Alat Baru Melawan Kanker Otak

 Alat Baru Melawan Kanker Otak

 


Senator Ted Kennedy hanya bisa bertahan 15 bulan semenjak didiagnosa menderita glioblastoma, lima bulan lebih baik daripada rata-rata pertahunnya. (LAMBERT/AP)

 

BAYANGKAN,  ketika dokter memanfaatkan  virus yang  menyebabkan kelumpuhan, yang dengan itu diharapkan  dapat mengobati  kanker otak yang paling mematikan.  Itulah yang  tengah dicoba dokter terhadap  beberapa pasien kanker otak dengan menggunakan Glioblastoma, sama-sama kanker yang  kini tengah coba dilawan  Senator Arizona  John McCain. 

Rabu malam lalu  (19/7/2017) pihak  kantor McCain mengungkapkan diagnosis berikut operasinya, untuk mengeluarkan gumpalan darah dari bagian depan otaknya. “Penyakit ini tidak pernah memiliki lawan yang lebih layak,” kata Senator Lindsay Graham.

Apa yang disampaikan tersebut,   mungkin dapat menjelaskan mengapa senator John McCain tampak agak bingung pada bulan lalu saat menanyai mantan direktur FBI, James Comey.

Menurut dokter yang menangani McCain, prosedur tersebut menghilangkan bukti adanya tumor pada pencitraan, namun persoalan  dengan glioblastoma adalah, sel mikroskopis itu kemungkinan telah “jalan-jalan” sepanjang saraf dan menyebar ke bagian otak yang lainnya. Jadi ini adalah penyakit yang memiliki kecenderungan kambuh.

Glioblastoma juga adalah kanker yang sama, yang telah membunuh Senator Massachusetts, Ted Kennedy. Ini berbeda dengan bentuk kanker yang bisa diobati, yang pernah diderita mantan Presiden Jimmy Carter –yakni  sebuah melanoma yang menyebar ke otaknya.

Adapun apa yang akan terjadi selanjutnya, untuk terapinya McCain kemungkinan akan menerima kombinasi radiasi dan kemoterapi, yang berbentuk pil yang biasanya dapat ditoleransi dengan baik.

Median survival pasien kanker biasanya sekitar 15 bulan. Tapi  sejumlah ahli onkologi saraf, seperti Dr. Henry Friedman sedang berusaha memperbaiki.

“Saya pikir jika Anda memiliki diagnosis ini, Anda harus menemukan program yang akan berpikir di luar kotak, tidak hanya pergi dengan pendekatan standar, tapi mencari sesuatu yang mendorong ‘lapangan’ dan mudah-mudahan juga mendorong hasilnya ke tempat yang jauh lebih baik,” kata Dr. Friedman.

Seperti dilaporkan Scott Pelley pada program berita 60 Minutes CBSNEWS  pada tahun 2015, Friedman sedang mengerjakan persidangan di Duke University untuk pasien yang kankernya telah kembali. Bentuk virus polio yang direkayasa secara genetik dimasukkan langsung ke dalam tumor otak, yang pada dasarnya untuk memulai sistem kekebalan tubuh.

Sekalipun terapi  baru ini masih dalam tahap awal, namun Dr. Friedman mengatakan, bahwa hasilnya sejauh ini sangat menggembirakan, dan dia percaya bahwa dirinya bersama  periset lainnya kini memang baru saja memulainya. “Saya percaya bahwa kita perlahan-lahan, inci demi inci, membuat kemajuan dalam penyakit ini,” katanya.

“Tidak ada pertanyaan bahwa ada pasien yang sedang disembuhkan dengan glioblastoma. Bagi banyak kolega saya di seluruh negeri mungkin tidak setuju dengan saya, mereka tentu saja akan salah, karena memang benar. Ini adalah populasi kecil dan inkremental setiap tahun, tapi Ada orang yang bisa mengalahkan penyakit ini. ”

Ini bukan pertama kalinya Senator McCain berjuang melawan kanker. Dia telah diobati untuk melanoma beberapa kali. Tetapi rekan-rekannya di Washington mengatakan, jika ada orang yang bisa mengalahkannya lagi, ini adalah mantan calon tahanan perang  dan presiden yang menunjukkan kemarahan yang kuat untuk menang.

Untuk penderita kanker glioblastoma, menurut webmd.com, peluang hidup dapat ditarik dari seberapa lama pasien mengalami penyakit mematikan ini:

satu tahun : 39.3%
Dua tahun: 16.9%
Tiga tahun: 9.9%
Empat tahun: 7.0%
Lima tahun: 5.5%
Enam tahun: 2.9%

Senator ini meninggal dunia setelah 1,5 tahun terdiagnosis menderita kanker otak glioblastoma. ***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *