Ayah & Anak Lepas dari ‘Singa Gurun’ Suriah, di NZ Mereka Diterkam ‘Buaya’

 Ayah & Anak Lepas dari ‘Singa Gurun’ Suriah, di NZ Mereka Diterkam ‘Buaya’

JAYAKARTA NEWS – Lepas dari mulut singa gurun, jatuh ke mulut buaya. Itulah suratan takdir yang mesti dijalani oleh ayah dan anak laki-lakinya, ketika tiba di negeri paling aman di dunia, Selandia Baru.

Mereka, dan siapa pun tidak menduga dan menyangka, bahwa aksi terorisme terjadi di Selandia Baru (NZ), Negeri yang dekat dengan kutub selatan itu menjadi tanah impian untuk membangun masa depan, ketika mereka meninggalkan tanah air kelahiran mereka, Suriah yang dilanda perang.

Hari ini, Rabu (20/3/2019), seorang ayah dan anak lelakinya yang mencoba menyelamatkan diri dari perang saudara di Suriah untuk menggapai “negara teraman di dunia”, dimakamkan di hadapan ratusan pelayat.

Ini adalah dua pemakaman pertama bagi para korban penembakan di dua masjid di Selandia Baru yang menakutkan negara yang dikenal ramah dan beragam.

Pemakaman Khalid Mustafa, 44, dan Hamza Mustafa, 15, demikian nama kedua korban tersebut, menjadi korban penembakan yang dilakukan oleh seorang yang meyakinu supremasi kulit putih. Penembakan dilakukan secara metodis terhadap 50 jemaah di dua masjid di Christchurch. Dan masha Allah, pembantaian sadis itu oleh pelaku disiarkan langsung melalui akun Facebooknya.

Kepala sekolah SMA Hamza menggambarkan siswa itu sebagai pekerja keras dan pekerja keras, dan mengatakan bahwa dia adalah penunggang kuda yang hebat yang bercita-cita menjadi dokter hewan.

Mereka yang hadir termasuk adik Hamza, Zaed yang berusia 13 tahun, yang terluka di lengan dan kaki. Bocah lelaki itu mencoba berdiri selama upacara tetapi harus duduk kembali di kursi rodanya, kata seorang pelayat.

“Kami mencoba untuk tidak menjabat tangannya, dan tidak menyentuh tangan atau kakinya tetapi dia menolak, dia ingin menjabat tangan semua orang, dia ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa dia menghargai mereka. Dan itu luar biasa, ” kata Jamil El-Biza, yang melakukan perjalanan dari Australia untuk menghadiri pemakaman.

Zaed Mustafa, duduk di kursi roda, saudara laki-laki Hamza dan putra Khalid Mustafa yang terbunuh dalam penembakan di masjid pada 15 Maret pada Jumat, tampak berdoa saat dilaksanakan pemakaman ayah dan kakaknya di Memorial Park Cemetery di Christchurch, Selandia Baru, Rabu, 20 Maret 2019. (Foto: Courtesy AP / Mark Baker) )

Mustafas telah pindah ke Selandia Baru tahun lalu, setelah menghabiskan enam tahun sebagai pengungsi di Yordania. Istri Mustafa, Salwa, mengatakan kepada Radio Selandia Baru bahwa ketika keluarga bertanya tentang Selandia Baru, mereka diberitahu “itu adalah negara teraman di dunia, negara paling indah yang bisa Anda kunjungi … Anda akan memulai kehidupan yang sangat indah di sana.”

Dia menambahkan: “Tapi itu tidak.”

Keluarga mereka yang terbunuh dengan cemas menunggu kabar tentang kapan mereka bisa menguburkan orang yang mereka cintai. Komisaris Polisi Selandia Baru Mike Bush mengatakan polisi sekarang telah secara resmi mengidentifikasi dan melepaskan sisa 21 korban tewas. Tradisi Islam menyerukan agar mayat dibersihkan dan dimakamkan sesegera mungkin.

Pemakaman berlangsung tak lama setelah perdana menteri negara itu memperbarui panggilannya untuk mengingat para korban, bukannya pria bersenjata Australia yang dituduh membantai mereka.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern memohon untuk tidak memberikan pemberitaan yang berlebihan yang membuat ketenaran tersangka pelaku penembakan. Hal itu disampaikannya saat pertama kali berpidato di Parlemen, sebagai reaksi atas keputusan pria bersenjata itu untuk memecat pengacaranya dan mewakili dirinya sendiri. Langkah itu menimbulkan kekhawatiran ia akan menggunakan persidangan sebagai landasan bagi pandangan rasisnya.

Selama kunjungan ke sekolah tinggi Hamza pada hari Rabu, Ardern mengunjungi kembali pemikiran itu dan meminta siswa untuk tidak menyebutkan nama penyerang atau memikirkannya.

“Jaga satu sama lain tetapi juga membiarkan Selandia Baru menjadi tempat di mana tidak ada toleransi untuk rasisme,” katanya kepada siswa di Cashmere High School. “Itu sesuatu yang bisa kita semua lakukan.”

Siswa Cashmere lainnya, Sayyad Milne yang berusia 14 tahun, juga tewas dalam serangan itu.

Keinginan penembak untuk perhatian diperjelas dalam sebuah manifesto yang dikirim ke kantor Ardern dan yang lainnya beberapa menit sebelum pembantaian hari Jumat dan dengan rekaman nyatanya tentang serangannya di masjid Al Noor.

Video itu memicu jijik dan kecaman yang meluas. Facebook mengatakan telah menghapus 1,5 juta versi video selama 24 jam pertama, tetapi Ardern menyatakan frustrasi bahwa rekaman itu tetap online, empat hari kemudian.

“Kami telah melakukan kontak dengan Facebook; mereka telah memberi kami pembaruan tentang upaya mereka untuk menghapusnya, tetapi seperti yang saya katakan, itu adalah pandangan kami bahwa itu tidak dapat – tidak boleh – didistribusikan, tersedia, dapat dilihat, “katanya. “Itu mengerikan dan sementara mereka memberi kami jaminan itu, pada akhirnya tanggung jawab memang ada pada mereka.”

Arden mengatakan dia telah menerima “beberapa komunikasi” dari Chief Operating Officer Facebook Sheryl Sandberg tentang masalah ini. Perdana menteri juga telah berbicara dengan Perdana Menteri Inggris Theresa May tentang pentingnya upaya global untuk menekan distribusi materi semacam itu.

Pengacara Richard Peters, yang ditugaskan untuk mewakili Brenton Harrison Tarrant pada penampilan pengadilan pertamanya pada hari Sabtu, mengatakan kepada Selandia Baru Herald bahwa Tarrant memecatnya pada hari itu.

Seorang hakim memerintahkan Tarrant untuk kembali ke Pengadilan Tinggi Selandia Baru pada 5 April untuk sidang berikutnya tentang satu dakwaan pembunuhan, meskipun ia diperkirakan akan menghadapi dakwaan tambahan. Warga Australia berusia 28 tahun itu ditahan di penjara Christchurch.

“Dia tampak cukup jelas dan jernih, padahal ini mungkin kelihatan perilaku yang sangat tidak rasional,” kata Peters kepada surat kabar itu. “Dia tampaknya bagi saya tidak menghadapi tantangan atau gangguan mental, selain memiliki pandangan yang cukup ekstrem.”

Peters tidak membalas telepon dari The Associated Press.

Peters mengatakan kepada surat kabar itu bahwa Tarrant tidak memberi tahu dia mengapa dia ingin mewakili dirinya sendiri. Dia mengatakan seorang hakim dapat memerintahkan seorang pengacara untuk membantu Tarrant dalam persidangan, tetapi Tarrant kemungkinan tidak akan berhasil dalam menggunakannya sebagai platform untuk mengedepankan pandangan ekstremis.

Berdasarkan hukum yang berlaku di Selandia Baru, persidangan adalah “untuk menentukan bersalah atau tidak bersalah,” kata Peters.

“Pengadilan tidak akan bersimpati kepadanya, jika dia ingin menggunakan persidangan untuk mengekspresikan pandangannya sendiri.”

Ardern sebelumnya mengatakan kabinetnya pada prinsipnya setuju untuk memperketat pembatasan senjata di Selandia Baru dan reformasi itu akan diumumkan minggu depan. Dia juga telah mengumumkan penyelidikan atas kegagalan dinas intelijen dan keamanan untuk mendeteksi risiko dari penyerang atau rencananya. Ada kekhawatiran agen intelijen terlalu fokus pada komunitas Muslim dalam mendeteksi dan mencegah risiko keamanan.

Agen mata-mata internasional Selandia Baru, Biro Keamanan Komunikasi Pemerintah, membenarkan bahwa pihaknya belum menerima informasi atau intelijen yang relevan sebelum penembakan.

Sampai Selasa malam, 30 orang masih dirawat di rumah sakit, sembilan dari mereka dalam kondisi kritis, kata pejabat medis. Seorang anak perempuan berusia 4 tahun dipindahkan ke rumah sakit di Auckland dan dalam kondisi kritis. Ayahnya berada di rumah sakit yang sama dalam kondisi stabil.

Sheik Taj El-Din Hilaly, dari Sydney, melakukan perjalanan ke Christchurch untuk menghadiri atau memimpin beberapa pemakaman. Melalui penerjemah, dia berkata dia merasa terdorong untuk mendukung duka. Penguncian masjid secara nasional diberlakukan hingga hari Senin, yang menurut Hilaly telah mengecewakan umat Muslim yang telah ia kunjungi di Auckland. Polisi terus menjaga masjid di seluruh negeri.

Penduduk kota yang sangat dekat ini telah membuat peringatan darurat di dekat dua masjid yang menjadi target dan di kebun raya, tempat gunung bunga telah tumbuh dari hari ke hari.

Janna Ezat, yang putranya, Hussein Al-Umari, terbunuh di masjid Al Noor, mengunjungi peringatan di taman-taman dan menjadi kewalahan oleh curahan cinta. Dia berlutut di tengah-tengah bunga dan menangis, meraih bunga aster dan bunga lili seolah-olah dia akan menemukan putranya di dalamnya.

Ezat dihibur oleh laporan bahwa Hussein berhadapan dengan si pembunuh, menuduhnya setelah selamat dari semprotan peluru pertama.

“Saya sangat senang. Saya memakai pakaian putih. Kami biasanya memakai pakaian hitam, ”katanya. “Tapi dia pahlawan dan aku bangga padanya.” ***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *