WNI Jerman Ekspresikan Pesan Kartini Lewat Gambar dan Karikatur

 WNI Jerman Ekspresikan Pesan Kartini Lewat Gambar dan Karikatur

JAYAKARTA NEWS— Cara ini bisa ditiru institusi lain dalam mengisi waktu selama masyarakat berada di rumah dalam mencegah penyebaran COVID-19. Seperti yang dilakukan Kedutaan Besar Indonesia Republik Indonesia di Berlin terkait peringatan Hari Kartini 21 April yang menghelat lomba gambar/karikatur.

Informasi dari KBRI Berlin, sebanyak 33 gambar dan karikatur hasil karya WNI di Jerman turut meramaikan peringatan hari Kartini tahun 2020. Hasil karya yang disampaikan dalam bentuk digital tersebut ditayangkan pada akun Instagram KBRI Berlin, @kbri_berlin, sejak 2 April 2020 lalu. Pasalnya, sejak tanggal itu KBRI Berlin menyelenggarakan Lomba Gambar/Karikatur dengan tema, “Pesan Kartini untuk Bangsa Indonesia”.

Bukan hanya sekadar menggambar, peserta juga diminta untuk mampu merefleksikan pesan RA Kartini melalui gambarnya. Kutipan pesan Kartini tersebut harus dicantumkan pada gambar yang mereka buat. Para peserta membuat gambar pada media kertas A4 dan hanya diperbolehkan menggunakan pensil, pensil warna atau crayon.

Selain untuk menghidupkan kembali pesan-pesan sarat makna yang pernah ditulis Kartini, lomba gambar/karikatur tersebut juga dimaksudkan untuk mendorong kreativitas WNI di masa-masa pandemik COVID-19 ini. Di Jerman Pembatasan Sosial Berskala Besar sudah diberlakukan sejak 16 Maret 2020. Sambil menghilangkan rasa bosan karena banyaknya waktu luang di rumah, peserta juga menginspirasi masyarakat luas dari pesan Kartini yang dikutipnya.

Dari perlombaan tersebut dipilih lima orang pemenang. Pemenang pertama, kedua dan ketiga dipilih berdasarkan gabungan nilai dari juri dan jumlah like serta comment di akun Instagram. Satu pemenang favorit berdasarkan pilihan dewan juri.  Dan satu pemenang lainnya berdasarkan jumlah like dan comment positif dari warga net.

Kelima pemenang tersebut adalah Nabila Az Zahra sebagai Juara I,  Anisa Ghina Savira sebagai Juara II, dan Zalzadila Syahalfarabi sebagai Juara III. Sedangkan untuk juara favorit yaitu Theresia untuk favorit Dewan Juri dan Mayra Diandra Nabila Ratnadi juara favorit pilihan warga net.

Karya Nabila Az Zahra memilihi tema: “Untukmu Wanita Hebat Indonesia di Masa Depan. Dalam karyanya, mahasiswi yang tinggal di Berlin ini mengutip pesan Kartini: “Saya ingin sekali berkenalan dengan seorang gadis modern, yang berani, yang dapat berdiri sendiri, yang bekerja tidak hanya untuk kepentingan dan kebahagiaannya sendiri tapi juga untuk masyarakat luas, bekerja demi kebahagiaan banyak manusia”.

Sedangkan Theresia, pemenang berdasarkan nilai tertinggi dari juri, mengutip pesan Kartini: “Banyak hal yang menjatuhkanmu. Tapi satu-satunya hal yang benar dapat menjatuhkanmu adalah sikapmu sendiri”. Theresia merangkum karya karikaturnya dengan rangkaian cerita dengan tema “Kartini jaman now. Dalam karyanya Theresia menceritakan sosok perempuan yang cerdas. Khususnya dalam mengelola informasi. Terutama saat pandemi Covid-19 banyak ditemui kesimpangsiuran informasi. Theresia juga menegaskan pesan “Spread No Hate, Spread No Hoax”.

Lain lagi dengan juara favorit pilihan warga net karya Mayra Diandra Nabila Ratnadi. Dalam karyanya Mayra membuat gambar Ibu Kartini dengan sangat indah. Di bawah gambarnya Mayra menuliskan pesan Kartini: “Jangan biarkan penyesalan datang, karena kami selangkah lagi untuk menang”.

Selain lomba gambar/karikatur, pada peringatan Hari Kartini 2020 ini, KBRI juga membuat liputan video profil lima perempuan hebat Indonesia di Jerman. Kiprah para Kartini  yang berasal dari empat kota di Jerman yakni Braunschweig, Bonn, Geldern, dan Berlin, telah membantu mempromosikan Indonesia di jalur karirnya masing-masing.

Kiprah Kartini Indonesia di Jerman–Dari kiri ke kanan: Sartika Oegroseno (Istri Dubes RI Di Jerman), Admilandri Schluter (Dosen dan Penggiat Budaya), Lina Berlina (Desainer Lurik Indonesia di Berlin), Vidi Athena Legowo Zipperer (Pemred Indonesia Deutsche Welle), dan Mika Purba (Pendeta di Geldern Jerman)—foto istimewa

Lima perempuan tersebut adalah Vidi Athena Legowo-Zipperer, Admilandri Schlüter, Sartika Oegroseno, Lina Berlina, dan Mika Purba, Vidi Athena Legowo-Zipperer adalah pemimpin redaksi Indonesia di Deutsche Welle, Bonn. Admilandri Schlüter merupakan  pengajar Internasional Kultur, Sejarah, dan Bahasa di University of Applied Science and Art HAWK Hildescheim, Technische Universität Berlin, The Braunschweig University of Art (HBK). Mimi, sapaan akrab Admilandri juga aktif menggerakkan kerja sama kota kembar Bandung – Braunschweig dan Padang – Hildescheim.

Sementara Sartika Oegroseno adalah istri Dubes RI Jerman, Arif Havas Oegroseno. Ia aktif mengenalkan dan mempromosikan budaya Indonesia di Jerman yang melibatkan perhimpunan wanita ekspatriat di Berlin. 

Kiprah lain dilakoni oleh Lina Berlina, seorang desainer Indonesia yang mempopulerkan Lurik di Berlin. Dalam beberapa tahun terakhir Lina rutin menggelar fashion show di salah satu hotel ternama di Berlin. Profesi unik lainnya dijalani oleh Mika Purba. Mika adalah pendeta Huria Kristen Batak (HKBP) Indonesia Manyar, Surabaya yang terpilih dalam program pertukaran Pendeta United Evangelical Mission (UEM). Mika kini melayani Jemaat di Kleve dan Geldern, Jerman.***alf

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *