Tren Baru Pasar Tanduk Badak, dari Kesehatan ke Gengsi Status Kekayaan

 Tren Baru Pasar Tanduk Badak, dari Kesehatan ke Gengsi Status Kekayaan

 

)

SELAMA konsumen menginginkan tanduk badak, Afrika Selatan akan terus kehilangan badaknya, menjadi sasaran perburuan para pemburu gelap yang menyiksa.

Dalam penyelidikan yang luas ini, pembuat film Swiss yang menyamar, Karl Ammann menemukan bahwa sentimen pasar gelap telah bergeser dari kesehatan menjadi kekayaan – dan ini mungkin mendorong permintaan yang lebih besar daripada 1.000 lebih badak yang diburu di Afrika Selatan setiap tahunnya.

Sebuah gelombang besar para ekonom dan konservasionis telah menulis laporan yang berkaitan dengan karakteristik permintaan dan persediaan perdagangan tanduk badak. Meskipun gambaran pasokan, dan bagaimana rantai ini bekerja, tampak jelas, sisi permintaan kurang pasti, serta bagaimana konsumen akhir ‘menikmatinya’.

Penelitian Ammann dengan pembuat film Afrika Selatan Phil Hattingh untuk The Hanoi Connection, film dokumenter sepanjang tahun 2018 tentang kekuatan pendorong di belakang pembantaian badak, dimulai sekitar enam tahun yang lalu, dengan mencari produk di toko obat tradisional Cina / Vietnam di Vietnam. Untuk menjamin penerimaan yang kami butuhkan, kami menetapkan diri sebagai pelanggan selama beberapa perjalanan ke Hanoi, dengan membeli sampel bubuk cula badak atau potongan kecil tanduk yang dipotong dari potongan yang lebih besar.

Ketika potongan cincang terbang ke jalan, saat seorang pedagang sedang menggergaji tanduk badak dengan peralatan berat di trotoar tokonya, menjadi jelas bahwa pelanggan mungkin ditipu oleh semua jenis produk palsu yang mengaku sebagai bahan dari badak. Lagi pula, produk real-deal tidak akan diperlakukan sembarangan – atau dijual kepada kami dengan harga yang kami bayar untuk fragmen terbang.

 

Penjual obat tradisional Cina di Hanoi, Vietnam, hacks
dari bagian badak-tanduk di trotoar tokonya

Di luar Hanoi, tim ini memfilmkan fasilitas produksi untuk tanduk palsu dan piala berburu palsu, termasuk tanduk kerbau air yang diadaptasi. Kemudian tim ini mendokumentasikan ribuan tanduk palsu untuk dijual di pasar khusus untuk artefak satwa liar di Guangzhou, Cina.

Mendekati beberapa laboratorium genetika yang berorientasi pada satwa liar pada tahun 2014 dengan sampel dari perjalanan awal ini berubah menjadi sesuatu yang menantang: sebagian besar setuju untuk menganalisisnya bagi kami – tetapi mereka khawatir tentang penerbitan data tanpa izin impor dan ekspor yang diperlukan.

Tahun sebelumnya, para pihak dalam Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Terancam Punah (CITES) telah memutuskan di Bangkok bahwa menyita sampel cula badak atau produk tanduk harus diserahkan langsung ke laboratorium yang ditunjuk.

Sudah jelas bahwa hanya ada sedikit, jika ada, penyimpanan yang aman untuk cula badak di tujuan pasokan dan konsumen. Ini tampaknya benar terutama bagi para pejabat Vietnam, yang tampaknya berpikir bahwa mereka memiliki alasan yang baik untuk menjaga pertukaran sampel untuk tujuan penegakan seminimal mungkin. Dalam satu insiden, para pejabat diduga mencoba mengirim sampel ke Afrika Selatan. Ini kemudian “dicuri” dalam perjalanan.

Masalah utama dengan pendekatan tim investigasi ini adalah dengan pihak laboratorium, tentu saja, mereka sebagai pembuat film dan penyelidik bukan pihak CITES. Dengan demikian, mencoba untuk mengekspor dokumen ekspor dan impor, dan mengisinya secara akurat, akan menjadi pemborosan waktu – kita bahkan tidak dapat secara positif mengidentifikasi produk sampai hasil DNA masuk.

Laboratorium pengujian DNA di Pretoria, yang menjadi tuan rumah basis data RhODIS.

 

Menguji tulang harimau palsu untuk film dokumenter kami 2016 The Tiger Mafia membantu menempatkan hal-hal dalam beberapa perspektif: laboratorium universitas yang berbasis di Swiss mendapat pendapat hukum yang menyatakan bahwa itu tidak melanggar hukum apa pun, jika melakukan analisis untuk menentukan spesies tertentu; atau, memang, jika sampel semacam itu ternyata berasal dari spesies yang terdaftar dalam CITES.

Tim investogasi ini sadar bahwa meraka menghadapi tantangan lain di sini: menunjukkan tangan kami terlalu dini dengan melepaskan sampel kami ke laboratorium, atau hasil yang sesuai, mungkin telah membahayakan penyelidikan di masa depan.

Untuk tahap penyelidikan sisi-permintaan kami, Laboratorium Genetika Hewan di Universitas Pretoria akan berlaku sebagai solusi pengujian. Dibentuk dan dikembangkan oleh Dr Cindy Harper dan timnya sebagai alat untuk membantu penegakan, Sistem Pengukuran Rhino DNA (RhODIS) di laboratorium memiliki misi yang diabadikan dalam South African Biodiversity Act.

Pertama kali digunakan dalam kasus perburuan badak pada tahun 2010, RhODIS menganalisis sampel sebanyak mungkin badak hidup dan mati. DNA terus dikumpulkan dari berbagai negara bagian di Afrika Selatan dan Timur, dan diuji. Database sistem saat ini mencakup profil DNA lebih dari 20.000 badak.

Sampel kami dikirim ke lab oleh berbagai pihak yang bepergian ke Afrika Selatan. Jika masalah izin CITES muncul, kami dapat secara sah menyatakan bahwa kami tidak yakin apa yang sebenarnya telah kami dapatkan.

Ternyata, hasil tes RhODIS menunjukkan bahwa sekitar 90% dari sampel fragmen dan bubuk dari toko obat tradisional Cina bahkan tidak melibatkan tanduk badak. Sebaliknya, yang kita miliki adalah antelop Saiga (seekor kijang yang terancam punah yang tersisa di Eropa Tenggara dan Asia Tengah), kudu, domba dan banyak sekali tanduk kerbau air.

Selanjutnya, tim menargetkan toko perhiasan dan artefak di kawasan wisata China, Myanmar, Laos, dan Vietnam – ini dicambuk berbagai produk satwa liar – dan menemukan bahwa sebagian besar cula badak asli yang dipasarkan di negara-negara permintaan ini sekarang tampaknya berakhir sebagai kemewahan. item.

Para dealer akan memberi tahu kami bahwa pembeli yang men- capai ratusan ribu dolar AS karena tanduk mentah sering kali mendatangkan ahli mereka sendiri untuk memeriksa kualitas produk. Mencoba menipu pembeli pada level itu tentu akan menjadi bisnis yang berisiko.

Beberapa toko juga menjual serutan obat – produk sampingan yang dibuat secara otomatis ketika menggiling cula badak asli menjadi penawaran top-end seperti gelang, kubus libasi, dan cap tanda tangan.

Berdasarkan pengamatan dan wawancara pribadi tim, pembeli di toko-toko yang sebagian besar milik Cina ini cukup banyak 100% pengunjung China – yang diberikan lokasi geografis gerai ini di negara-negara tetangga China.

Banyak yang akan mendapatkan banyak potongan untuk teman dan kerabat mereka di rumah, menawarkan produk ini melalui aplikasi perpesanan China WeChat (setara WhatsApp mereka), sistem informal yang dilacak dengan cepat oleh koneksi wi-fi instore gratis: dalam beberapa kasus tertangkap di tersembunyi kami kamera.

Tim menilai, bahwa perdagangan dalam fragmen palsu dari beberapa gram masing-masing sangat menarik bagi penipu – dengan menarik pelanggan yang kurang kuat, kurang makmur dan kurang berpengetahuan.

Pedagang produk rhino-horn asli juga tampaknya menciptakan produk yang lebih hilir untuk mendapatkan segmen yang kurang diskriminatif ini.

Untuk tanduk mentah, laporan terbaru menunjukkan penurunan dramatis dalam harga per kilo di seluruh Asia Tenggara. Dealer, pada 2017, sebagian besar mengutip $ 20.000 – $ 28.000 per kilo, dibandingkan dengan harga $ 60.000 per kilo sekitar empat tahun sebelumnya. Belum ada jawaban eksplisit untuk tren ini, tetapi beberapa dealer mengindikasikan bahwa baik spekulan mungkin keluar dari tempat kejadian, atau pasokan tambahan memasuki pasar.

Namun, pada tingkat ritel, harga belum benar-benar berubah; produk yang diproduksi biasanya dikutip pada sekitar $ 80 – $ 160 per gram untuk cincin, gelang karma, medali, sisir, cangkir minum dan sebagainya.

Dibandingkan dengan gading seharga $ 2- $ 4 per gram, harga yang diminta untuk serutan rhino-horn dari lantai bengkel adalah $ 10 – $ 20 per gram – sekitar delapan kali lebih kecil dari harga per gram untuk barang-barang tanduk mewah yang sudah jadi.

Jelas, komponen obat tradisional Cina bukan lagi kekuatan pasar yang dominan: serutan dan bubuk telah menjadi produk sampingan belaka, membawa kita pada kesimpulan bahwa permintaan tanduk badak telah berubah dari “kesehatan” menjadi kekayaan yang memabukkan.

Status – khususnya, keunggulan sosial yang terkait dengan barang mahal, verboten – sekarang mendorong permintaan, sementara palsu terus dijual bahkan pada tingkat ini di beberapa bagian Asia Tenggara.

Asap dan cermin yang sama tampaknya benar untuk ekspor tulang singa dari Afrika Selatan ke Laos. Tulang-tulang ini tidak tinggal di Laos. Dengan memfilmkan dealer lokal, kamera tersembunyi kami mendokumentasikan bahwa mereka malah diperdagangkan ke China dan Vietnam. Di sini mereka dijual sebagai tulang harimau, menghasilkan litani pelanggaran CITES di sepanjang jalan.

Sementara sampel obat kami berasal dari toko obat tradisional Cina yang menjual produk palsu, sampel kami dari toko perhiasan mewah dan artefak telah membuktikan sebaliknya: 90% sampel dari sumber-sumber ini ternyata menjadi hal yang nyata.

Dikumpulkan selama tiga tahun terakhir, sampel-sampel ini telah menghasilkan sekitar 40 profil DNA badak individu yang nyata. Sebagian besar, teknisi RhODIS menemukan DNA badak putih, tetapi juga beberapa hitam.

Temuan paling menarik mengungkapkan bahwa 90% sampel bahkan tidak cocok dengan profil basis data RhODIS untuk badak rebus.

Ini memunculkan beberapa pertanyaan baru yang menarik: darimana pasokan lain ini berasal?

Afrika Selatan memiliki sistem kontrol yang mendaftarkan semua badak hidup di tangan swasta dan berpotensi menyoroti setiap individu yang hilang. Indikasinya adalah bahwa sistem ini jauh dari kedap air dan pemilik yang tidak bermoral dapat menemukan cara menjual tanduk “keluar dari pintu belakang”, tanpa takut akan dampak.

Pemilik badak swasta setempat mengatakan kepada tim investogasi bahwa mereka secara teratur menerima panggilan dari pelanggan potensial yang meminta untuk membeli tanduk. Tidak ada kasus pemilik badak pribadi yang dituntut karena badak “hilang”, atau tanduk “hilang” dari badak yang hidup di properti mereka.

Karena hanya ada penyebaran konsumen lokal di Afrika Selatan, adalah langkah saat ini untuk melegalkan perdagangan dalam negeri hanya sebuah cara memformalkan pasar rumah yang berkembang yang produknya telah berakhir diperdagangkan secara global – seperti yang tampaknya ditunjukkan oleh sampel kami – saat ini bertentangan aturan CITES?

Pada 2016, sebuah toko pemerintah Zambia dirusak. Beragam tanduk dicuri, mengubah sumber ini menjadi jalur pasokan potensial lain yang tidak dicakup oleh database RhODIS. Sejauh ini sebagian besar pemerintah daerah-jangkauan, seperti pemerintah Zambia, belum meminta agar saham mereka dimasukkan. Jika ada organisasi yang secara sah dapat menekan mereka untuk melakukannya, itu harus menjadi Sekretariat CITES, yang berkantor pusat di Jenewa.

Peneliti konservasi yang terbunuh Esmond Bradley Martin telah menerbitkan sebuah laporan pada tahun 1992 di majalah Pachyderm yang menyatakan bahwa pemerintah Cina pada saat itu memegang hampir 10 ton cula badak dalam persediaan. Satu perusahaan farmasi saja memiliki empat ton dalam kepemilikannya.

Jelas, tidak ada yang ada di dalam basis data RhODIS. Akankah Sekretariat CITES meminta untuk memverifikasi saham-saham ini?

Mungkinkah pasokan ini telah memasuki pasar ketika harga tanduk mentah mencapai sekitar $ 60.000 per kilo beberapa tahun yang lalu?

 

Di daerah-daerah besar seperti Taman Nasional Kruger, beberapa badak mungkin diburu tetapi tidak pernah ditemukan.

Plus, ada desas-desus sampel dari badak yang diburu di taman kadang-kadang mengambil tiga tahun untuk mencapai laboratorium di Pretoria. Apakah kita membawa kembali spesimen produk akhir dari Asia Tenggara, sementara tas bukti dari tempat perburuan masih ada di beberapa toko di markas taman?

Ada juga indikasi bahwa laboratorium tampaknya duduk di atas banyak sampel yang membutuhkan analisis.

Semua sumber yang tidak disebutkan ini menunjukkan bahwa permintaan dan pasokan mungkin jauh lebih besar daripada yang tercatat 1.000-1.200 badak yang secara resmi diburu di Afrika bagian selatan setiap tahun, dan mungkin ada sumber pasokan lain.

Selama Konferensi CITES ke-17 Para Pihak di Johannesburg, pada bulan September 2016, kami berdiskusi dengan beberapa perwakilan negara tentang nilai penelitian kami, serta pembatasan dan dampak potensial terhadap penegakan hukum.

Salah satu otoritas penegak hukum Afrika Selatan memutuskan bahwa formula harus ditemukan untuk mendapatkan sampel tanduk badak kembali ke laboratorium di Pretoria dalam kondisi yang terkendali: kami akan diberi kontak Interpol di Asia Tenggara kepada siapa kami dapat menyerahkan sampel dan siapa yang akan bawa ke Pretoria.

Meskipun kami masih prihatin tentang ditantang untuk menghindari CITES selama ini, perjalanan koleksi terbaru kami, setidaknya kami tahu kesepakatan Interpol dimaksudkan untuk menciptakan skenario yang lebih jelas untuk laboratorium melakukan pekerjaan.

Bepergian ke Asia Tenggara dengan Phil Hattingh sebagai juru kamera, kami mengikuti prosedur pengumpulan yang ditetapkan – menggunakan tas dan kontainer khusus – dan membentuk lacak balak dengan memotret eksterior toko.

Transaksi penjualan difilmkan dengan kamera tersembunyi.

Pada saat keberangkatan kami kembali ke Afrika Selatan, Interpol masih belum memberi kami kontak yang dapat kami berikan sampelnya.

Pada perjalanan khusus itu, tim kemudian melakukan perjalanan kembali dengan beberapa sampel melalui Zurich.

Di pemeriksaan keamanan bandara, kami ditarik ke samping. Berbagai barang bawaan kami dibawa untuk memeriksa jejak obat-obatan.

Tentu saja, tidak ada masalah. Tanduk badak bukanlah kokain atau heroin.

Namun, tim memiliki sedikit keraguan bahwa tes serupa dapat dikembangkan untuk tidak hanya cula badak, tetapi juga tulang gading dan harimau dan produk-produk satwa liar lainnya.

Pihak berwenang di Afrika Selatan dan Cina dapat melakukan tes reguler bagasi tangan pada penerbangan yang datang dari negara-negara pemasok di tempat tujuan. Kenya menyebarkan anjing pelacak yang berjalan di korsel bagasi, tetapi saya belum pernah melihat itu terjadi di mana saja di Asia Tenggara.

Tim ini juga telah melakukan perjalanan, melintasi lebih dari setengah lusin perbatasan, dengan cula badak palsu yang diproduksi dengan sangat baik untuk digunakan dalam presentasi, sepenuhnya sadar bahwa mereka akan muncul di layar mesin X-ray. Bahkan, tim menanti untuk ditantang. Tim bahkan memiliki faktur yang membuktikan asal-usul produk palsu: dari Bone Clones, sebuah perusahaan yang berbasis di AS.

Tidak pada satu kesempatan – di Zurich, Nairobi, New York atau Johannesburg – apakah ada yang meminta tim untuk mengeluarkan tanduk itu.

Saya berharap beberapa bukti ini, yang juga diperuntukkan bagi publikasi yang akan datang oleh para ahli DNA dalam jurnal yang ditelaah oleh rekan sejawat, dapat membantu para ekonom dan konservasionis mengkaji ulang posisi mereka pada karakteristik permintaan-dan-pasokan menyeluruh dari cula badak.

Namun, akankah otoritas penegak permintaan dan juga negara-negara pemasok, banyak yang memiliki masalah serius dalam pemerintahan dan korupsi, tertarik menggunakan salah satu hasil yang relevan dalam konteks langkah-langkah penegakan hukum? Ataukah mereka lebih suka tidak tahu?

Jika beberapa negara terkena masalah kepatuhan yang lebih besar daripada yang mungkin dibayangkan, akankah Sekretariat CITES / Komite Tetap akhirnya merekomendasikan pihak-pihak ini untuk penangguhan dari semua perdagangan komersial dan non-komersial – alat penegakan utama yang hampir tidak pernah digunakan oleh CITES pembuat keputusan?

Sejak larangan perdagangan CITES dari cula badak pada tahun 1976, diperkirakan lebih dari 100.000 badak telah hilang karena perburuan. Pelarangan perdagangan dalam negeri oleh China pada tahun 1993 juga tidak membuat perbedaan. Mungkin sudah saatnya bagi pembuat kebijakan CITES untuk menggali lebih dalam ke dalam kotak alat penegakan hukum mereka.

Menteri Lingkungan Afrika Selatan Edna Molewa mengumumkan, di Bangkok pada 2013, bahwa negara itu sekarang akan melihat legalisasi perdagangan cula badak … berdasarkan “setelah mencoba yang lain”.

***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *