Telinga Anda Surga buat Kecoa, dan Itulah Sebabnya Mereka Terus Merayap ke sana

 Telinga Anda Surga buat Kecoa, dan Itulah Sebabnya Mereka Terus Merayap ke sana


BERITA mengenai telinga seseorang dimasuk kecoa, muncul setiap  beberapa bulan di Amerika dan belahan bumi lain, seperti China, Panama dan lainnya.

Membayangkan saja saat membaca berita tersebut, mungkin membuat di antara Anda keringatan. Kejadian ini, kecoa masuk telinga, bulan lalu dialami  seorang wanita Florida, Amerika Serikat. Ya, seekor kecoak merangkak di dalam telinganya, ketika dia sedang tidur, dan kecoa itu  bahkan bersarang  selama sembilan hari sebelum kemudian  dibersihkan. Tidak kebayang yang dirasakan wanita itu kan? Tapi, tanda tanya juga kok bisa sampai 9 hari baru ke dokter untuk memeriksakan telinganya?

Kemudian minggu lalu, penduduk Florida lainnya pergi ke dokter THT karena mengalami cobaan yang sama. Kali ini, kecoa  diduga meletakkan telurnya sebelum mati.

Jadi, mengapa ini terus terjadi? Mengapa kecoak menggeliat di dalam telinga orang, di mana mereka hampir pasti akan menemui ajal mereka?

Pertama-tama, kecoak suka berkeliaran di malam hari, yang kebetulan ketika orang-orang tidur. Jadi karena hanya berbaring di sana tanpa bergerak, kita menjadi korban. Kecoak juga suka tempat yang kecil, hangat, lembab. Dan telinga memenuhi syarat sebagai semua hal di atas.

“Dengan masuk ke telinga, itu seperti tempat yang aman untuk makan atau beristirahat,” kata Coby Schal, seorang entomolog di North Carolina State University. Itu benar, telinga adalah “tempat yang aman untuk dimakan (kotorannya).” Kecoak mungkin berkeliaran di telinga kita untuk mencari camilan lezat.

Lihat, kecoak tertarik oleh beberapa jenis bahan kimia yang disebut asam lemak volatil, yang dilepaskan oleh makanan yang difermentasi seperti roti dan bir, kata Schal. Dan seperti keju, kotoran telinga kita juga memancarkan bahan kimia yang mengandung kecoa ini. “Bau yang memancar dari telinga menarik bagi kecoa,” kata Schal seperti dikutip The Verge.

Masalahnya adalah setelah kecoa merayap di dalam telinga, kemungkinan akan macet, tak bisa gerak. Itu karena setelah bug berada di dalam, menggeliat kakinya, orang-orang secara naluri menggaruk telinga mereka, mendorong kecoa lebih dalam di dalam liang telinga. Kadang-kadang, kecoa bertahan dan menurut Schal, hama rumah tangga biasa yang disebut kecoa Jerman dapat hidup selama sekitar satu minggu tanpa makanan dan air. Tetapi sering kali, garukan itu memecah roach mati. “Sekarang Anda memiliki kecoa pecah yang penuh dengan bakteri di dalam telinga,” kata Schal.

Itulah yang menyebabkan infeksi telinga. Bagian luar kecoa sebenarnya sangat bersih, kata Schal, kecuali kecoa sudah merayapi seluruh mangkuk toilet Anda tepat sebelum datang ke tempat tidur Anda. Para makhluk ini menghabiskan banyak waktu untuk membersihkan diri. Tetapi di dalam, ada konsentrasi bakteri.

Kecoak juga memiliki kaki berduri, jadi jika Anda mendorong serangga ini terlalu dalam dengan menggunakan pinset atau Q-tip, Anda berisiko merobek gendang telinga Anda. Itu tidak hanya menyakitkan, itu juga dapat menyebabkan infeksi dan gangguan pendengaran.

Jadi, hal pertama yang harus dilakukan jika Anda memiliki masalah ini adalah  pergi ke dokter, kata ahli entomologi Joe Ballenger. “Telinga adalah organ yang halus,” katanya.

Sebelum mengekstrak kecoa, dokter biasanya akan membunuhnya jika masih hidup, baik dengan menggunakan minyak mineral atau obat mati rasa yang disebut lidocaine.

Itu bisa menyebabkan beberapa masalah, kata Schal. Beberapa bahan kimia yang membunuh kecoak membuat mereka buang hajat dan muntah sebelum berakhirnya nafas terakhir mereka. “Ini cenderung buang air besar dan muntah, keduanya tidak baik untuk terjadi di dalam telinga seseorang,” katanya.

“Ini memancarkan semua jenis bakteri, jamur, dan hal-hal buruk.” Tapi dokter akan membersihkan telinga setelah mengeluarkan penyusup yang menjijikkan ini, sehingga muntahan dan kotoran kecoa seharusnya tidak menjadi perhatian.

Harap dicatat, kecoak jelas bukan satu-satunya serangga yang menemukan cara mereka ke telinga kita – tetapi mereka adalah pelanggar yang paling umum. Itu karena kecoa hidup di sekitar orang, kita memberi mereka  makan dengan sampah kita.

Sebuah studi yang diterbitkan pada 2006 melaporkan 24 kasus pasien dengan bug “penyerbuan telinga” selama periode dua tahun di Afrika Selatan. Kecoa menyumbang 42 persen serangga, diikuti oleh lalat dan kumbang. (Ada juga ngengat dan kutu.)

Studi lain yang diterbitkan pada tahun 1993 mencatat objek yang diambil dari telinga 98 pasien di sebuah rumah sakit di daerah Los Angeles selama satu tahun: kecoak adalah nomor satu, dengan 43 kasus, diikuti oleh roti. , kapas, dan benda-benda lain seperti “porsi jarum suntik,” siung bawang putih, dan sebuah kernel popcorn.

Sebagai catatan, kecoak yang mengganggu biasanya adalah kecoak Jerman, yang bisa mencapai 0,6 inci panjang (1,5 cm). Kecoak Amerika yang lebih besar, yang menghuni selokan, terlalu besar untuk muat di dalam telinga, tetapi yang masih berukuran kecil, punya kekuatan untuk mengganggu telinga manusia.  (Keduanya ditemukan di seluruh AS.)

Ketakutan bahwa kecoa akan merangkak ke telinga Anda seharusnya tidak membuat Anda terjaga di malam hari, kata Ballenger. “Itu adalah salah satu hal yang merupakan sedikit kecelakaan aneh yang terjadi,” katanya.

“Ini tidak cukup umum untuk membuat orang khawatir.” Itu adalah kecelakaan aneh yang membuat Anda menggigil. Dan itulah mengapa kami terus mendengar di berita tentang (kebanyakan Florida) orang-orang yang berkeliaran terjebak di dalam lubang mereka. “Itu faktor yuck,” kata Schal. “Kedengarannya seperti itu terjadi sepanjang waktu tetapi sebenarnya tidak.”

Namun, bahkan ahli entomologi – yang menangani serangga untuk mencari nafkah – dikecualikan oleh gagasan itu. Ballenger mengatakan dia kadang-kadang pergi “pencahayaan hitam,” yang melibatkan cahaya bersinar terhadap lembaran putih di tengah lapangan di malam hari untuk menarik sebanyak mungkin serangga.

(“Beberapa orang suka rollercoaster. Kami suka hal-hal semacam itu,” katanya sebagai penjelasan.) Dalam hiruk-pikuk serangga yang diserang oleh cahaya, itu terjadi bahwa seseorang menabrak wajahnya, katanya. Dalam konteks itu, jika satu makhluk masuk ke telinganya, Ballenger mengatakan dia baik-baik saja. Tetapi memiliki kecoa di dalam telinga Anda saat Anda tidur di tempat tidur? Itu cerita lain. Ini seperti pelanggaran privasi, dan pasti terlarang.

“Saya mengerti mengapa itu membuat orang takut,” kata Ballenger. “Sangat bisa dimengerti.”

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *