Tahun Suram Hollywood, James Bond Pilih Tunda Tayang

 Tahun Suram Hollywood, James Bond Pilih Tunda Tayang

James Bond (Universal Pictures)

JAYAKARTA NEWS – Film James Bond terbaru harus ditunda tayangnya di layar lebar. Apa boleh buat, cerita hero agen 007 Inggris tersebut harus menunggu masa rebound bioskop di Amerika Utara, Inggris dan pakeliran perak di negeri-negeri lainnya.

Kegantengan, kecerdikan dan kepiawaian Bond dalam kisah-kisah herpoismenya di layar kaca, tidak mampu melawan kenyataan yang harus dihadapi para penggemarnya: wabah Covid-19. Layar perak di kawasan Amerika Serikat dan Kanada yang menjadi andalan Hollywood dalam mendulang dolar, kini nyungsep. Lihatlah apa yang tergambar pada hasil penjualan tiket di AS pada tahun 2019 dan 2020

  RANKING  JUDUL FILM    PENDAPATAN
2020  
1Bad Boys for Life              $ 204.417.855
2Sonic the Hedgehog$ 146.066.470
3Birds of Prey$ 84.158.461
4Dolittle$ 77.047.065
2019  
1Avengers: Endgame       $ 858.373.000
2The Lion King    $ 543.638.043
3Star Wars: Episode IX – The Rise of Skywalker$ 515.029.813
4Frozen II              $ 477.271.380

Film James Bond baru, No Time To Die, pada hari Jumat menjadi blockbuster terbaru, yang didorong untuk tayang pada tahun depan, sebagai upaya industri film dalam berjuang untuk kembali ke bisnis di tengah pandemi virus corona.

Keluarnya Bond meninggalkan Wonder Woman 1984, yang saat ini akan debut pada bulan Desember pada Hari Natal, sebagai salah satu dari sedikit film besar yang masih berada di daftar 2020. Film berbiaya besar lainnya, termasuk Marvel’s Black Widow dan sekuel Top Gun, juga telah ditunda hingga tahun depan.

No Time to Die, dari MGM dan Comcast Corp’s Universal Pictures, awalnya akan diputar di layar lebar pada April 2020 sebelum ditunda hingga November. Tetapi kemudian ditunda lagi. Tanggal barunya adalah 2 April 2021. Sekuel Fast & Furious yang dijadwalkan pada tanggal itu, kemudian dipindahkan ke 28 Mei.

Studio dan produser film Michael G. Wilson dan Barbara Broccoli mengatakan bahwa film Bond ditunda “Agar dapat dilihat oleh penonton teater di seluruh dunia”.

“Kami memahami penundaan itu akan mengecewakan fans kami, tapi kami sekarang berharap bisa membagikan No Time To Die tahun depan,” kata mereka di akun Twitter resmi James Bond.

Keputusan tersebut menyusul upaya mengecewakan untuk membuat orang Amerika kembali ke multipleks setelah pandemi menutup bioskop di seluruh dunia pada bulan Maret.

Meskipun AMC Entertainment, Cineworld Plc, dan lainnya telah membuka kembali banyak lokasi. Namun demikian jumlah penonton semakin sedikit, sementara itu bioskop di pasar utama New York dan Los Angeles, hingga kini tetap tutup.

“Studio harus terus-menerus menghadapi fakta keras dari pasar yang sangat menantang,” kata analis media senior Comscore, Paul Dergarabedian. Dia menambahkan, penundaan Bond menunjukkan bahwa para produser yakin bioskop adalah “tujuan pilihan” untuk film-film garapan mereka. Beberapa film telah melewati bioskop, dan langsung menuju ke layanan streaming.

Waralaba Bond adalah salah satu film paling menguntungkan di dunia, dengan Spectre tahun 2015 meraup $ 880 juta (S $ 1,2 miliar) di box office di seluruh dunia, sementara Skyfall pada tahun 2012 meraup lebih dari $ 1 miliar secara global.

No Time to Die, yang biaya produksinya diperkirakan $ 200 juta, menandai perjalanan terakhir aktor Daniel Craig sebagai agen 007. *

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *