Mengejutkan! Ini 12 Penyebab Kolesterol Tinggi, Termasuk Kopi, Obat Darah Tinggi dan Merokok

 Mengejutkan! Ini 12 Penyebab Kolesterol Tinggi, Termasuk Kopi, Obat Darah Tinggi dan Merokok

Ilustrasi– membuat kopi —sumber foto webmd.com

JAYAKARTA NEWS— Mungkin kita selama ini hanya tahu bahwa jika terlalu sering mengkonsumsi makanan mengandung lemak jenuh juga kurang berolahraga akan menyebabkan kolesterol tinggi. Padahal masih banyak sebab lainnya, termasuk mengkonsumsi obat-obatan. Karenanya konsultasi lah pada dokter tentang obat-obatan yang Anda minum.

Dikutip dari WebMD, setidaknya terdapat 12 hal yang bisa meningkatkan kolesterol Anda. Berikut paparannya:

1.Stres— Stres kronis menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, termasuk kolesterol tinggi. Penelitian menunjukkan bahwa itu meningkatkan risiko kolesterol LDL (“jahat”) yang tinggi dan menurunkan kadar kolesterol HDL (“baik”).

Itu karena hormon stres, seperti kortisol dan adrenalin, memicu perubahan yang dapat menyebabkan gula darah lebih tinggi dan peradangan. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan hati Anda memompa lebih banyak kolesterol dan lemak darah yang disebut trigliserida.

2.Kopi Tanpa Filter— Termasuk alat pembuat kopi French Press, kopi Turki, atau kebiasaan espresso dapat menimbulkan masalah bagi kolesterol Anda. Kopi ini tidak menggunakan filter, sehingga senyawa berminyak dalam biji yang disebut diterpen meresap ke dalam cangkir Anda. Minyak ini dapat meningkatkan kolesterol LDL. Meskipun satu atau dua porsi sehari tidak apa-apa, para ahli merekomendasikan tidak lebih dari empat kopi tanpa filter sehari.

Ilustrasi obat-obatan– sumber foto webmd.com

3.Obat-obatan— Beberapa obat mungkin memiliki efek tak terduga pada kolesterol Anda. Ini termasuk pil KB tertentu, retinoid, kortikosteroid, antivirus, dan antikonvulsan. Beberapa obat untuk tekanan darah tinggi, seperti diuretik dan bentuk beta-blocker yang lebih tua, juga dapat meningkatkan kolesterol Anda. Bicaralah dengan dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda minum. Anda mungkin memerlukan dosis yang berbeda atau obat lain sama sekali.

Ilustrasi masalah tiroid—sumber foto webmd.com

4.Masalah Tiroid— Tubuh Anda menggunakan hormon tiroid untuk membantu menghilangkan kolesterol ekstra yang tidak dibutuhkannya. Jadi, ketika Anda memiliki tiroid yang kurang aktif, atau hipotiroidisme, kadar kolesterol total dan LDL Anda naik. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki gejala hipotiroidisme, seperti kelelahan, kulit kering, dan kelemahan otot dan nyeri. Tes darah dapat menyaring kondisi tersebut.

5.Diabetes tipe 2— Diabetes tipe 2 dapat menyebabkan gula darah tinggi. Ketika ada terlalu banyak gula, itu mungkin menempel pada protein, seperti molekul kolesterol. Hal ini membuat kolesterol lebih berbahaya. Misalnya, orang dengan diabetes tipe 2 cenderung memiliki partikel LDL yang lebih kecil dan padat, yang meningkatkan risiko penyakit jantung. Mereka juga memiliki jumlah kolesterol HDL pelindung yang lebih rendah. Kolesterol ini mungkin tidak bekerja dengan baik untuk menghilangkan kolesterol “jahat”.

ILustrasi menopause– sumber foto webmd.com

6.Menopause—  Hormon seks estrogen mempengaruhi kadar kolesterol Anda. Ketika estrogen turun setelah menopause, kolesterol Anda naik. Penelitian menunjukkan bahwa LDL dan kadar kolesterol total meningkat sekitar dan setelah periode terakhir Anda. Lebih buruk lagi, wanita mendapatkan rata-rata 8 sampai 10 pon setelah menopause. Mereka juga berhenti berolahraga sebanyak mungkin, yang dapat meningkatkan risiko kolesterol tinggi.

Ilustrasi sitting a lot—sumber foto webmd.com

7.Terlalu Banyak Duduk— Baik itu di meja Anda atau di sofa, duduk berjam-jam tidak baik untuk kesehatan Anda. Ini terkait dengan obesitas, penyakit jantung, dan kolesterol tinggi. Ketika Anda duduk terlalu lama, enzim yang mengubah kolesterol LDL berbahaya menjadi kolesterol HDL baik turun 95%. Untuk melindungi jantung Anda, sering-seringlah beristirahat. Berdiri setidaknya setiap 30 menit dan, jika Anda bisa, berjalan kaki 5 menit setiap jam.

Ilustrasi masalah liver–sumber foto webmd.com

8.Masalah Liver— Fungsi liver salah satunya adalah membuat, memproses, dan memecah kolesterol. Tapi ketika liver Anda tidak bekerja dengan baik, itu dapat mempengaruhi kadar kolesterol Anda. Salah satu kondisi yang paling umum adalah penyakit liver berlemak non-alkohol (NAFLD), yang terjadi ketika lemak ekstra disimpan di liver. Ini mempengaruhi hampir 1 dari 4 orang dewasa. Bentuk yang lebih parah dikenal sebagai NASH (steatohepatitis nonalkohol). Ini menyebabkan hati membengkak dan bekas luka, yang menyebabkan sirosis hati.

9.Terlalu banyak minum alcohol— Seiring dengan pemrosesan kolesterol, liver Anda juga memecah alkohol. Jadi, ketika Anda minum terlalu banyak, itu bisa mempengaruhi kolesterol Anda. Satu studi menemukan bahwa pria yang minum banyak – kira-kira 4 ½ minuman atau lebih sekaligus – memiliki kadar kolesterol yang lebih buruk, dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Jika Anda minum, jaga agar tetap moderat – tidak lebih dari satu gelas sehari untuk wanita dan dua gelas untuk pria.

10.Kehamilan— Selama kehamilan, tubuh Anda menggunakan kolesterol untuk membantu janin tumbuh dan berkembang. Itu sebabnya kadar kolesterol Anda bisa naik hingga 50% pada trimester kedua dan ketiga.

Itu dapat tetap tinggi selama sekitar satu bulan setelah lahir. Lonjakan sementara ini biasanya tidak membahayakan ibu atau bayi. Tetapi jika Anda sudah memiliki kolesterol tinggi, sebaiknya diperiksa ke dokter kadar kolesterol Anda.

11.Masalah Ginjal— Kolesterol mempengaruhi cara kerja ginjal Anda. Penelitian menunjukkan bahwa kolesterol tinggi dapat membahayakan fungsi ginjal dan meningkatkan risiko penyakit ginjal.

Di sisi lain, masalah ginjal dapat meningkatkan kadar kolesterol Anda. Penelitian menunjukkan bahwa sindrom nefrotik, sejenis gangguan ginjal, meningkatkan kadar LDL dan kolesterol total Anda. Penyakit ginjal kronis juga menurunkan kadar HDL Anda.

12.Diet Tinggi Gula— Lemak jenuh sering dituding sebagai penyebab diet utama penyakit jantung. Tetapi terlalu banyak gula juga menjadi penyebabnya. Diet tinggi makanan manis menyebabkan hati Anda membuat lebih banyak kolesterol LDL dan trigliserida, dan lebih sedikit kolesterol HDL. Satu studi menemukan bahwa orang yang mendapat 10% atau lebih kalori mereka dari gula tambahan hingga 3 kali lipat. (ctr)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *