“Pahlawan Citarum” itu Berpulang

 “Pahlawan Citarum” itu Berpulang

Kolonel Ckm dr Is Prijadi semasa menjabad Kakesdam III Siliwangi. (ist)

Selamat Jalan Kolonel Ckm dr. Is Prijadi

JAYAKARTA NEWS – Kamis 3 Desember 2020, kumandang adzan isya baru saja usai, ketika Doni Monardo menangkap sebuah pesan penting di telepon selularnya. Saat itu ia sedang berada di Lanud Abdurachman Saleh, Malang, usai melakukan serangkaian kunjungan ke Lembata, NTT dan Lumajang, Jawa Timur.

Mestinya, pada jam tersebut, Doni sudah berada di udara, dalam penerbangan Malang – Yogyakarta, untuk kemudian disambung jalan darat ke Cilacap.

Di luar kebiasaan, ekspresi Doni Monardo begitu kaget, sorot matanya seketika meredup. Ada ekspresi duka mendalam di balik wajah bermasker itu.

Innalillaahi wainna ilaihiroji’un.Telah berpulang ke rahmatullah Kolonel Ckm dr. Is Prijadi pukul 16.38 di ICU RSPAD, Jakarta. Is adalah alumnus FK Unair Angkatan 84. Semoga Allah mengampuni semua dosanya dan melapangkan kuburnya. Semoga mendapat tempat yang mulia di sisi Allah SWT.

Kolonel Ckm dr Is Prjyadi.

Bagi Doni, ini bukan berita kematian biasa. Di mata Doni pula, almarhum Is Prijadi adalah salah satu “pahlawan” program Citarum Harum.

“Saya sangat berduka, sedih, prihatin, kecewa, semua perasaan itu campur aduk menjadi satu. Almarhum adalah Kepala Kesdam Siliwangi saat saya menjabat Pangdam Siliwangi. Dia yang mengambil sampel air dan data-data dari berbagai sumber saat saya memulai program Citarum Harum,” ujar Doni Monardo dalam ekspresi duka yang mendalam. Apalagi pada hari yang sama setidaknya ada 7 nama dokter lain yang juga wafat.

Doni ingat betul, sesaat setelah dilantik sebagai Pangdam Siliwangi pada 14 November 2017, ia langsung memerintahkan dokter Is untuk mengambil (sample) contoh air Citarum. Perintah Doni, segera cari laboratorium yang independen, dan periksakan kandungan air dengan teliti.

Nah, untuk menggali lebih dalam sosok almarhum, Doni memberikan satu nama: Kolonel (Arh) Desi Ariyanto, mantan Kapendam Siliwangi, saat Doni menjabat panglima. Dengan suara parau menahan rasa haru, Desi mengaku sangat kaget atas wafatnya Is Prijadi.

Setelah tarik nafas panjang, mulailah Desi mengilas balik lorong waktu ke belakang, ke tahun 2017. Sebagai Kapendam, ia harus memahami concern panglima. “Secara garis besar bisa saya katakan, yang Pak Doni kerjakan adalah untuk masa depan kita sebagai bangsa, khususnya warga Jawa Barat,” ujar Desi membuka kisah.

Air. Itulah concern Pangdam Doni. Manusia tidak bisa hidup tanpa air. Air di Jawa Barat berasal dari Sungai Citarum. “Beliau menggagas Program Citarum Harum, dimulai dengan data. Dimulai dengan penelitian. Almarhum Is Prijadi-lah yang mengumpulkan data, menguji kadar air ke laboratorium independen, dan melakukan penelitian terkait kandungan air Sungai Citarum,” ujarnya.

Alm Kolonel Ckm dr Is Prijadi (tengah) dalam tugas “Citarum Harum”.

Jasa Is Prijadi

Jasa almarhum Is Prijadi tidak saja terhadap bangsa dan negara sebagai prajurit TNI, tetapi terhadap keberhasilan program Citarum Harum. Jika kemudian Citarum berangsur-angsur pulih, maka salah satu nama yang tidak boleh dilupakan adalah dokter Is.

“Saya menggulirkan Program Citarum Harum setelah almarhum berhasil mengumpulkan data-data akurat tentang kondisi air sungai yang ternyata sangat parah keadaannya,” ujar Doni Monardo, Pangdam III/Siliwangi, 2017 – 2018 itu.

Anda ingin tahu hasilnya lebih lengkap? Jangan tercengang.

Volume tinja manusia yang masuk ke Sungai Citarum adalah 35,5 ton per hari. Sementara, kotoran ternak yang masuk ke Citarum 56 ton per hari.

Bagaimana dengan sampah? Tak kurang dari 20,462 ton sampah per hari masuk ke sungai Citarum. Dari jumlah itu, sebanyak 71 persen tidak terangkut. Belum lagi limbah medis.

Tim Survey Kodam Siliwangi menemukan kantong darah HIV/AIDS, potongan organ bagian dalam tubuh manusia, alat medis bekas pakai, dan lain-lain.

Kondisi itu diperparah dengan adanya 1.900 industri penghasil limbah dan membuangnya ke Citarum. Dari jumlah itu, 90 persen di antaranya belum memenuhi standar IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah). Data itu valid, karena bersumber dari Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Jawa Barat. Dokter Is pula yang mengulik data tadi.

Uji lab atas air Citarum dan sungai anakannya, menemukan kandungan besi (fe), Mangan (Mn), Zat Organik, dan kekeruhan. Logam berat itu berdampak, antara lain pada gangguan otak dan syaraf, kanker jantung, kanker pembuluh darah, dan kecacatan reproduksi. Itu pula yang mengakibatkan banyak anak-anak autis serta bertambahnya penderita kanker.

Penelitian pun sampai kepada uji klinis ikan yang ada di Citarum. Hasilnya, lagi-lagi sangat mencengangkan bagi awam, dan bikin geram Panglima Doni Monardo.

Kandungan merkuri ditemukan dari hasil uji terhadap ikan lele yang ada di Cilampeni dan Cimarangi. Merkuri juga ditemukan pada hasil uji ikan emas yang ada di Cisanti. Hasil penelusuran lebih jauh, ternyata di salah satu zona, terdapat pengolahan emas liar yang menggunakan merkuri secara serampangan dan ilegal.

Bahaya merkuri, misalnya, bisa mengakibatkan gangguan otak dan mental, tremor, radang dan pembengkakan gusi, gangguan perut dan ginjal, mengganggu perkembangan otak janin pada wanita hamil, bisa mengakibatkan bengkak, kebas, kesemutan pada tangan dan kaki, serta bisa mengakibatkan kulit tubuh terkelupas.

Sedangkan pekatnya kadar bakteri, sejenis e-coli dan lain-lain disebabkan besarnya volume tinja manusia yang masuk ke Sungai Citarum serta kotoran ternak.

Kandungan lain di Citarum adalah bakteri pseudomonas aeruginosa yang bisa mengakibatkan meningitis/radang selaput otak, radang selaput mata, radang saluran kemih, dan luka membusuk. Itu semua susah diobati karena kebal terhadap antibiotik. Bakteri itu berasal dari buangan limbah rumah sakit.

Kolonel Ckm dr Is Prijadi (kedua dari kanan).

Mengonsumsi air Citarum, dalam kalimat yang barangkali dramatis, bisa dikatakan sebagai “bunuh diri”.

“Setelah data terkumpul, berkat kerja keras almarhum, barulah saya merancang aksi satu kesatuan komando dari hulu ke hilir dengan semua komponen dengan tujuan mensejahterakan masyarakat. Alhasil, sungai sepanjang 269 km itu pun dibagi menjadi 22 sektor,” lanjut Doni.

Pada setiap sektor dikoordinir oleh seorang perwira menengah TNI berpangkat kolonel. Jumlah personel 7.100 orang, terdiri atas TNI/Polri (200 orang per sektor), personel gabungan (100 orang per sektor), bidang pembibitan (200 orang) dan cadangan 300 orang. Jumlah itu ditambah 500 orang dari unsur perguruan tinggi yang ada di Jawa Barat.

Program yang kemudian disambut positif Presiden Joko Widodo itu dan memberi payung hukum bagi pelaksanaannya, merupakan karya nyata Doni Monardo, yang diawali oleh kerja keras almarhum Is Prijadi.

Beberapa kali, Doni Monardo menggumamkan kalimat, “almarhum adalah pahlawan Citarum Harum”. (egy/roso)

Digiqole ad

Related post

1 Comment

  • Suritauladan yang sangat sangat hebat, jasa”nya yang luar biasa, banyak bekerja, tidak banyak bicara, wajib menginspirasi masyarakat indonesia. Segala kiprahnya demi memajukan bangsa dalam bidang medis maupun pertahanan negara👍👍👍
    Selamat tinggal alm. Kolonel CKM Dr(CAN). dr. H. Is Prijadi, SpOG, MMRS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *