberapa minggu setelah penandatanganan kerjasama dengan agensi di Kiev,  wanita  berusia enam belas tahun itu sedang dalam perjalanan ke Paris, memesan tiket untuk pertunjukan Balenciaga.

“Saya bahkan tidak tahu apa itu Balenciaga,” kata Harulia, yang kini berusia sembilan belas tahun. “Orang-orang bilang itu bagus.”

Setelah ke Paris ia datang ke Tokyo, di mana Harulia berbagi apartemen dengan  dengan beberapa gadis model asal Rusia, yang termuda di antaranya berusia tiga belas tahun.

Itu adalah beberapa bulan yang intens, sebagian besar waktu yang dihabiskan dalam van yang mengangkut model-model muda ke temmpat casting. “Saya bersenang-senang,” katanya. “Tapi kebanyakan saya memikirkan uang.”

Guangzhou, China, lain lagi.  Menjadi model untuk  situs e-niaga, dia mengatakan, dirinya terkadang melaksanakan pemotretan  hingga 100 penampilan sehari. “Rasanya seperti, bagaimana Anda mengatakannya – seperti seseorang  menyapu lantai dengan saya ,” kenang Harulia. “Dan kemudian ia membuangku.”

Bagaimana kita bisa sampai disini? Bagaimana industri fashion menjadi sangat bergantung pada tenaga kerja remaja? Apa yang mengejutkan tentang kisah Harulia adalah bagaimana tipikal kisah itu. Cara Taylor mulai membuat model pada usia empat belas tahun.

Imaan Hammam berusia tiga belas tahun, ketika dia ditemukan di dekat stasiun kereta api Amsterdam. Andreea Diaconu  berusia sebelas tahun yang luar biasa tinggi, ketika para pencari bakat  mencarinya.  Gadis-gadis ini adalah di antara mereka  yang beruntung dan tangguh.

Harulia menandatangani kontrak dengan agen-agen blue chip di New York dan Paris, dan bekerjasama dengan  Miu Miu pada bulan Maret untuk koleksi musim gugur 2018. Tetapi,  banyak teman sekamar dengannya, terpaksa harus  berbagi flat di kota yang tidak dikenal- “rusak dari dalam , ” begitu katanya Harulia.

Fashion telah lama memuliakan dan memanjakan kaum muda. Tetapi sahabat  dari “wajah baru,” sebagai model rookie dikenal, telah menjadi tanpa henti. Sejumlah besar dari mereka melalui siklus  industri di hyperspeed.

“Tidak seperti semua anak-anak ini ditakdirkan untuk menjadi bintang,” kata Angus Munro, seorang sutradara casting yang bekerja dengan desainer termasuk Rick Owens dan Isabel Marant. “Lebih dari itu bisnis model  telah menjadi, Mari kita melemparkan banyak spageti di dinding, dan mungkin satu mie menempel dan buku acara Prada.”

Tidak ada yang merancang sistem untuk bekerja dengan cara ini. Tapi bisakah kita mengubahnya?

Awal tahun ini, setelah tagar  #MeToo revelations, Condé Nast penerbit Vogue dan sejumlah  majalah lainnya mengeluarkan kode etik baru vendor global. Menanggapi cerita tentang model baik laki-laki maupun perempuan yang secara tidak pantas disentuh, ditekan untuk kesenangan seksual, dan bahkan diserang,

Penerbit Vogue  menetapkan ketentuan yang bertujuan untuk memastikan bahwa semua ruang pemotretannya adalah ruang kerja yang aman —  artinya, zona bebas pelecehan dengan ruang ganti.

Satu set ketentuan lain membahas usia model: Sebagai pengakuan atas kerentanan unik anak di bawah umur yang menceburkan diri berkarir di model, di mana mereka memiliki sedikit kontrol dan di mana penyalahgunaan telah terlalu umum, kode etik vendor menetapkan bahwa tidak ada model di bawah usia delapan belas tahun, akan berfoto untuk majalah, kecuali dia adalah subjek dari sebuah artikel, dalam hal ini model akan dituntun  dan ditata dengan cara yang sesuai dengan usianya.

Ini sebagian hasil dari perhitungan internal. Majalah Vogue, bersama dengan sejumlah terbitan  lain, telah memainkan peran dalam membuat aturan main dalam pemotretan  untuk anak-anak — karena itulah mereka — untuk berpakaian dan dipasarkan layaknya sebagai orang dewasa dengan glamor.

Ketika Brooke Shields, berusia  empat belas, menghiasi sampul majalah Vogue pada Februari 1980, dia adalah seorang yang asing dengan dunia model. Sejak itu, model-model di pertengahan masa remaja, mereka muncul di banyak majalah  mode.

Menurut Vogue, ” Ini tidak tepat untuk kami, itu tidak tepat untuk pembaca kami, dan itu tidak tepat untuk model muda yang bersaing untuk muncul di halaman ini. Meskipun kami tidak dapat menulis ulang masa lalu, kami dapat berkomitmen untuk masa depan yang lebih baik.”

Apakah selanjutnya  industri fesyen akan mengikuti?  The Council of Fashion Designers of America ikut serta: Sebagai presiden dan CEO, Steven Kolb, menjelaskan, CFDA telah menyaksikan perubahan positif sejak menetapkan standar enam belas-plus di landasan pacu sebelas tahun yang lalu.

“Para pria dan wanita pemberani yang telah datang untuk berbicara tentang budaya pelecehan seksual di bagian-bagian tertentu dari industri fashion, telah membuat kami mengevaluasi kembali,” katanya.

“Model-model muda masih berkembang. Mungkin ada kurangnya kepercayaan diri, kekuatan, pengalaman, dan kedewasaan yang dibutuhkan untuk menghadapi tekanan dari pekerjaan ini. CFDA mendukung rekomendasi untuk menaikkan usia minimum — kami ingin model muda memiliki waktu untuk datang sendiri sehingga mereka merasa aman dan bertanggung jawab di tempat kerja. ”

Sebuah pertanyaan kecil, Anda mungkin berpikir. Seberapa sulitkah berkomitmen untuk bekerja dengan model yang cukup lama untuk memilih?

Mempertimbangkan  Naomi Campbell, ketika itu. Selain super supermodel, Campbell baru berusia enam belas tahun ketika ia menceburkan dirinya berkarier di modeling pada pertengahan 1980-an, ketika ada beberapa pertunjukan mode dua kali setahun — model bisa tetap bersekolah jika dia mau.

Dibutuhkan kerjasama dengan agensi  di mana mereka mau  berinvestasi demi  kesuksesan jangka panjang, sehingga  perlu bersikap selektif.  Itulah kemudian  Naomi dan teman-temannya dicari. Mereka mengembangkan hubungan kerja yang dekat dengan para desainer, yang akan sangat sesuai dengan berbagai tampilan yang dipilih untuk mereka pakai di landasan.  Dulu, kontrak jangka lama.  “Sekarang gadis-gadis itu (seperti) disodorkan agar sesuai dengan gaun itu,” kata David Bonnouvrier, salah seorang pendiri dan CEO Manajemen Model DNA di New York.

“Ini adalah permainan angka,” setuju Chris Gay, co-CEO Elite World Group. Itu termasuk The Society Management, yang anytara lain mewakili Kendall Jenner. “Para pemegang merek menginginkan 40, 50 anak perempuan dalam sebuah acara, menyisakan sedikit kesempatan bagi para desainer untuk menghabiskan waktu dengan masing-masing bakat. Tidak ada waktu untuk fitting yang panjang.

“Tapi kamu tahu siapa yang cocok dengan sampel-sampel kecil itu?” Gay menggelengkan kepalanya dengan sedih. “Para remaja — gadis-gadis yang belum selesai tumbuh.”

Mulai bulan ini, DNA Models dan The Society Management  tidak akan lagi menyodorkan  model-model baru di bawah usia delapan belas tahun untuk pertimbangan pertunjukan di Amerika Utara. (Untuk Model DNA, satu pengecualian adalah model yang sebelumnya berpartisipasi dalam Fashion Week dan berusia di bawah delapan belas tahun.).

Bonnouvrier dan Gay berharap bahwa agen-agen lain di seluruh dunia  akan bergabung dengan mereka — dan bahwa para desainer dan sutradara  casting akan menerima perubahan ini juga. “Mari kembali ke percaya pada model dan mengembangkannya,” kata Bonnouvrier. “Mari kita kembali ke model yang menjadi inspirasi dan bukan ingat mereka itu gantungan baju.”

Jika Anda ingin memahami mengapa model yang sangat muda menjadi norma runway, Anda harus melihat evolusi yang Gay dan Bonnouvrier amati — dari sampel acara yang dipasangkan ke berbagai wanita muda proporsional hingga wanita muda yang dicocokkan dengan ukuran 0 sampel.

Dan untuk memahami mengapa perbaikan tidak sesederhana, katakanlah, dengan memotong sampel yang lebih besar, Anda harus menyingkirkan faktor-faktor lain yang berperan, dari munculnya internet hingga jatuhnya Tirai Besi. Ini masalah sistemik. Penyebabnya tersebar.

Sir Tim Berners-Lee baru saja membangun browser World Wide Web pertama; Negosiasi NAFTA telah dimulai, globalisasi yang melejit; selebritis mulai menggantikan model di sampul majalah mode; dan pecahnya Uni Soviet telah membuat jutaan orang berebut pijakan di New World Order yang baru muncul.

Kemiskinan yang putus asa di seluruh Blok Timur, karena industri fashion  segera sumingah  menemukan model. Berarti  ada pasokan gadis-gadis tinggi, tinggi-cantik,  dan sering (tampak seperti) kekurangan gizi.

“Itu adalah titik balik,” kata  Angela Missoni memgakui dari masuknya model dari Eropa Timur dan bekas republik Soviet.

“Kau tahu, sketsa fashion — itu selalu tentang perpanjangan, pembesar-besaran siluet. Tiba-tiba ada semua gadis yang tampak seperti sketsa. Jika saya berpikir kembali, “katanya,” itu mungkin saat ukuran sampel turun. Bukan berarti kami ingin membuatnya lebih kecil — hanya saja gadis-gadis yang muncul di casting lebih kecil. Jadi kami beradaptasi. ”

Ukuran sampel bukanlah satu-satunya hal yang menyusut: Bayar juga.

Dalam istilah ekonomi, model dari Timur — dan kemudian, Brasil — membanjiri pasar. Para perancang tidak lagi perlu mengeluarkan ribuan dolar untuk para wanita yang berjalan di pertunjukkan mereka, jadi alih-alih menyewa beberapa untuk cepat berubah masuk dan keluar dari beberapa penampilan, itu menjadi standar untuk melemparkan lusinan, yang masing-masing akan memakai satu.

Penata gaya yang cocok: Seperti yang dikatakan oleh sutradara casting veteran, James Scully, ketika selebriti mendominasi sampul majalah, “pertunjukkan menjadi outlet kreatif utama untuk model; saat itulah Anda melihat munculnya superstylist. Gadis-gadis menjadi lebih dapat dipertukarkan, dan pertunjukan itu semua tentang proposisi, tampilan besar. ”Tentara seragam catwalk telah lahir.

Jajaran mereka melayani tujuan lain. Dengan peluncuran Condé Nast dari Style.com (sekarang Vogue Runway) pada tahun 2000 dan munculnya gambar runway yang diposkan ke internet, para perancang menemukan diri mereka berbicara langsung kepada konsumen. Ini adalah perubahan laut.

Sebelumnya, pertunjukan adalah untuk editor dan pembeli, yang tugasnya adalah untuk menginterpretasikan ide-ide desainer. Sekarang ide-ide itu perlu dikomunikasikan secara langsung. Pandangan yang kuat dan tunggal — berulang-ulang kali — mendapatkan intinya. Acara menjadi lebih “editorial,” dalam bahasa sehari-hari industri, penata gaya dan pakaian yang lebih berornamen.

Tujuannya adalah untuk menggarisbawahi keunikan suatu merek pada saat ketika sejumlah besar dari mereka tampil  di  fashion-show. Dan mengapa tidak? Dengan model pasar global dan landasan pacu yang bisa didapat dengan murah, apa cara yang lebih baik untuk mempertaruhkan klaim pada perhatian pembeli potensial daripada dengan memasang kampanye iklan yang akan disiarkan, melalui internet, langsung dan di seluruh dunia?

“Mula-mula itu lebih banyak pertunjukan; sekarang ini tampil sepanjang waktu, ”kata Ashley Brokaw, sutradara  casting untuk merek kenamaan termasuk Prada dan Chloe.

“Jika saya melihat kalender saya, ada tiga bulan di luar tahun di mana saya tidak memiliki peragaan busana, tetapi saya casting sepanjang tahun. Ini menjadi masalah persediaan dan permintaan: Setiap orang membutuhkan tubuh — lebih banyak anak perempuan, lebih banyak laki-laki. Agen dan pramuka harus menyediakan badan-badan itu untuk memenuhi tuntutan klien mereka, ”lanjutnya. “Ini tidak seperti masa lalu, ketika Linda dan Christy dan Naomi dapat melakukan segalanya.”

Gadis-gadis yang tak terhitung jumlahnya berkhayal  menjadi model. Ini adalah fantasi yang menarik: Seseorang mengajak Anda keluar dari kerumunan di Coachella, memberi tahu Anda bahwa Anda cantik, menanyakan apakah Anda pernah meniru model sebelumnya, dan lain-lain: Selamat tinggal, kecemasan remaja; Halo, jet-setting di seluruh dunia dengan skuad baru Anda, teman-teman yang keren dan indah.

Jeff dan Mary Clarke  menemukan gadis di festival musik musim panas. Pemilik Mother Model Management yang berbasis di St. Louis, menemukan calon bintang masa depan Clarkes, Karlie Kloss dan Grace Hartzel.

Mereka telah menghilangkan banyak fantasi remaja. “Ini adalah bisnis yang sulit,” kata Mary. “Kami sangat terbuka tentang hal itu dengan model kami. Kami memberi tahu mereka bahwa tidak ada jaminan — Anda akan menghadapi banyak penolakan dan banyak kritik, dan Anda harus tahu cara menghadapinya dan tidak membiarkannya meremukkan Anda. ”

“Dan itu,” tandas  Jeff, “adalah mengapa proses pengembangan adalah kunci.”

The Clarkes melakukan ini lebih dari sekadar pramuka: Mereka adalah “induk agen”. Agen-agen yang  melatih model dan membaginya ke pasar utama industri di New York dan Paris. Tentu saja, ini bukan satu-satunya cara model memasuki bisnis. Kompetisi seperti Elite Model Look adalah jalur pipa lain, dan model-model hari ini dapat diambil dari Instagram oleh pramuka dari seluruh dunia, yang melempar mereka langsung ke para sutradara casting.

Ketika Clarkes mengembangkan wajah baru seperti Mallory Veith (17),  salah satu penandatangan paling menjanjikan mereka, mereka membawanya ke studio rumah mereka untuk melakukan uji pengambilan gambar  dengan fotografer tepercaya.

Mereka mengajarinya cara berpose, cara berjalan, dan mendorongnya ke dalam pekerjaan berbayar — memesan, katakanlah, memotrer di St. Louis, beberapa jam dari kota kecil tempat tinggal Mallory. Kemudian mereka akan memajukannya ke kota-kota besar. Selama setahun terakhir, Veith menghabiskan satu bulan masing-masing di Tokyo, Los Angeles, dan Mexico City, pengalaman yang ia gambarkan sebagai seperti “pergi ke perguruan tinggi lebih awal.”

So, industri fesyen mesti memperhatikan usia modelnya saat meminta mereka untuk menjadi model produknya. Ingat, mereka manusia yang perlu dihargai, jangan dieksploitasi. Mereka bukan gantungan baju.***

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *