Raksasa biotek ini berencana berbagi data genetik melalui blockchain

 Raksasa biotek ini berencana berbagi data genetik melalui blockchain

 

RAKSASA biotek asal Korea Selatan berencana beralih ke blockchain untuk memungkinkannya berbagi data genetik tanpa risiko peretasan atau pelanggaran privasi pasien.

Macrogen, penyedia layanan sekuensing DNA yang  bermarkas besar di Seoul, mengatakan dalam siaran pers pada Senin, bahwa untuk itu pihaknya  bekerja dengan Big Data perusahaan Bigster guna mengembangkan jaringan blockchain untuk distribusi informasi genom, yang dijadwalkan selesai pada Juni 2019.

Di bidang medis, menurut rilis, data genom digunakan untuk diagnosis dan pengobatan pasien yang disesuaikan, sementara industri farmasi dapat menggunakannya untuk pengembangan obat baru dan agen terapeutik.

Namun, meskipun nilai pemanfaatan data DNA yang tinggi dalam perawatan kesehatan, tidak secara luas dapat dibagikan, karena sifat informasi yang sensitif untuk pasien dan risiko pelanggaran privasi.

Yang Kap-seok, CEO Macrogen, menyatakan dalam rilisnya:

“Terlepas dari fakta bahwa data genom digunakan secara luas, itu tidak mudah untuk membagikannya, karena masalah perlindungan informasi pribadi. Dengan platform blockchain yang kami cari untuk membangun waktu ini, kami berharap untuk menciptakan ekosistem yang dapat mendistribusikan genetik secara bebas data.”

 

Untuk itu, perusahaan merencanakan sistem berdasarkan model blockchain konsorsium yang hanya akan memungkinkan pihak yang diundang – seperti perusahaan farmasi, lembaga penelitian, rumah sakit dan startup analisis genetik – untuk berjalan sebagai simpul pada jaringan terdesentralisasi, membatasi siapa yang dapat mengakses data.

Macrogen bukan satu-satunya raksasa teknologi yang ingin menerapkan teknologi blockchain dalam industri genomik.

Pada tahun 2014, startup Israel bernama DNA.Bits, mengumumkan rencana untuk menyimpan data rekam medis dan genetik menggunakan teknologi blockchain.

Dan, seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh CoinDesk, aplikasi paten yang diajukan oleh Intel menunjukkan bahwa perusahaan perangkat keras sedang mengeksplorasi cara-cara untuk mengambil keuntungan dari energi yang dihasilkan selama penambangan cryptocurrency ke urutan DNA.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *