Adik Kakak Harus Terpisah Ribuah Kilometer Setelah Ayah Dibunuh Ibu Mereka

 Adik Kakak Harus Terpisah Ribuah Kilometer Setelah Ayah Dibunuh Ibu Mereka

 

SEBUAH foto  memperlihatkan susaana  desa di Inggris timur, dimana Alice Simpson tampak tengah bermain bahagia dengan kerabat mudanya. Tawanya menggema merayap  ke sekeliling  pondok  yang berusia 400 tahun milik kakek neneknya.

Dia mengejar anjing-anjing keluarga  saat mereka terikat di samping pekarangan. Tawanya terkikik-kikik saat bermain  petak umpet di samping kotak telepon umum yang berwarna merah menyala di desa hijau.  Alice tampak betul-betul betah dalam suasana  musim dingin yang khas di Inggris ini.

Tapi ini bukan hari biasa bagi anak berusia enam tahun tersebut. Ini adalah hari yang pertama dari kehidupan baru di sebuah desa dekat Bury St Edmunds, Suffolk, menyusul pertarungan  yang luar biasa di hampir 9.000 kilometer jauhnya, yang memiliki resonansi di tingkat pemerintahan tertinggi baik di London maupun Beijing.

Kurang dari dua pekan sebelumnya, Alice dan saudara lelakinya yang berusia delapan tahun, Jack, tinggal di lingkungan Nanzhang, provinsi Hubei yang sangat berbeda, ketika dua pasang kakek nenek mereka berdebat tentang siapa yang harus merawat mereka – dan berapa harga yang harus dibayar. tentang masa depan anak-anak.

Kakek nenek yang berasal dari Inggris, Ian dan Linda Simpson, keduanya berusia 69 tahun, pada akhirnya dipaksa untuk membuat keputusan yang memilukan: membawa Alice ke Inggris sambil meninggalkan Jack di China atau jika tidak mau, ia harus mengambil risiko kehilangan kontak dengan kedua cucunya.

 

Ditikam Istri

Pada bulan Maret 2017, ayah Alice dan Jack, Michael Simpson, 34 – seorang eksekutif untuk gerai ritel Inggris Next yang telah tinggal di China selama delapan tahun – ditikam hingga mati dalam kemarahan akibat api  cemburu di apartemennya di Shanghai oleh istrinya yang telah meninggalkannya, Fu Weiwei .

Pasangan itu, yang bertemu ketika Weiwei menjadi  asisten toko di outlet berikutnya, telah berpisah dua tahun sebelumnya, meninggalkan Michael untuk membesarkan Alice dan Jack sendirian.

Anak-anak dapat menjalani kehidupan ekspatriat istimewa di Shanghai, tempat Jack bersekolah di sekolah internasional. Keluarga menikmati liburan bersama di Eropa dan Thailand, dan anak-anak menghabiskan banyak waktu dengan Ian dan Linda seperti yang mereka lakukan dengan kakek nenek Cina mereka.

Michael dan Fu Weiwei, bersama Jack, dalam pesta pernikahan mereka pada tahun 2010. Foto: Red Door News)

 

Kehidupan anak-anak itu terbalik 180 derajat ketika Michael ditikam dua kali oleh Weiwei saat dia membela pacar barunya, yang ditinggalkan dengan luka seumur hidup setelah serangan itu. Pada hari-hari setelah pembunuhan, Alice dan Jack menjalani hidup pindah kira-kira 1.000 km jauhnya bersama  keluarga Weiwei,  tinggal di sebuah flat di Nanzhang, bersama orang tua Weiwei.

Selama hampir dua tahun, ketika perebutan hak asuh berkecamuk, anak-anak dilarang bertemu dengan keluarga Inggris  kecuali kontak singkat dengan kakek nenek Inggris mereka. Anak-anak diberitahu bahwa Michael dan Weiwei bekerja di luar negeri. Hingga hari ini, tidak ada anak yang tahu, bahwa ayah mereka sudah mati dan ibu mereka menjalani hukuman seumur hidup di penjara, karena membunuh ayah mereka.

Menurut nenek dari pihak ibu,  Hu Dexiu, 55, sebelum Alice diserahkan kepada Ian dan Linda pada pagi Boxing Day, Jack yang putus asa menangis ketika wanita itu mengepak tas untuk saudara perempuannya di flatnya.

“Jangan biarkan Alice pergi,” pintanya.

Beberapa jam kemudian, di ruang sidang Pengadilan Nanzhang, Hu sendiri menangis saat dia menandatangani surat penahanan atas nama suaminya yang buta huruf, Fu Shibao, 61. Dia dihibur oleh Linda, yang memeluk kepala wanita Cina itu dan mengatakan kepadanya: “Saya memahami. Anda merasakan sakit yang sama dengan yang saya rasakan selama 21 bulan terakhir. ”

Ketika ia meninggalkan pengadilan bersama cucunya, Ian – yang telah menyerahkan tas kanvas berisi 80.000 yuan (US $ 11.800) kepada keluarga Fu sebagai bagian dari perjanjian tahanan – mengatakan, “Kami sangat senang membawa pulang Alice, tetapi benar-benar menghancurkan hati kami ketika harus meninggalkan Jack.”

“Linda menangis ketika keluarga China pertama kali menyarankan pemisahan anak-anak [sebelum keyakinan Weiwei November 2017] dan bertanya, ‘Bagaimana kita bisa memisahkan mereka?’ Tetapi pada akhirnya kami memiliki pilihan antara membawa Alice pulang ke Inggris bersama kami dan berjalan pergi.

“Kita harus meninggalkan kedua cucu kita dan kita mungkin kehilangan mereka selamanya.”

Ketakutan Ian didasarkan pada pengalaman. Dalam 21 bulan antara kematian Michael dan pemeriksaan tahanan bulan Desember, ia dan Linda hanya diizinkan bertemu sekali  dengan Alice dan Jack, di sebuah hotel di provinsi Hubei Maret lalu.

Michael dan Weiwei, dengan bayi Jack. (Foto: Red Door News)

Ketika Ian, seorang pensiunan konsultan proyek bisnis, bolak-balik dari Suffolk ke China, melibatkan pengacara dan mengajukan  kasasi yang menghabiskan biaya lebih dari 1 juta yuan, keluarga Fu mengeluarkan serangkaian tuntutan untuk jumlah hingga 550.000 yuan untuk menyerahkan kedua anak.

Fu  pada satu titik mundur dari kesepakatan untuk menerima 100.000 yuan dan pernyataan pengampunan bagi Weiwei sebagai imbalan, karena menyerahkan hak asuh anak-anak. Kesepakatan itu bisa mengurangi setengah dari hukuman penjara ibu mereka dari 20 menjadi 10 tahun.

Pada pertemuan dengan Alice dan Jack pada bulan Maret, Ian mengatakan, seorang paman dari keluarga Fu – yang  seorang hakim – mengatakan kepadanya, “Kamu harus bersimpati pada Weiwei, karena dia telah kehilangan suaminya” dan menuntut dia dan Linda memberikan uang keluarga “Karena mereka menjaga cucu-cucumu”.

“Mereka tampaknya telah melupakan cerita yang terjadi sebelumnya  dan memvonis bahwa kita adalah orang jahat, yang akan membawa cucu mereka pergi,” kata Ian.

“Saya mengatakan kepadanya,‘ Kami adalah orang-orang yang kehilangan seorang putra. Putri Anda membunuh putra kami dan membunuh ayah anak-anak itu. “

Ian bahkan mengunjungi Weiwei di penjara, di Shanghai, untuk memohon padanya untuk mendukung klaim mereka atas penjagaan anak-anak. Dia menggambarkan kunjungan 75 menit itu sebagai nyata dan “seperti berada di film”.

Dia mengatakan, “jika saya harus pergi untuk melihat Pol Pot atau Adolf Hitler di neraka untuk mendapatkan cucu-cucu saya, saya akan melakukannya.”

Weiwei menolak untuk bekerja sama dan tidak meminta maaf, karena membunuh Michael. Dia mengatakan dirinya akan menyerahkan keputusan itu kepada keluarganya, yang pada dasarnya berarti saudara lelakinya, Fu Guojun.

Pengacara keluarga Fu, Yu Zhiwen, menegaskan bahwa kakek nenek dari pihak Cina adalah memiliki hak asuh yang sah.

“Menurut hukum Tiongkok, hanya orang tua yang memiliki hak untuk memutuskan siapa yang harus merawat anak-anak mereka,” kata Yu dalam sebuah wawancara telepon.

“Ayah mereka meninggal,tetapi ibu mereka masih hidup. Sebelum dia dipenjara, dia menulis surat otorisasi kepada saudara lelakinya dan ayahnya yang menjadikan mereka wali dari anak-anaknya. Karena itu, kakek-nenek [Inggris] tidak memiliki hak untuk melamar menjadi wali anak-anak. “

 

Marah Ada Intervensi 

Sebuah titik balik krusial muncul ketika Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt mengangkat kasus tersebut saat bertemu dengan pejabat senior pemerintah Tiongkok dalam kunjungan ke Beijing pada Juli 2018 lalu.

“Ketika mereka melakukan kunjungan ini, mereka hanya memiliki beberapa hal dalam agenda mereka dan kami menjadi barang nomor dua atau tiga setelah kesepakatan perdagangan,” kata Ian.

“Sulit untuk mengukur dampaknya tetapi itu membuat para hakim sadar bahwa mereka harus membuat keputusan yang adil.”

Itu adalah intervensi yang membuat Yu marah: “Pertanyaan tentang siapa yang harus menjaga anak-anak adalah masalah hukum, bukan urusan luar negeri.”

Kata Ian, “Pengacara Tiongkok kami dan para hakim di Nanzhang sangat luar biasa dan konsul jenderal dan pejabat di Kantor Luar Negeri telah menunjukkan kepada kami pelayanan yang tulus.”

 

Alice bersama dengan kakek dan nenek dari Inggris dan China.

Kesepakatan yang akhirnya tercapai membuat sidang penahanan ditunda, ketika Ian dan Linda menyerahkan 80.000 yuan untuk penahanan Alice. Perjanjian tersebut termasuk ketentuan bagi anak-anak untuk berbicara setidaknya setiap minggu dengan menggunakan  WeChat dan bagi Alice untuk bisa mengunjungi Cina atau Jack untuk mengunjungi Inggris setahun sekali, dengan biaya Simpsons.

Uang yang diserahkan mewakili pendapatan lebih dari setahun untuk Fu Shibao, pensiunan tukang sepeda, dan Hu, yang dalam dokumen yang diserahkan ke sidang tahanan, mengatakan mereka memperoleh kurang dari 2.000 yuan seminggu.

Ian dan Linda mengatakan mereka tergoda untuk membayar penuh 550.000 yuan, yang diminta untuk penahanan kedua anak, tetapi diperingatkan oleh pengacara mereka bahwa jika mereka setuju, keluarga Fu – dalam negosiasi yang diarahkan oleh Guojun – akan menanggapi dengan menaikkan permintaan menjadi 1 juta yuan .

Dihubungi melalui telepon di Suzhou sebelum penyelesaian tercapai, dan bertanya mengapa keluarganya menuntut uang sebanyak itu, Guojun yang marah hanya akan mengatakan, “Saya tidak akan menjawab pertanyaan Anda. Saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan kepada Anda, “sebelum menutup telepon.

“Tentu saja, kita merasa sangat bersalah meninggalkan Jack di China,” kata Ian, di Shanghai, ketika dia dan Linda menunggu visa keluar dan paspor darurat untuk Alice pada minggu antara Natal dan Tahun Baru.

“Anda mencoba melakukan hal yang benar dan tidak ada jawaban yang mudah di sini, kecuali seorang hakim entah bagaimana memberikan kedua anak kepada kami. Tetapi kami diperingatkan bahwa itu mungkin tidak akan pernah terjadi.

“Yang menghibur adalah pengacara kami sudah berbicara dengan kami tentang fase dua: membawa Jack pulang. Sementara itu, kami akan mencoba untuk mendapatkan kepercayaan keluarga Fu dan mencoba membuat Jack ingin datang kepada kami. Kami tidak akan pernah menyerah. ”
Ketakutan terbesar mereka saat pertarungan tahanan adalah bahwa anak-anak, yang sudah lupa bagaimana berbicara bahasa Inggris, akan kehilangan ingatan mereka tentang Michael juga.


Alice di kamar rumah barunya di Suffolk pada 5 Januari 2019. (Foto: Red Door News)

 

Balada Jack dan Alice

“Mereka tampaknya secara aktif menghilangkan dari penglihatan mereka, dari ingatan mereka, dan masih ada kebohongan bahwa [orang tua mereka] bekerja di luar negeri,” kata Ian. “Ketika kami menunjukkan foto Michael pada bulan Maret, mereka masih mengenalinya. Jack menangis. Tetapi ketika kami melihat mereka sebelum pemeriksaan tahanan, tidak ada reaksi dari Jack dan ketika kami bertanya kepada Alice tentang dia, dia berkata, “Oh dia pergi bekerja”.

“Michael dan anak-anak sangat dekat. Jika saya adalah mereka, saya akan marah. Saya akan berpikir, “Dia bahkan belum menelepon. Kenapa dia tidak menelepon dalam 21 bulan? ‘”

Ketika Ian dan Linda mengantar Alice di antara sesi pengisian formulir, dia tetap ceria dan menyenangkan, berkomunikasi dengan kakek-neneknya melalui aplikasi terjemahan smartphone dan teman-teman Cina. Dia mengalami satu saat yang menyedihkan sehari setelah tiba di Shanghai – sebuah dunia yang jauh dari pedalaman Nanzhang, dengan becak sepeda motor dan pasar jalanan yang berdebu – ketika dia terisak-isak di kamar tidur hotel bintang lima mereka dan berkata, “Saya ingin pergi kembali ke Cina. ”Tetapi semangatnya terangkat oleh percakapan WeChat setiap hari dengan Jack dan Hu, dan dia secara bertahap mengingat kata-kata dan frasa dalam bahasa Inggris.

Yu membantah bahwa pada persidangan tahanan, dengan alasan bahwa keluarga Simpsons tidak mampu membesarkan kedua anak karena harga tinggi di Inggris, menunjukkan pengadilan foto yang diunduh dari internet dari toko kelontong dengan penimbunan jeruk iklan luar di £ 1,38 ( HK $ 14) per pon.

“Penghasilan tahunan mereka kurang dari jumlah yang kami berikan pada Boxing Day,” balas Ian. “Tidak, [Alice dan Jack] tidak dianiaya. Tidak, mereka tidak ada di garis keturunan. Tapi sejujurnya saya percaya kita bisa mengembalikan kehidupan mereka sebelumnya – perjalanan, liburan, pendidikan, dan teman.

“Hakim mengatakan [ketika kasus tahanan pergi ke penyelesaian di luar pengadilan] bahwa bahkan keluarga Fu akhirnya mengakui anak-anak akan lebih baik di Inggris.”

 

Alice Sekolah di Suffolk

Bulan ini, Alice mulai di sekolah dasar di desa Suffolk barunya, tempat ia tinggal bersama Ian dan istri keduanya, Diana. Ian, Diana, dan Linda – yang semuanya berusia 70 tahun dalam beberapa bulan mendatang – bersikeras bahwa mereka akan dapat mengatasi kerasnya menjaga cucu mereka yang hidup dengan dukungan keluarga besar sembilan cucu dan saudara Michael, Andrew.

Dan “ketika Jack datang berkunjung, saya akan menulis surat untuk meminta Alice dan Jack menjadi maskot di salah satu pertandingan kandang Sunderland, karena itu akan menjadi hal besar bagi Michael”, kata Ian, yang berbagi cinta klub sepakbola dengan putranya.

Dia mengakui bahwa dia belum punya waktu untuk sepenuhnya iklas menerima  kematian Michael.  Dia telah menerima dukungan dari lembaga amal di Inggris, dan seorang penasihat menyarankan dia harus menulis surat kepada Michael untuk membantu mengeluarkan perasaannya.

Selama berbulan-bulan Ian tidak bisa menaruh pena di atas kertas. “Aku tidak bisa melakukannya, karena surat itu hanya akan mengatakan ‘Michael sayang, aku tidak punya anak-anak’.”

Ketika Alice tidur di sampingnya dalam penerbangan dari Shanghai pada 4 Januari, dia akhirnya mulai menulis, memberi tahu Michael bahwa dia merindukan panggilan dan teks yang mereka gunakan untuk bertukar dari sisi dunia yang berbeda pada akhir setiap pertandingan Sunderland.

Dia mengakhiri surat itu dengan memberi tahu putranya, “Anda berada dalam senyum putri Anda yang cantik, bintang kecil yang menerangi duniaku.”

Jack and Alice saat Natal di Nanzhang. (Foto: Red Door News)

 

Bagaimana Memberitahu Ayah Mereka Terbunuh

Ian dan Linda Simpson sedang mempersiapkan saat mereka memberi tahu cucu perempuan mereka, Alice, kebenaran mengerikan tentang pembunuhan ayahnya.

Sejak pembunuhan pada Maret 2017, Alice (6),  dan kakaknya Jack (8), telah berulang kali diberitahu oleh kakek nenek mereka di Tiongkok, Fu Shibao dan Hu Dexiu, bahwa orangtua mereka bekerja di luar negeri.

“Pertama kita harus mendapatkan kembali bahasa Inggrisnya mereka,” kata Ian. “Maka kita perlu duduk dengan seorang penasihat profesional dan membicarakannya.

“Kami berharap bahwa karena dia lebih muda, dia akan dapat mengatasi sedikit lebih baik dengan kengerian kehilangan ayahnya. Kami harus berbicara dengan guru di sekolah dasar, karena anak-anak akan tahu. Kita perlu memastikan Alice tahu bagaimana menangani komentar yang dibuat orang. Orang-orang bertanya dan dia akan bertanya. ”

Ian dan Linda tidak akan memiliki kendali atas bagaimana Jack belajar kebenaran, dan mereka tidak akan ada di sana untuk menghibur dan mendukungnya ketika dia melakukannya.

“Dia benar-benar digoda oleh ketiadaan ayahnya dan dia akan mencari tahu,” kata Ian.

“Alice mungkin akan memberitahunya di salah satu panggilan mereka. Dia lebih tua dan dia akan lebih merasakannya dan dia akan berkata kepada kakek-nenek [China] -nya, “Mengapa kamu berbohong kepada saya?”

“Bahkan jika tidak ada yang memberitahunya, Jack akan mencari tahu suatu hari nanti. Ada media sosial. Seseorang akan membiarkannya tergelincir. Jack harus tahu lebih cepat daripada nanti – dia tidak bisa hidup dalam kebohongan sebesar itu. ”

Ketidaktahuan menyakitkan anak-anak diilustrasikan selama panggilan WeChat antara mereka berdua setelah mereka berpisah dan sementara Alice bersama Ian dan Linda di Shanghai. Alice dengan gembira memberi tahu saudaranya bahwa dia akan pergi ke sekolah dasar di Inggris dan berkata, “Aku berharap kamu ada di sini untuk membantuku mengerjakan tugas sekolahku.”

Jack menjawab, “Aku akan datang dan bergabung denganmu, tetapi pertama-tama aku harus menemukan mumi kita.”***

Red Door News

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *