Dunia Gila ‘Orang Kaya Asia’ tak Semanis yang Anda Bayangkan

 Dunia Gila ‘Orang Kaya Asia’ tak Semanis yang Anda Bayangkan

PARA tokoh pemeran di film Crazy Rich Asians, yang kaya bukanlah orang-orang kaya biasa. Mereka berada di level  berikutnya, absurd, tidak masuk akal, sangat kaya.

Mereka berpesta bujangan di kapal  yang kemudian ditipu di tengah lautan. Mereka tidak hanya menyewakan atap Marina Bay Sands, mereka juga merekrut tim renang nasional  untuk tampil di kolam renang tanpa batas. Mereka memiliki rumah mewah, Bugattis, dan permata seukuran hewan kesayangan  kecil.

Film ini, dirilis  pada 15 Agustus, adalah proyek besar Hollywood  pertama sejak The Joy Luck Club, pada tahun 1993, dengan pemain Asia atau Asia-Amerika.

Film yang diangkat dari  novel 2013 karya Kevin Kwan, yang menggambarkan  kemewahan absurd yang ada di Singapura. Film ini menggambarkan betapa berbedanya faksi-faksi yang terbagi dari kelas atas orang kaya itu dalam berperilaku.

Mereka yang berada di kelompok yang lebih tua, sekarang di usia 50-an dan 60-an, menghabiskan kekayaan dinasti yang dibangun dari bisnis real estat dan perbankan Asia Tenggara.

Mereka menjadi tuan rumah pesta mewah dan mengenakan perhiasan mahal, tetapi ini adalah pertunjukan canggih dari glamor yang bersahaja hanya bagi mereka yang paling dekat dengan mereka.

Generasi  yang lebih muda, lahir pada 1980-an, tidak  masalah pamer di depan  kamera. Setelah memperoleh banyak kekayaan, mereka melalui kepercayaan keluarga, mereka dengan senang hati berpose untuk para follower-nya di media sosial, mejeng  di klub-klub elite ala 1880, yang memiliki meja resepsionis yang terbuat dari kuarsa 1,5 ton.

Dalam milieus yang dibanggakan ini, Kwan menjadi  pahlawannya, seorang wanita muda China keturunan Amerika bernama Rachel Chu (diperankan dalam film oleh Constance Wu) yang menemani pacarnya yang lama, Nick (Henry Golding), ke pernikahan seorang teman di Singapura. Dia terkejut ketika mengetahui bahwa keluarganya, Youngs, sangat makmur dan, ya, sedikit gila.

Dalam buku dan film, generasi  lama diwakili oleh klan Young, yang mengumpulkan kekayaan mereka dari kerajaan real estat yang berkencan dengan era kolonial. Mereka mengharapkan rasa hormat. Ini adalah pemandangan yang akrab bagi banyak orang.

Barangkali, sekalipun keluarga Anda tidak sekaya miliader itu,  mungkin Ibunda termasuk suka minum teh pada jam 4 sore. di Hotel Raffles pada acara-acara khusus. Sekali-sekali, saya akan melihat Rolls-Royce vintage  yang melaju di salah satu jalanan kota yang bersih dan rapi.

Lima puluh tahun kemudian, Singapura adalah potret  untuk kekayaan di Asia Tenggara. Apa yang dimulai sebagai pelabuhan perdagangan dan pusat pelayaran telah menjadi modal keuangan global, berkat aliran investasi dalam industri perbankannya, sekarang menjadi yang paling kompetitif keempat di dunia, menurut Global Financial Centers Index, yang mengamati para pemimpin bisnis internasional.

Generasi kaya yang  baru ini diwakili oleh banyak karakter lain, seperti  Rachel, Goh Peik Lin (diperankan oleh bintang 8 Ocean Breakout Awkwafina), keluarga mencoloknya, dan kru gosip, pendaki tangga-pendakian dari sosialita yang membuat ini khusus kerak bagian atas masyarakat.

Untuk sutradara Jon Chu, itu adalah “tingkatan yang berbeda dari orang kaya” yang paling menarik baginya. Untuk yang sangat kaya, “itu bukan tentang flash,” katanya. “Ini tentang kehalusan dan kelas. Ini tentang bagaimana Anda dibesarkan, dan Anda tidak dapat memberi tahu hal-hal itu dengan label. ”

Lokasi
Beberapa titik melampaui kesenjangan generasi. Hermes yang ramai dan butik Cartier di atas Orchard Road, sebuah jalan komersial yang menarik wisatawan dan pembeli yang sangat kaya. Pemandangan kuliner kota melayani restoran kelas atas: Tiga puluh sembilan restoran bintang Michelin mencakup hampir semua masakan.

Pada Shoukouwa, kuil omakase bintang dua, para koki berjanji untuk “membelai lidah Anda dengan kemahiran yang elegan.” Odette, di Galeri Nasional, memiliki menu mencicipi S $ 300 ($ 240) yang selalu menampilkan hidangan seperti merpati yang dipanggang dengan jerami dan foie gras dari Rouilly, Prancis.

Acara diadakan di tempat-tempat mewah seperti Shangri-La Hotel dan Marina Bay Sands, yang tiga menaranya bersatu menyerupai kapal raksasa, menjadikannya salah satu bangunan paling terkenal di kaki langit. Kolam infinity atap hotel resor – hampir 650 meter di atas tanah – benar-benar memamerkan kemegahan uang baru bangsa.

Di sisi lain spektrum terletak sisa-sisa pos kolonial yang berfungsi sebagai pelabuhan perdagangan untuk British East India Company pada 1800-an. Anda melihatnya dalam arsitektur klasik gedung pengadilan, hotel, dan museum. Dalam film tersebut, Chu ingin memberikan anggukan kepada masa lalu dan masa lalu Singapura, tempat-tempat yang dapat diidentifikasi oleh berbagai periode yang berbeda-beda.

Upacara pernikahan berlangsung di Chijmes, di Caldwell House, dibangun pada tahun 1840 dan salah satu bangunan tertua di Singapura. Tapi untuk afterparty setelah resepsi di Grove Supertree, seluruh pasukan menuju ke dek observasi Marina Bay Sands. (Pertunjukan kembang api menutup pesta pora.) Dalam adegan lain ada bilik DJ yang terbuat dari bagian depan Rolls-Royce.

“Untuk superrich, ini bukan tentang apa yang bisa Anda beli, ini tentang seberapa kreatif Anda dapat dengan uang Anda,” kata Chu. “Siapa pun dapat membeli barang, tetapi memiliki ide itu dan membayarnya adalah hal lain.”

 

Poin Gaya
Di Singapura, supporting gaya hidup terbaru dapat dilihat  di mal mewah seperti Ion Orchard baru atau Mandarin Gallery, di mana Anda dapat membeli gaun beludru seharga $ 5.000 dari label Prancis Saint Laurent atau pembom kasmir $ 6,100 dari Loro Piana.

Dalam film itu, mal-mal ini akan menjadi tempat para tokoh  berbelanja. Mary Vogt, perancang kostum, berhati-hati untuk memecah karakter ke dalam dua kelompok sosial mereka. “Orang yang lebih banyak uang kurang pongah dan kurang mencolok,” katanya. “Anda dapat mengatakan sesuatu yang mahal dengan kesederhanaan potongan dan kualitas kain.”

Michelle Yeoh, dalam perannya sebagai ibu harimau Nick Young, melepas cat ini. Dia memakai Carolina Herrera dan Elie Saab serta bros dan anting klasik yang sepertinya pernah dimiliki oleh bangsawan.

“Michelle mengatakan karakter ini tidak akan pernah memakai perhiasan fashion, dia hanya akan memakai perhiasan asli,” kata Vogt.

“Untungnya, Michelle memiliki koleksi perhiasannya sendiri yang sangat indah, dan dia meminjamkan kami beberapa potong.” Salah satu barang itu adalah cincin zamrud yang memukau — Chu menggambarkannya hanya sebagai “sebuah cincin besar yang aneh” —yang memainkan peran kunci dalam cerita.

Peik Lin dan ayahnya (Ken Jeong) mengambil kekasaran nouveau riche ke ekstrem. Mereka tinggal di sebuah rumah yang disepuh emas dan marmer. Pada satu titik, menjelaskan asal usul keluarga terkaya di Asia, dia menunjuk ke peta yang terpampang di sisi tas tangan khusus yang dibuat untuk film tersebut. Dalam adegan lain, Jeong mengenakan setelan Prada coklat — dengan payet.

Yang paling bergaya dari set film ini adalah saudara sepupu Nick, Astrid (Gemma Chan). Tokohnya mengenakan gaun Alexander McQueen warna merah jambu yang ramping ke pernikahan besar, membeli Rolex Daytona untuk pacarnya, dan menyembunyikan kotak Dior di sekitar apartemennya. Tetapi dia juga akan mengambil tee Gap di toko barang bekas, kata Vogt.***

 

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *