Resmikan Rumah Toleransi Ansor Jabar, Menag: Terus Berkhidmat untuk Agama dan Bangsa

 Resmikan Rumah Toleransi Ansor Jabar, Menag: Terus Berkhidmat untuk Agama dan Bangsa

Gus Yaqut resmikan Rumah Toleransi GP Ansor Jabar (jabar-nu)

JAYAKARTA NEWS – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas hari ini melakukan kunjungan kerja di Jawa Barat. Menag mengawali agendanya dengan membuka Pekan Seni dan Olahraga Nasional (Pesona) I Perguruan Tinggi Keagamaan Negeri (PTKN) Tahun 2022 di UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

Agenda berikutnya, Menag meresmikan rumah toleransi Pengurus Wilayah (PW) Gerakan Pemuda Ansor Jabar. Kepada pada pengurus wilayah, Gus Men, panggilan akrabnya, mengingatkan bahwa GP Ansor saat ini tidak hanya di Indonesia namun juga sudah ada di berbagai negara di dunia. Ansor saat ini setidaknya memiliki 7 juta Banser (Barisan Serbaguna).

Menag minta para kader Banser dapat memberikan manfaat kepada masyarakat. Semakin luas ruang aktualisasi, maka akan semakin terbuka bagi para sahabat Ansor untuk menjadi pribadi yang lebih bermanfaat.

“Sahabat Ansor itu menyikapi persoalan dengan santai namun tetap terselesaikan. Ngapain serius jikalau santai saja bisa terselesaikan,” kata Gus Yaqut, di Bandung, Rabu (10/8/2022).

“Indonesia ada karena keragaman, baik agama, budaya, ras dan suku. Menjaga tempat ibadah semua agama, bagian cinta kita kepada Indonesia,” sambung Gus Yaqut.

Gus Yaqut menyampaikan bahwa berdirinya rumah toleransi karena ditopang bersama-sama. Peresmian gedung ini membuktikan keuletan kader Ansor di Jawa Barat.

“Semoga apa yang diberikan, menjadi jariyah sahabat-sahabat semua. Semoga kita terus berkhidmat bagi agama bangsa dan negara. Kita adalah pelayan masyarakat, sekaligus pelayan ulama,” kata Gus Yaqut.

Gus Yaqut mengingatkan bahwa adanya sahabat-sahabat Ansor karena Ulama. Karenanya, menjadi tugas Ansor untuk terus menjaga dan melayani pada ulama. Sebab, ulama sejak dulu turut berjuang mempertahankan dan mengisi kemerdekaan bangsa dan negara.

“Siapapun yang menggangu para ulama, maka mengganggu Banser. Sebab, Indonesia didirikan juga oleh perjuangan kyai,” tandas Gus Yaqut.

Gubernur Jabar Ridwan Kami lmenyampaikan terimakasih kepada semua sahabat Ansor yang telah membantu pemerintah dalam membangun kehidupan keagamaan di Jawa Barat.

“Ansor dicintai oleh banyak elemen-elemen Ormas dan gerakan politik di Jabar. Buktinya hari ini dapat hadir dan berkumpul di sini,” kata Ridwan Kamil.

Kang Emil, begitu ia disapa, mengaku  selama ini banyak dibantu oleh sahabat Ansor, termasuk dalam kerja sama membentuk program penghafal Al-Quran dan membangun pesantren.

“Membangun harus dengan obat, baik manis maupun pahit. Itu semua agar Jawa Barat semakin baik,” tandas Kang Emil.

Ketua PW GP Ansor Jawab Barat, Deni Ahmad Haidar menyampaikan terima kasih atas kehadiran semua sahabat-sahabat GP Ansor.

“Semoga gedung toleransi ini dapat kita manfaatkan untuk berkumpul dan bediskusi membincangkan Jawa Barat secara umum. Dan ini merupakan hasil urunan bersama. Ini menjadi tempat kita bersama, kita hidupkan bersama, dan manfaatkan bersama,” tegas Deni.

Ketua PWNU Jabar, KH Juhadi Muhammad menyampaikan terimakasih kepada GP Ansor dan Banser yang selalu mengawal kyai untuk terus eksis dalam melaksanakan dakwah Islam wasathiyah di Indonesia. “Semangat memperjuangkan Islam akan terus dirajut bersama. Ini kebanggaan bagi kita semua, bagian dari tugas semua kader Ansor,” kata Juhadi.

Tampak hadir, para para staff khusus dan staf Ahli Menteri Agama, Forkopimda, jajaran pengurus GP Ansor, pimpinan DPRD Jawa Barat, Pimpinan Wilayah GP Ansor, dan seluruh Banser di Jabar.***/mel

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.