OVO Startup Ke-5 Unicorn Indonesia

 OVO Startup Ke-5 Unicorn Indonesia

JAYAKARTA NEWS – Satu lagi perusahaan startup di Indonesia naik kelas dan masuk dalam jajaran unicorn. OVO, anak perusahaan Grup Lippo ini, tumbuh dan berkembang pesat untuk bersaing dengan e-wallet Gojek yang sudah malang-melintang di pasar tanah air.

Pasar e-wallet (dompet digital), cukup ramai diperebutkan di Indonesia. Selain ada dompet digital GoPay yang milik Gojek dan OVO, ada pula Dana dan LinkAja, serta beberapa pemain lainnya,

OVO kini telah menjadi unicorn kelima di Indonesia, setelah perusahaan ini valuasinya mencapai nilai penilaian US $ 1 miliar. OVO menjadi salah satu pendukung e-commerce -commerce Tokopedia.

Menurut sebuah laporan yang dipublish Finance Asia, yang mengutip sebuah sumber yang memiliki pengetahuan yang baik tentang keuangan OVO, mengatakan bahwa perusahaan itu terakhir dihargai US $ 2,9 miliar setelah putaran pendanaan terbarunya.

Diluncurkan pada tahun 2016, OVO’s e-wallet memungkinkan pengguna untuk membayar di banyak merchant, termasuk supermarket, outlet F&B, dan bahkan pasar online.

OVO juga menjadi mitra pembayaran untuk Grab di Indonesia. Hal ini telah membantu startup ini naik, tidak terkecuali di Malaysia, yang juga bersaing dengan GoPay.

Ini bukan pertama kalinya OVO dilaporkan sebagai unicorn kelima di Indonesia. Dalam wawancara Januari dengan CNBC Indonesia, Johnny Widodo, direktur OVO pada saat itu, mengatakan bahwa OVO telah mencapai status unicorn, tetapi klaim itu tidak dapat dikonfirmasi.

Dari lima unicorn di Indonesia, empat lainnya adalah Tokopedia, Gojek, platform perjalanan online Traveloka, dan pasar e-commerce Bukalapak – didirikan oleh para pengusaha dengan hubungan yang tampaknya sedikit ke bisnis atau konglomerat yang mapan, setidaknya pada awalnya.

Untuk OVO, dia didirikan sebagai anak perusahaan dari Grup Lippo. Perusahaan Lippo Group yang mengelola OVO, PT Visionet Internasional, sendiri terdaftar sebagai “pihak terkait” dalam laporan tahunan 2018 perusahaan induk Lippo Group, PT Multipolar.

Laporan dari tahun 2016 dan 2017 menyebutkan bahwa OVO sebagai produk Lippo X, anak perusahaan Lippo yang menangani pembayaran digital. Tidak jelas apakah Lippo X masih ada, atau apakah nama merek itu dihentikan untuk memberi jalan bagi OVO.

Sejak memperoleh lisensi e-money pada tahun 2017, OVO dengan cepat memperoleh daya tarik karena menjadi metode pembayaran alternatif di banyak bisnis yang berafiliasi dengan Lippo, termasuk pedagang F&B, supermarket, pusat perbelanjaan, dan bahkan rumah sakit. Dalam beberapa kasus, efek jaringan ini telah menyebabkan OVO bertentangan dengan regulator.

Setelah dituduh memonopoli sistem pembayaran biaya parkir di mal dan rumah sakit milik Lippo, OVO sekarang sedang diselidiki oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha Indonesia.

OVO juga merupakan mitra pembayaran dari Grab, setelah berjuang untuk mendapatkan lisensi yang diperlukan untuk meluncurkan GrabPay di Indonesia.

Setelah kemitraan, titik drop-off dan pick-up bermerek Grab muncul di properti yang dimiliki Lippo. OVO juga menjadi mitra pembayaran digital Tokopedia setelah unicorn e-commerce menyimpan dompet pembayaran digitalnya sendiri. OVO juga telah menerima dana dari Tokyo Century Group.

Pertarungan
Kemitraan dan keunggulan jaringan OVO, sangat membantunya dalam pertempuran melawan layanan pembayaran Gojek sendiri, GoPay. Sebagian besar (perkiraan) angka pengguna GoPay sedikit di atas OVO. Banyak orang Indonesia menggunakan kedua layanan ini, mengambil keuntungan dari berbagai diskon, cashback, dan penawaran promosi eksklusif lainnya.

GoPay mungkin segera melihat saingannya tumbuh kuat, karena Grab dilaporkan mendorong merger antara OVO dan DANA, layanan e-wallet yang diproduksi oleh konglomerat Elang Mahkota Teknologi (Emtek, yang memiliki SCTV dan Indosiar) dan Ant Financial yang dimiliki oleh Alibaba.

Sebuah laporan penelitian yang diterbitkan iPrice menyatakan bahwa jumlah pengguna aktif bulanan DANA tepat di belakang OVO, meskipun baru didirikan pada kuartal keempat tahun 2018. [sm]

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *