Tragis! Dapat Email Teroris, PM Gagal Cegah Pembantaian

 Tragis!  Dapat Email Teroris, PM Gagal Cegah Pembantaian

PM Selandia Baru Jacinda Ardern saat memberikan keterangan kepada wartawan perihal pembantaian di dua masjid di Selandia Baru. [Screenshot Al Jazeera]
JAYAKARTA NEWS – Sekalipun pria  bersenjata warga negara Australia telah  mengirim manifesto ke Perdana Menteri (PM) Selandia Baru beberapa menit sebelum melakukan serangan, namun Jacinda Ardern gagal memanfaatkan peringatan itu untuk mencegah tindakan brutal teroris tersebut.

Dalam apologinya, PM Ardern mengatakan, pihaknya tidak ada cukup waktu untuk mencegah pembantaian itu, setelah pria bersenjata itu mengirim email kepadanya.

Pria yang dituduh melakukan  serangan masjid Selandia Baru itu, sebelumnya memang mengirim email kepada Perdana Menteri Jacinda Ardern. Pesan setebal 74 halaman itu berisi cacian terhadap “penjajah” asing. Email itu dikirinya ke top eksekutif pemerintah Selandia Baru beberapa menit sebelum dia melancarkan serangan yang menewaskan sedikitnya 50 jamaah.

Ini sangat tragis!


Tetapi, Ardern mengatakan bahwa kantornya dan yang lainnya mendapat kiriman  email orang yang  disebut sebagai manifesto pria bersenjata, tepatnya sembilan menit sebelum serangan dimulai. Dia menghklaim,  tidak ada cukup waktu untuk mengambil tindakan untuk menghentikan pembantaian.

“(Pesan) Itu tidak termasuk lokasi. Itu tidak termasuk rincian spesifik … Jika kita bisa [menghentikannya], kita pasti akan melakukannya,” katanya kepada wartawan, Minggu (17/3/2019).

 

“Ini diterima oleh lebih dari 30 penerima sembilan menit sebelum senjata ditembakkan. Dalam waktu dua menit setelah diterimanya, itu dikirim ke keamanan parlemen kita,” kata Ardern.

 

“Tetapi sekali lagi, atas saran polisi, pada saat email-email itu diterima, mereka sudah menerima 911 telepon dan merespons, dan seseorang ditahan selama 36 menit.”

 

Dalam adegan-adegan yang penuh dengan emosional yang menyayat hati, Ardern sebelumnya bertemu dengan para anggota komunitas Muslim yang berkabung di Wellington.

Serangan hari Jumat, yang disebut Ardern sebagai “terorisme”, adalah pembunuhan massal di masa damai terburuk yang terjadi di Selandia Baru. Atas kasus itu,  negara tersebut meningkatkan tingkat ancaman keamanannya ke level tertinggi.

Mayat lain Ditemukan
Jumlah korban tewas dalam penembakan di masjid Selandia Baru, terakhir dilaporkan naik menjadi 50 orang, setelah polisi mengatakan mereka menemukan mayat lain. Rumah sakit yang kewalahan, terpaksa menunda operasi, karena berjuang untuk mengatasi banyaknya korban luka.

Komisaris Polisi Mike Bush mengatakan mayat korban ke-50 ditemukan di masjid Al Noor, di mana lebih dari 40 orang tewas setelah penyerang masuk dan menembak secara acak pada orang-orang dengan senapan semi-otomatis dengan majalah berkapasitas tinggi, sebelum melakukan perjalanan ke masjid kedua untuk melakukan hal yang sama.

“Sampai tadi malam, kami dapat mengambil semua korban dari kedua lokasi serangan itu. Dengan melakukan itu, kami dapat menemukan korban lebih lanjut,” kata Bush.

Tiga puluh empat orang masih dirawat di Rumah Sakit Christchurch, dengan 12 orang dalam kondisi kritis dan satu anak dipindahkan ke rumah sakit khusus anak-anak di Auckland.

Greg Robertson, kepala operasi di Rumah Sakit Christchurch, mengatakan staf medis mengalami kesulitan dalam menangani besarnya situasi.

 

Abdul Rahiman, warga Selandia Baru yang lolos dari serangan maut di masjid.

“Kami berjuang dengan itu sama seperti orang lain. Ini bukan sesuatu yang kami harapkan untuk dilihat di lingkungan kami. Kami memang melihat luka tembak, tetapi 50 orang dalam satu hari lebih dari apa yang seharusnya kami tangani,” kata Robertson dalam konferensi pers.

Tersangka Penyerang 
Warga Australia Brenton Tarrant, 28, seorang tersangka dari warga mayoritas  kulit putih, didakwa melakukan pembunuhan pada hari Sabtu. Tarrant  akan kembali ke menjalani pemeriksaan di pengadilan pada 5 April, di mana polisi mengatakan dia kemungkinan akan menghadapi dakwaan lebih lanjut.

Rekaman serangan di salah satu masjid disiarkan langsung di Facebook, dan “manifesto” yang dikirimnya ke PM Selandia Baru mengecam imigran sebagai “penjajah” juga diposting online.

Mayat para korban belum diserahkan ke keluarga, karena penyelidikan sedang berlangsung, tetapi polisi bekerja secepat yang  bisa mereka lakukan, kata Bush pada konferensi media di Wellington.

Polisi juga menyadari bahwa sudah menjadi  kebiasaan dalam Islam untuk menguburkan orang mati selambatnya dalam 24 jam. Tetapi dalam kasus terorisme semacam ini, apa yang dilakukan polisi Selandia Baru, bukan sesuatu yang bermaksud untuk menghalangi Muslim menjalankan kewajiban untuk segera memakamkan jenazah orang yang meninggal.

“Kami harus benar-benar jelas tentang penyebab kematian dan mengkonfirmasi identitas mereka sebelum itu bisa terjadi. Tetapi kami sangat menyadari kebutuhan budaya dan agama, jadi kami melakukan itu secepat dan sesensitif mungkin,” kata Bush.

Bush mengatakan polisi tidak yakin bahwa tiga orang lainnya yang ditahan pada hari Jumat terlibat dalam serangan itu. Dua pria menghadapi dakwaan yang tidak terkait atau “tangensial” dengan serangan itu, sementara seorang wanita telah dibebaskan, katanya.

Namun yang mengejutkan, Tarrant justru tidak memiliki sejarah kriminal dan tidak ada dalam daftar pantauan di Selandia Baru maupun Australia.

Dalam sebuah manifesto yang beredar online, Tarrant menggambarkan dirinya sebagai “Hanya pria kulit putih biasa, berusia 28 tahun” yang menggunakan  hasil tansaksi  cryptocurrency untuk membiayai perjalanan luas melalui Eropa selama beberapa tahun terakhir.

Duka di Christchurch
Di sebuah gang di jalan di luar masjid Al Noor pada hari Minggu, sejumlah orang berkumpul untuk meletakkan bunga, menyampaikan catatan belasungkawa yang ditulis tangan dan berduka dalam keheningan.

Di antara mereka yang hadir adalah perwakilan dari kelompok Maori lokal, yang menampilkan haka (tarian seremonial atau tantangan dalam budaya Maori) untuk menghormati mereka yang terbunuh.

Shane Turner, 66, mengatakan respons komunitas datang sejak peristiwa pada hari Jumat itu menunjukkan bahwa semua kalangan di Selandia Baru berduka.

“Ini menunjukkan betapa uletnya kita sebagai manusia, karena kita telah melalui banyak tragedi, apa yang terjadi dengan gempa bumi juga,” kata Turner  kepada Al Jazeera, menyitir gempa yang terjadi pada 2011 yang menewaskan 185 orang.

Warga lain yang  hadir, beberapa di antaranya kehilangan orang yang dicintai dalam penembakan itu, menggambarkan trauma yang dialami komunitas Muslim Christchurch.

Waleed Washsh, seorang jemaah shalat lima wajib  di masjid Al Noor, mengatakan bahwa Muslim di kota itu hancur oleh hilangnya “begitu banyak teman, dan itu terjadi begitu cepat”.

“Ini adalah komunitas kecil, semua orang tahu semua orang yang ada di sini. Tidak ada satu pun rumah Muslim di sini di Christchurch, yang tidak akan terpengaruh oleh ini,” kata Washsh.

“Saya tidak berpikir kata-kata bisa adil untuk jumlah kesedihan yang kita alami,” tambahnya.

 

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *