Mosul telah dilupakan dunia, bau mayat masih selimuti kota

 Mosul telah dilupakan dunia, bau mayat masih selimuti kota

SATU tahun setelah pembebasan dari Negara Islam (ISIS),  Mosul, kota terbesar kedua di Irak, masih di sana-sini  reruntuhan bangunan, jauh dari rehabilitasi. Bau mayat membusuk berasal dari bawah reruntuhan, dan penduduk berjuang untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Di pusat kota tua di sisi barat Mosul, yang menjadi saksi salah satu pertempuran paling sengit sejak Perang Dunia II, beberapa penduduk memiliki anggota keluarga yang terkubur di bawah reruntuhan, tetapi mereka tidak dapat memindahkannya.

Banyak orang menyatakan kesediaan mereka untuk melakukan apa pun yang dapat membantu mendapatkan kembali kehidupan normal mereka, meskipun kekurangan uang dan peralatan. Mereka menunggu kapan sejatuinya pemerintah Irak akan meluncurkan kampanye rekonstruksi yang sudah lama dijanjikan.  Mereka telah lama menunggunya.

Di daerah al-Shahwan yang hancur parah di pusat kota tua, di mana hanya dinding-dinding yang dihancurkan dengan peluru yang bisa dilihat, pemandangan langka muncul di tengah tumpukan puing-puing ketika sekelompok pekerja konstruksi sedang membangun dinding bata rumah Ali Saadi.

Rumah Saadi hancur pada 2017 saat serangan roket di lingkungan itu. Keluarganya selamat dari pemboman, tetapi selama pelarian mereka, putrinya yang berusia 16 tahun terkena peluru dari pertukaran api sengit antara pasukan keamanan pemerintah dan militan ekstremis.

Dia terbaring di tempat tidur sampai hari ini.

Saadi juga terluka ketika dia dan keluarganya melarikan diri dari rumah mereka yang dibom.

“Saya lebih baik mati di rumah daripada menghadapi tragedi putri saya dan kehilangan segalanya dalam hidup saya,” kata Saadi.

Namun, Saadi beruntung ketika seseorang meneleponnya mengatakan bahwa seorang donor, yang menolak untuk disebut jati dirinya, berjanji untuk membayar biaya pembangunan rumahnya.

“Dengan dukungan dari orang yang tidak dikenal ini, saya akhirnya dapat membangun kembali rumah saya, yang merupakan rumah pertama di lingkungan ini, dan saya berharap lebih banyak rumah yang akan dibangun untuk memberi harapan kepada tetangga yang terlantar lainnya,” kata Saadi.

Di sebuah kedai kopi, tempat banyak pekerja berkumpul setelah seharian bekerja keras membersihkan puing-puing bangunan yang hancur, kecaman terdengar bagi pemerintah Baghdad yang mengabaikan kota.

Seorang pria muda yang merokok pipa air tradisional, atau Shisha sebagai nama Irak, mengatakan dia mendengar laporan media tentang dana yang dialokasikan oleh pemerintah Baghdad untuk membangun kembali Mosul, tetapi “sebenarnya kami belum melihat ada kemajuan oleh uang ini. Aku ingin tahu apakah itu benar atau dicuri oleh pejabat korup? ”

“Puluhan ribu orang tidak dapat kembali ke rumah mereka, karena mereka tidak memiliki uang untuk membangun kembali rumah mereka, belum lagi kurangnya layanan dasar umum di lingkungan mereka,” kata pemuda itu sambil menghirup dalam-dalam dari juru bicara Shisha dan menghembuskan asap putih.

“Bisakah kamu bayangkan penderitaan orang-orang di sini, mereka bahkan menggunakan sumur air sementara dunia mengawasi kita?” kata pemuda itu, menyalahkan situasi korupsi dan kegagalan politisi Irak.

 

Walikota Mosul Zuhair Muhsin al-Araji

Walikota Mosul Zuhair Muhsin al-Araji yang dihubungi terpisah mengatakan,  bahwa proses rekonstruksi belum dimulai, dan rencana kompensasi untuk rumah yang hancur belum diluncurkan.

Mosul, terletak sekitar 400 km sebelah utara ibukota Baghdad, disita oleh kelompok militan ISIS ekstrimis pada Juni 2014.

Pada 10 Juli 2017, tentara pemerintah Irak memulihkan kota yang berpenduduk padat itu setelah hampir sembilan bulan pertempuran sengit dan pemboman berat.

“Mosul membutuhkan miliaran dolar untuk rekonstruksi karena kehancuran itu berkisar dari 10 persen di beberapa daerah hingga 100 persen seperti di pusat kota tua, di mana sekitar 11.500 bangunan hancur,” kata Araji.

Bentrokan sengit menghancurkan pembangkit listrik kota, serta infrastruktur termasuk jalan, jembatan, pasokan air, rumah sakit dan sekolah, tambahnya.

“Mosul telah dilupakan oleh masyarakat internasional dan pemerintah pusat di Baghdad. Kami, sebagai pejabat lokal dan warga Mosul, frustrasi oleh kelalaian ini, yang mengarah pada dukungan yang tidak cukup untuk Mosul,” kata Araji.

“Upaya rekonstruksi dan rencana bantuan yang datang dari pemerintah pusat sangat sedikit dan jauh,” kata Araji.

Sebelum jatuhnya Mosul ke IS grup, pemerintah kota kota memiliki lebih dari 2.500 kendaraan termasuk forklift, truk sampah dan lainnya yang dioperasikan oleh 11.000 karyawan sementara. Sekarang hanya ada 300 kendaraan yang bekerja siang dan malam dengan hanya 3.000 pekerja, beberapa di antaranya hanya mendapat 4.000 dinar (3.34 dolar AS) per hari, menurut Araji.

Dia menambahkan bahwa kebanyakan jembatan, yang menghubungkan dua bagian kota, hanya diperbaiki sementara, dengan hanya satu jembatan, Jembatan Besi, telah diperbaiki dengan benar.

Kehidupan komersial tidak akan kembali ke pasar tanpa jembatan dan jalan yang dapat diandalkan, katanya.

Dia juga memuji UNESCO dan Uni Emirat Arab (UEA) untuk membantu membangun kembali Masjid Grand al-Nuri yang bersejarah.

Pada bulan April, Irak, UAE dan UNESCO menandatangani perjanjian kemitraan untuk mengeksploitasi 50,4 juta dolar yang ditawarkan oleh UEA untuk membangun kembali masjid, yang diledakkan oleh militan ISIS pada 21 Juni 2017, ketika pasukan Irak mendesak di dekat daerah masjid di sisi barat. dari Mosul.

Masjid Al-Nuri dibangun pada tahun 1172 dengan menara miringnya yang terkenal, yang memberi kota ini julukan “al-Hadbaa” atau “si bungkuk”.

Masjid Al Nuri di Mosul, juga menjadi salah satu korban saat tentara memerangi ISIS.

 

Masjid ini memiliki nilai simbolis, karena itu adalah tempat di mana pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi menyatakan “kekhalifahan” lintas batas di Irak dan Suriah dalam satu-satunya penampilan publiknya pada bulan Juli 2014.

Araji mengeluh bahwa anggaran tahunan 2018 negara itu mengalokasikan 180 miliar Dinar Irak (sekitar 150 juta dolar), tetapi Mosul belum menerima uang itu sampai sekarang.

Saat ini, dana yang diperlukan untuk rekonstruksi hanya dapat mengandalkan donasi amal dan pinjaman untuk mempertahankan operasi penting, menurut Araji.

“Jika upaya rekonstruksi berlanjut di tingkat yang rendah ini, kota itu tidak akan dibangun kembali dalam waktu dekat,” kata Araji.

“Tetapi jika pemerintah yang ditunggu yang akan dibentuk di Baghdad mengubah sikapnya terhadap Mosul, dan jika dunia dan organisasi internasional memperhatikan situasi bencana di Mosul, maka kita memiliki rencana rekonstruksi lengkap untuk membangun Mosul seperti itu dan bahkan lebih baik dalam waktu kurang dari setahun, “kata Araji.

Sebagian besar provinsi utara Niniwe di Irak utara, termasuk ibukotanya, Mosul, berada di bawah kendali IS sejak Juni 2014, ketika pasukan pemerintah meninggalkan senjata mereka dan melarikan diri, memungkinkan militan ISIS untuk menguasai sebagian wilayah Irak utara dan barat.

Pada 10 Juli 2017, Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi secara resmi mengumumkan pembebasan Mosul dari ISIS setelah hampir sembilan bulan pertempuran sengit untuk mengusir militan ekstremis dari kubu utama terakhir mereka di Irak.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *