Bebas Calo tapi Pengeng …

 Bebas Calo tapi Pengeng …

Suasana di gedung utama Kantor Samsat Kota Bekas, Bulak Kapal, Kota Bekasi. (foto: iwang)

Jayakarta News – Semua yang punya mobil atau motor, pasti udah pernah ngurus bayar pajak kendaraan bermotor (PKB), syarat pengesahan atau perpanjangan STNK. Biar kata ada aplikasi pembayaran online, masih banyak wajib pajak milih datang ke kantor sistem administrasi manunggal satu atap (Samsat). Saya termasuk salah satunya.

Hari itu, Sabtu (29/8) saya ke Kantor Samsat Kota Bekasi, karena harus perpanjangan lima tahunan. Datangnya lumayan pagi, sebelum waktu buka. Niatnya, biar dapat antrian paling depan untuk cek fisik. Faktanya, ada yang lebih pagi lagi. Antrian motor yang mau cek fisik udah berderet. Pukul delapan, Kantor Samsat beroperasi. Esek-esek, ini betulan bukan esek-esek yang satu itu, akhirnya dimulai.

Kelar esek-esek,terus ke loket legalisir. Semua wajib pajak nunggu dipanggil. Cuma saat nunggu, sepertinya kagak semua nyadar ada pandemi Covid-19. Jaga jarak? Boro-boro…. Kebanyakan wajib pajak milih berdiri dekat loket, meski disedikan kursi. Sebagian bilang biar kedengeran waktu dipanggil. Alasan absurd sih, lantaran sudah ada toa eh speaker, pelantang menurut bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Setali tiga uang di loket pendaftaran. Semua deket-deketan. “Tiap hari kayak gini. Pas ada petugas yang ngingetin pada nurut, jauh-jauhan jaga jarak. Ditinggal, deketan lagi,” kata seorang penjual keliling perlengkapan alat tulis. Kalaupun masih ada yang bikin lega, semuanya mengenakan masker.

Di loket pendaftaran berkas diperiksa, kena pajak progresif atau tidak. Setelah selesai, diarahkan ke gedung utama. Biar bisa masuk, ada protokol kesehatan. Semua musti cuci tangan, disemprot di bilik disinfektan, dan akhirnya “ditembak” pistol suhu. “36…,” kata petugas di depan pintu masuk. Artinya suhu tubuh saya waktu itu, 36 derajat celcius. Sehat, jadi boleh lanjut.

Interior gedung utama bol-jug. Semua tertata. Loket berjejer melingkar mengikuti bentuk gedung. Wajib pajak tinggal cari loket sesuai keperluan, terus bayar pajak di loket kasir, dan tunggu dah STNK disahkan. Buat nunggu ada deretan kursi. Semua berselang, ada jarak satu dengan yang lain. Buat antrian juga udah diberi tanda. Intinya, kagak boleh deketan.

Cuma yang ada kagak semua jaga jarak. Padahal hari itu tak terlalu banyak wajib pajak di gedung utama. Maklumlah, hanya wajib pajak yang boleh masuk. Bukan wajib pajak apalagi nganterin demenan doangan, bakal disuruh tunggu di luar. So… kagak ada yang namanya calo. Apalagi “tukang palak” eh pungli.

Biar kata kagak terlalu ramai, tapi pas di gedung utama wajib pajak musti konsentrasi tingkat tinggi. Soalnya semua loket dilengkapi pelantang buat manggilin wajib pajak. Kebayang kan, kayak apa pas semua petugas “berkicau” dan pelantang berbunyi. Bikin pengeng kuping, kata orang betawi.

Boleh jadi karena itu pula, banyak wajib pajak milih berdiri di sekitar loket. Kagak peduli deket-deketan. Baru jaga jarak pas ada petugas mengingatkan. Setelah petugas pergi, ya ngerubung lagi. Nunggu di kursi, pasti bakal bingung ngedengerin suara petugas sahut-sahutan manggilin nama wajib pajak. Kayaknya memang harus dipikirin cara lain biar lebih beradab…

Catatan lain dari proses perpanjangan STNK di Kantor Samsat Bekasi, adalah uang kembalian… Bener sih kagak ada pungli, swer... Hanya saja itungan pajak yang saya terima, dibulatkan petugas. Kalau pembulatan ke bawah, oke-oce lah, bisa sedikit hemat, walau hanya cepek-nopek mentok gopek, seratus-dua ratus mentok lima ratus perak. Faktanya, pembulatannya ke atas. Kagak ada dah kembalian cepek-nopek, apalagi gopek. Saya sih coba positif ting-ting eh thingking.Mungkin petugasnya keabisan recehan buat kembalian. Mau ditukar permen, takut nanti viral di medsos. Jadi ya sudah, diiklaskan saja lah.

Hampir dua jam nunggu, akhirnya STNK baru kelar dicetak. Tunggu…masih ada satu lagi, antrian nopol baru. Loketnya di bagian belakang gedung. Nyempil paling ujung, kayak upil di idung.  Buat nunggu disediain kursi yang dipasang berderet. Untung nunggunya kagak pake lama. Cuma 15 menit, nopol sudah jadi. Gratis pula, war-biyasah….

Jam di dinding loket nopol menunjuk pukul 10:15 WIB. Berarti sudah lebih dari dua jam saya kelayapan di Kantor Samsat Kota Bekasi. Melelahkan, tapi bersyukur semuanya bisa selesai. Dalam hati mikir juga, untung bayar pajaknya setahun sekali… BTW, gimana juga cerita di kantor samsat di kota Anda?  (Iwang de Noegroho)

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *