RI, China Larang Terbang Semua Boeing 737 Max 8

 RI, China Larang Terbang Semua Boeing 737 Max 8

OTORITAS penerbangan Indonesia dan China mengambil langkah tegas untuk meng-grounded-kan (melarang terbang) semua pesawat  Boeing 737 Max 8, menyusul kecelakaan pesawat jenis tersebut yang dioperasikan Ethiopian Airlines pada Minggu, 10 Maret 2019.

China dan Indonesia adalah di antara negara-negara yang memerintahkan maskapai mereka pada hari Senin untuk menggroundedkan  semua pesawat Max 8 yang mereka operasikan.

Kementerian Perhubungan Indonesia, kemarin menyerukan untuk menggrounding sementara semua pesawat Boeing 737 Max 8 yang dioperasikan oleh operator masakapai Indonesia, menyusul kecelakaan fatal yang melibatkan dua pesawat baru dari model itu. Kecelakaan yang menimpa Ethiopian Airlines  dengan nomor penerbangan 302 adalah kasus kedua setelah kecelakaan serupa yang dialami Lion Air dalam setelah lepas landas dari Bandara Cengkareng Jakarta. Pesawat jatuh di perairan wilayah Karawang, Jawa Barat.

Pesawat ini sebenarnya menjadi versi terbaru yang  paling populer dari Boeing. Tapi, setelah kasus kedua kecelakaan yang dialaminya, ia berada di bawah pengawasan intensif. Kecelakaan  yang mematikan dari Ethiopian Airlines  pada hari Minggu, telah memicu  setidaknya 17 lain maskapai  di seluruh dunia untuk mendaratkan 737 pesawat Max 8 mereka. Tetapi setidaknya 18 operator, termasuk American Airlines dan Southwest Airlines yang merupakan pengguna berat Max 8, masih terus menerbangkannya pada hari Senin.

Administrasi Penerbangan Federal di Amerika Serikat, dalam “pemberitahuan kelaikan udara yang berkelanjutan,” mengatakan bahwa penyelidikan baru saja dimulai dan bahwa tidak memiliki informasi untuk menarik kesimpulan atau mengambil tindakan apa pun – yang berarti badan tersebut masih menganggap Max 8 aman terbang. Tetapi kalangan pilot dan pramugari di Amerika Serikat mengajukan pertanyaan tentang keamanan Max 8.

Sementara para penyelidik belum menentukan penyebab kecelakaan itu, perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit keduanya telah ditemukan, kata Ethiopian Airlines. Beberapa keadaan kecelakaan itu mirip dengan satu di bulan Oktober di Indonesia yang menewaskan 189 orang.

Para ahli penerbangan menyatakan keterkejutannya atas perbedaan yang sangat besar dalam pengalaman dalam kru kokpit yang terdiri dari dua orang. Ethiopian Airlines mengatakan pilot Penerbangan 302 memiliki 8.000 jam waktu terbang tetapi co-pilot hanya punya 200.

Pilot mengirim panggilan darurat sebelum kecelakaan, yang menewaskan semua 157 orang di dalamnya. Para korban, dalam perjalanan dari Addis Ababa, Ethiopia, ke Nairobi, Kenya, berasal dari lebih dari 35 negara dan termasuk setidaknya 22 karyawan agen yang berafiliasi dengan PBB.

Pertanyaan menjadi inti bisnis Boeing 737 Max adalah model terlarisnya. Setelah peristiwa jatuhnya pesawat, saham Boeing  turun sekitar 7 persen pada tengah hari dan mengakhiri lebih dari 5 persen. Pada Senin malam, perusahaan mengeluarkan pernyataan bahwa mereka telah mengembangkan peningkatan perangkat lunak kontrol penerbangan untuk 737 MAX, yang akan dirilis pada bulan April.

Dalam terobosan awal, kotak data dipulihkan
Dalam apa yang bisa dilakukan untuk mempercepat penentuan apa yang menyebabkan kecelakaan itu, data penerbangan dan perekam suara kokpit Penerbangan 302 telah ditemukan, kata Ethiopian Airlines, Senin.

Kedua perekam perlu dibawa ke pusat khusus untuk membaca data mereka, kata Lynnette Dray, seorang ahli penerbangan dan rekan peneliti senior di University College London.

“Jika kotak-kotak itu utuh, maka mereka akan dapat mengambil data dari mereka dan melihatnya segera,” kata Dr Dray. Tetapi jika mereka penyok atau dibakar, data mungkin tidak mudah diekstraksi.

“Mereka mungkin perlu mendekontaminasi mereka, atau menyesuaikan komponen asap terlebih dahulu,” katanya.

Dray berkata kedua perekam akan diperlakukan sedikit berbeda. Beberapa data penerbangan, yang umumnya mencakup informasi tentang kecepatan, tekanan udara, dan detail lainnya, mungkin sudah diketahui oleh penyelidik. Tetapi perekam suara kokpit, yang menangkap apa pun yang mungkin telah dikatakan atau didengar oleh kapten dan co-pilot, dapat lebih mengungkapkan – dan lebih sensitif, kata Dr Dray.

Kedua perekam hanyalah bagian dari bukti. “Ini hanya satu untaian penyelidikan – ada banyak untaian,” kata Dr Dray. Bisa jadi lebih dari setahun sebelum laporan akhir dirilis, tambahnya.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *