Ditinggal di Jembatan Saat Bayi, Wanita Ini Berharap Orangtuanya Hadiri Pernikahan

 Ditinggal di Jembatan Saat Bayi, Wanita Ini Berharap Orangtuanya Hadiri Pernikahan

SEORANG wanita Cina yang ditinggalkan sebagai bayi di sebuah jembatan di Fuyang, Provinsi Anhui, Tiongkok, 20 tahun lalu,  menginginkan agar orang tua kandungnya menghadiri pernikahannya pada hari Jumat pekan depan.

Zhang Xiaoying, 20, menghubungi Stasiun Penyiaran dan Televisi Fuyang, dengan harapan di antara 10 juta pemirsa televisi itu adalah orang tuanya.

“Saya akan menikah dalam 10 hari kedepan. Saya berharap orang tua kandung saya bisa hadir di pernikahan kami,” kata Zhang dalam wawancara di televisi tersebut.

“Aku ingin tahu berapa umur mereka dan bagaimana kesehatan mereka. Aku juga ingin tahu, mengapa mereka tidak menginginkanku saat itu.”

Zhang mengatakan dia tidak membenci orang tua kandungnya, karena mereka mungkin mengalami kesulitan.

“Saya sering bermimpi tentang mereka, tetapi tidak pernah melihatnya dengan jelas. Dalam setiap mimpi, mereka memunggungi saya dan pergi,” katanya.

Zhang Xiaoying ditemukan menangis di Jembatan Shuanglong pada pagi Juni 1999 oleh seorang pekerja konstruksi bernama Zhang Hongqi. Zhang Hongqi mencoba mencari orang tua gadis itu, tetapi ketika dia tidak bisa mendapatkannya, dia mengambil tanggung jawab untuk mengasuhnya.

“Ayah angkat saya memberi tahu saya, bahwa saya terlihat berusia beberapa hari dan dibungkus kain merah. Saya dimandikan dan diberi pakaian anak bibi angkat saya,” kata Zhang.

Zhang Hongqi memberinya nama Xiaoying, dan memutuskan tanggal yang dia temukan akan menjadi hari ulang tahunnya. Zhang Hongqi  sendiri tidak pernah menikah.

Zhang Xiaoying harus putus sekolah ketika ia berusia 10 tahun setelah ayah angkatnya meninggal, karena kecelakaan di lokasi konstruksi pada tahun 2009.

Sejak itu ia tinggal bersama beberapa kerabat dan memiliki kehidupan yang sulit. Dia bekerja mencuci piring di restoran dan sebagai pelayan.

Dia selalu bertanya-tanya seperti apa orang tuanya dan apakah mereka bertanya-tanya tentang dirinya.

“Saya mencoba mencari mereka tiga tahun lalu dan pergi ke jembatan itu di malam hari, tetapi saya belum dapat menemukannya,” katanya.

Keinginan untuk menemukan mereka tumbuh lebih kuat, ketika pernikahannya semakin dekat, dan kakeknya yang berusia 90 tahun mendukung upaya untuk menemukan mereka. Zhang memutuskan untuk meminta bantuan media.

Upaya tersebut disambut  polisi Fuyang, yang mengundangnya untuk mengambil tes DNA pada hari Selasa, dan berharap menemukan kecocokan untuknya.

Meninggalkan bayi adalah pelanggaran kriminal di Tiongkok, tetapi kasus seperti itu tidak jarang. Tidak ada laporan resmi mengenai tingkat masalahnya, tetapi sebuah laporan dari Kementerian Urusan Sipil pada tahun 2010 mengatakan bahwa sekitar 100.000 bayi ditelantarkan setiap tahun.

Untuk meminimalkan bahaya pada anak-anak terlantar, otoritas urusan sipil mulai menetapkan “titik drop” yang ditunjuk di seluruh China pada 2011. Antara 2013 dan 2014, sekitar 1.400 anak, kebanyakan dari mereka cacat, ditemukan ditinggalkan di 32 titik drop tersebut.

Pengguna internet mengirimkan berkah mereka untuk pernikahan tetapi terbagi atas upaya Zhang untuk menemukan orang tua kandungnya.

“Jangan mencari mereka. Mereka berhenti menjadi orang tuamu begitu mereka meninggalkanmu. Mereka tidak pernah datang mencarimu,” kata seorang pengguna Weibo.

Yang lain lebih pengertian. “Ini adalah simpul di hatinya yang mungkin tidak akan pernah dilepaskan, jika dia tidak menemukan mereka. Dia sangat baik berusaha menemukan mereka dan mendapatkan berkah mereka. Mungkin mereka memang memiliki beberapa kesulitan yang tak terkatakan. Saya berharap keinginannya menjadi kenyataan,” kata posting.***

Artikel ini dikutip dari South China Morning Post.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *