Perjalanan Mengejutkan Jennifer Lawrence ke Puncak Hollywood

 Perjalanan Mengejutkan Jennifer Lawrence ke Puncak Hollywood

jlaw-1.jpg

AKTRIS pemenang Oscar itu drop out  dari sekolah menengah untuk mengejar mimpinya sebagai aktris  dan pada usia 21 tahun ia pun menjadi bintang film kenamaan.

Jennifer Lawrence adalah salah satu aktris yang paling populer dan dibayar tinggi di Hollywood. Dia  salah satu bintang film terbesar di dunia ketika  dia baru berusia 27 tahun.

Dia adalah aktor termuda yang pernah dinominasikan untuk empat Academy Awards – dan dia sekali memenangkannya untuk kategori aktris terbaik . Dia dapat memberikan pertunjukan dramatis, atau bermain-main melalui komedi, rentang yang membuatnya dapat dibandingkan dengan Katharine Hepburn dan Meryl Streep.

Jennifer Lawrence mengambil jalan yang tidak biasa ke Hollywood, bagian yang berisiko dan mengejutkan dari ceritanya. Bill Whitaker dari CBS,  dalam sebuah laporannya mengungkapkan betapa dia menemukan seorang wanita muda dengan semangat yang sangat independen, menjalani kehidupan yang hanya bisa ia impikan tumbuh di Louisville, Kentucky.

Berikut ini kutipan wawancara Bill Whitaker dengan Jennifer Lawrence:

Bill Whitaker: Bisa digambarkan apa yang  Anda dapatkan dari Kentucky ke puncak Hollywood?

Jennifer Lawrence: Putus asa. Nafsu makan. Kepercayaan. Dan ambisi.

Bill Whitaker: Anda benar-benar menginginkan ini?

Jennifer Lawrence: Saya tahu, jika saya diberi kesempatan, itu akan berhasil. Saya baru tahu.

 

Tetapi bahkan dia tidak tahu itu akan berjalan  dengan baik. Selama satu dekade di Hollywood, Lawrence  telah menghadapi  peluang dan memecahkan hambatan.

Pada usia 21, ia menghancurkan mitos bahwa wanita tidak dapat melakukan  waralaba. Apa yang terjadi? Nyatanya empat film “Hunger Games” miliknya menghasilkan hampir $ 3 miliar.

Dia membuat tiga  karya komedi-drama dalam beberapa tahun berperan sebagai  wanita yang tak terlupakan, cacat, dan ulet: Tiffany, seorang janda muda di “Silver Linings Playbook.” Dalam “American Hustle” ia memainkan Rosalyn, seorang looney, ibu rumah tangga Long Island. Dan dalam “Joy,” dia adalah seorang ibu yang putus asa yang menjadi pengusaha.

Dia meraih nominasi Academy Award  untuk tiga kategori dan kemudian membawa pulang piala Oscar sebagai aktris terbaik  untuk “Silver Linings Playbook.” Tapi Jennifer Lawrence bukan orang yang suka berpuas diri.

 

Jennifer Lawrence: Saya keras terhadap diri saya sendiri.

Bill Whitaker: Mengapa?

Jennifer Lawrence: Saya dibayar – sejumlah besar uang untuk dapat melakukan apa yang saya sukai.

Bill Whitaker: Jadi kaulah yang menempatkan tekanan ini pada Anda?

Jennifer Lawrence: Ya terlalu banyak orang yang dikorbankan, sehingga saya bisa berada di sini. Orang tuaku, kau tahu– mengubah seluruh hidup mereka untuk mendukungku. Dan aku– Aku bekerja terlalu keras untuk sampai di sini untuk menjadi bodoh tentang itu.

 

Ayah Lawrence memiliki perusahaan konstruksi, ibunya mengelola perkemahan musim panas. Dia memberi tahu kami bahwa dua kakak laki-lakinya cukup banyak mengabaikan adik perempuan mereka yang menyebalkan.

 

Bill Whitaker: Apakah Anda pernah bermain akting ketika Anda tumbuh dewasa?

Jennifer Lawrence: Oh ya. Saya terus-menerus melakukannya. Kami hanya tidak tahu, bahwa itu berarti saya adalah seorang aktor. Saya hanya berpikir, Anda tahu, saya adalah orang aneh.

Bill Whitaker: Tapi saya mengerti bahwa Anda berpura-pura memiliki masalah dengan kaki Anda di sekolah?

Jennifer Lawrence: Siapa yang memberitahumu itu?

Bill Whitaker: Kami punya sumber kami.

Jennifer Lawrence: Di sekolah. Saya mengatakan kepada semua orang, bahwa saya memiliki kaki kayu. Dan saya, seperti, berjalan dengan sangat lemas. Seperti, sangat konsisten. Dan ketika ibuku datang menjemputku dari sekolah, guru-guruku, seperti, “Mengerikan apa yang terjadi pada kaki Jennifer.” Dan ibuku, seperti, “Dia tidak punya … dia– kakinya belum diamputasi.” Saya dulu hanya menciptakan cerita, hanya untuk menciptakannya.

 

Dia menggunakan kejenakaan untuk menyembunyikan fakta, bahwa dia adalah seorang siswa miskin, hiperaktif, tidak cocok. Dia bisa membuat orang tuanya gila.

Jennifer Lawrence: Orang tua saya hanya – Anda tahu, mereka akan melewati periode waktu di mana mereka hanya ingin saya keluar dari rumah. Dan itu disebut lockout. Jadi saya pergi ke pintu dan pintu itu terkunci. Dan aku akan baik-baik saja. Saya harus mencari sesuatu yang lain untuk dilakukan sampai orang tua saya siap untuk berurusan dengan saya lagi.

Bill Whitaker: Tapi kamu sedikit..?

Jennifer Lawrence: Saya sedikit. Dan saya mengerti. Kami tidak pernah berkelahi tentang hal itu. Saya selalu sangat sadar tentang keanehan saya.

Dia memberi tahu, bahwa dia merasa tersesat di sekolah dan bermimpi menjadi seorang aktor. Pada usia 14 tahun, ia mendesak orangtuanya untuk mengunjungi New York, di mana ini tidak mungkin, (lalu) ia ditemukan oleh seorang pemandu bakat, yang kemudian memberinta beberapa skrip untuk dibaca.

Jennifer Lawrence: Saya berjuang di sekolah. Saya tidak pernah merasa sangat pintar. Dan ketika saya membaca skrip ini, dan saya merasa seperti saya tahu persis apa yang akan terlihat, jika seseorang merasa seperti itu. Itu adalah seluruh bagian otak saya yang bahkan tidak saya ketahui keberadaannya. Sesuatu yang bisa saya percayai. Dan saya tidak ingin melepaskannya.

Bill Whitaker: Apa yang sangat Anda inginkan?

Jennifer Lawrence: Sangat sulit untuk menjelaskan bahwa itu hanya perasaan yang luar biasa, “Saya mengerti ini. Inilah yang harus saya lakukan.” Dan membuat orang mencoba memahami itu ketika Anda berusia 14 tahun. Ingin putus sekolah dan melakukan ini dan orang tua Anda hanya, seperti, “Kamu sudah gila.”

Bill Whitaker: Apakah Anda menyelesaikan sekolah menengah?

Jennifer Lawrence: Saya putus sekolah menengah, saya secara teknis tidak memiliki GED atau ijazah. Saya belajar sendiri.

Bill Whitaker: Apakah Anda menyesalinya?

Jennifer Lawrence: Tidak. Saya benar-benar tidak (menyesalinya). Saya ingin menempa jalan saya sendiri. Saya menemukan apa yang ingin saya lakukan dan saya tidak ingin ada halangan di dalamnya. dan bahkan teman selama bertahun-tahun tidak sepenting saya sebagai karier saya. Maksud saya, sejak usia 14 tahun.

 

Tekad keras kepala itu memberinya peran dalam sebuah komedi situasi. Ketika orang tuanya melihat dia bahagia dan fokus untuk pertama kalinya mereka setuju untuk menemaninya ke Hollywood. Dia tidak pernah kembali ke sekolah.

Pada usia 18 tahun dia bergumul memimpin dalam film independen kecil, suram yang disebut “Winter’s Bone.”

Itu adalah penampilan pelarian yang meraih nominasi Oscar pertamanya.

 

Bill Whitaker: Tidak ada banyak dialog Tapi kehadiran Anda memenuhi layar.

Jennifer Lawrence: Itu benar-benar hanya perasaan, percaya, Anda tahu, dalam situasi ini. Lihatlah melalui matanya. Dan kemudian itu akan selalu muncul di mata Anda, di wajah Anda, di … bahasa tubuh Anda.

Bill Whitaker: Empati itu. Anda dapat menyalurkannya ke dalam akting.

Jennifer Lawrence: Ya. Maksud saya, begitulah saya bertindak. Itu benar-benar alat saya satu-satunya, saya kira.

Bill Whitaker: Tidak ada pelatihan akting?

Jennifer Lawrence: Tidak.

Bill Whitaker: Hanya empati saja?

Jennifer Lawrence: Ya.

Bill Whitaker: Apakah itu sulit atau mudah untuk Anda lakukan?

Jennifer Lawrence: Sangat mudah.

Bill Whitaker: Untuk melepaskan Jennifer Lawrence

Jennifer Lawrence: Ya, karena – saat itulah Anda mendapatkan tinggi. itulah yang saya idamkan yang benar-benar tersesat menjadi sesuatu yang hampir dirasuki oleh emosi lain. Itu adrenalin, itu yang tinggi yang aku tidak bisa hidup tanpanya.

 

Dalam film terbarunya, “Red Sparrow,”  Jennifer Lawrence sebagai balerina Rusia, dipaksa menjadi mata-mata. Ini menampilkan ketelanjangan, sesuatu yang dia pikir tidak akan pernah dia lakukan, setelah dia trauma ketika foto-fotonya yang paling pribadi diretas pada tahun 2014 dan tersebar di internet.

 

jlaw2.jpg

 

Bill Whitaker: Anda mengatakan kepada kami bahwa Anda tidak suka melakukan film dengan banyak seks di dalamnya. Tapi “Red Sparrow” adalah tentang seks. Kenapa kamu berubah pikiran?

Jennifer Lawrence: Saya membaca skrip film ini yang akan saya lakukan. Dan satu hal yang menghalangi saya adalah ketelanjangan. Dan saya menyadari ada perbedaan antara persetujuan dan tidak. Dan saya muncul untuk hari pertama dan saya melakukannya. Dan saya merasa diberdayakan. Saya merasa seperti sesuatu yang diambil dari saya, saya kembali dan saya gunakan dalam seni saya.

Bill Whitaker: Dan insiden peretasan itu, apakah itu kemudian hanya menguap?

Jennifer Lawrence: Itu tidak menguap. Tapi aku merasa seperti mengambil kekuatan dari … keluar dari … tubuhku diambil dariku. Saya merasa seperti saya – saya mengambilnya kembali dan saya bisa, dan saya – dan saya hampir bisa memilikinya lagi.

Bill Whitaker: Apakah Anda khawatir audiens tidak akan melihatnya seperti yang Anda lihat?

Jennifer Lawrence: Saya, tapi itu tidak masalah. Itu adalah tubuh saya dan itu adalah seni saya dan itu adalah pilihan saya. Dan jika Anda tidak suka payudara, Anda tidak harus pergi melihat “Red Sparrow.”

 

Setelah membuat dua film setahun sejak usia 20, Lawrence mengambil cuti.

 

Jennifer Lawrence: Ah-ha. Hi-ho perak.

Dia ingin pergi memancing, sesuatu yang dia selalu temukan santai, jadi kami menemukan danau trout di Anaheim.

Bill Whitaker: Haha …

Di sini, jauh dari paparazzi dan tekanan selebritis, kami menemukan dia ceria dan sepenuhnya sadar bahwa dia berusia 27 tahun dalam akting kawat tinggi dengan seluruh dunia menonton.

Bill Whitaker: Apakah bermasalah bagi Anda untuk pergi ke publik?

Jennifer Lawrence: Saya hanya harus, seperti, menyiapkan sedikit selalu satu hari ketika Anda terlihat seperti sampah paparazzi yang melompat keluar dari belakang mobil dan Anda seperti, “Oh, saya terlihat sangat lucu kemarin.”

Bill Whitaker: Apakah ketenaran semacam itu mengunci Anda?

Jennifer Lawrence: Memang, tetapi, seperti, kegiatan favorit saya adalah duduk di dekat api, minum anggur dengan pacar saya. Itu sebabnya kamu datang.

Dia mengundang kami untuk bertemu dengan tiga teman terdekatnya: Laura, Justine, dan Lauren, mereka sudah mengenalnya sejak jauh sebelum dia menjadi bintang film dan dia mengatakan mereka tetap waras.

Bill Whitaker: Jadi Anda, seperti, batu karangnya, yayasannya?

Justine Ciarrocchi: Kami adalah penjaga keamanannya.

Jennifer Lawrence: Mereka– mereka jauh lebih aman.

Laura Simpson: Ya, penjaga keamanan emosional.

Jennifer Lawrence: Ya.

 

Mereka menggodanya.

 

Laura Simpson: Tidak, dia tidak bisa menari.

Lauren Wells: Saya memberitahunya – saya mengatakan padanya beberapa hari yang lalu. Saya seperti, “Anda tahu gerakan tarian klasik Anda.” dia sangat marah. Dan dia berkata, “Saya tidak melakukan itu.” (TERTAWA)

Jennifer Lawrence: Saya tidak menari seperti itu.

Lauren Wells: Dan kemudian dia pergi, “Tunggu sebentar.”

Jennifer Lawrence: “Ini terasa seperti di rumah.”

 

Ketika Jennifer meninggalkan ruangan, teman-temannya berkomplot.

 

Justine Ciarrocchi: Ooh haruskah saya membawanya potret diri?

Itu adalah mahakarya yang dia cetak pada tahun 16, potret diri.

 

Jennifer Lawrence: Tidak. Tidak. Ya Tuhan. Tidak.

Bill Whitaker: Apa itu?

Laura Simpson: Ya Tuhan.

 

jlaw-4.jpg

 

Jennifer Lawrence: Saya tidak tahu akan sejauh itu. Maksudku, itu– itu benar-benar berani.

Bill Whitaker: Anda benar-benar melompati saya untuk mendapatkan gambar ini

Jennifer Lawrence: Maaf tentang itu. Tuhan, berbicara tentang terapi tawa.

Bill Whitaker: Kelihatannya agak penting bagi siapa Anda.

Jennifer Lawrence: Tertawa?

Bill Whitaker: Tertawa dan kesenangan dan

Jennifer Lawrence: Oh harus memilikinya.

Bill Whitaker: Anda harus memilikinya.

Jennifer Lawrence: Saya harus memilikinya.

 

Ini pembelaannya melawan sisi brutal, memotong sisi bisnis pertunjukan, yang telah tampil mencolok baru-baru ini dengan tuduhan mengejutkan pelecehan seksual dan penyerangan. Lawrence telah menambahkan suaranya ke gerakan.

Dan berbicara kepada kami tentang Harvey Weinstein. Dia menghasilkan film pemenang Oscar, “Silver Linings Playbook.”

 

Bill Whitaker: Apakah dia  pernah pantas?

Jennifer Lawrence: Tidak, dia tidak pernah pantas dengan saya. Tapi yang dia lakukan adalah kriminal dan menyedihkan. Dan ketika keluar dan saya mendengar tentang itu, saya ingin membunuhnya. Cara dia menghancurkan begitu banyak kehidupan wanita. Saya ingin melihat dia di penjara.

Dia adalah salah satu orang pertama yang berbicara di depan umum tentang ketidaksetaraan gaji di Hollywood. Ketika keluar tiga tahun lalu, rekan-rekan laki-lakinya di “American Hustle” dibayar lebih banyak daripada yang dia miliki, Lawrence menulis esai, menyalahkan dirinya sendiri.

 

Bill Whitaker: Kenapa tidak menyalahkan studio? Mereka adalah orang-orang yang tidak membayar Anda.

Jennifer Lawrence: Karena saya tidak cukup berjuang keras. Mental saya sendiri yang membuat saya percaya bahwa saya tidak layak dibayar sama.

Bill Whitaker: Apakah Anda akan melakukannya lagi?

Jennifer Lawrence: Tidak.

Bill Whitaker: Anda merasa Anda tahu nilai Anda sekarang?

Jennifer Lawrence: Saya merasa saya tahu nilai saya, dan saya merasa saya bekerja untuk tetap seperti itu.

Bill Whitaker: Apakah itu diterjemahkan menjadi uang dan kekuasaan?

Jennifer Lawrence: Ya. Saya dapat bekerja dengan para sutradara yang saya kagumi sejak lama dan mendapatkan skenario yang ditulis. Saya memiliki karier yang luar biasa, Bill.

Bill Whitaker: Tetapi Anda melakukannya.

Jennifer Lawrence: Ada banyak risiko juga. Ini sekarang. Ini semua sangat sementara. Hollywood sangat berubah-ubah.

Bill Whitaker: Apa yang Anda – Anda seperti rasa bulan ini?

Jennifer Lawrence: Ya, saya bisa. Jika beberapa film berikutnya tidak … tidak bagus di box office, aku tidak akan– Aku tidak akan– Aku tidak akan dibayar sama. Begitulah cara kerjanya. Jika Anda tidak dapat membuktikan bahwa Anda – bahwa Anda layak mendapatkan nomor itu, maka Anda tidak akan mendapatkannya. Jadi sangat berubah-ubah. Jadi saya tidak ingin terdengar seperti kuda tinggi, karena saya mungkin berada di poni Shetland kecil dalam sebulan. ***

Wawancaea ini diproduksi oleh Ruth Streeter dan Kaylee Tully.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *