6 Jam Perjuangan untuk “Membebaskan” Kembar Siam Nima dan Dawa

 6 Jam Perjuangan untuk “Membebaskan” Kembar Siam Nima dan Dawa

SEMUA  orang yang bersaudara kembar memiliki hubungan  khusus, tetapi Nima dan Dawa lebih dekat daripada kebanyakan. Si kembar dari Bhutan itu mengira mereka dikutuk untuk hidup berdampingan. Mereka berdua disatukan pada dada dan perut bagian bawah. Mereka juga berbagi hati, dan bahkan mungkin usus.

Mengetahui bahwa mereka tidak bisa menjalani kehidupan secara penuh sebagaimana orang lain karena kedua badan mereka disatukan,  ibu mereka yang  memutuskan  si kembar menjalani operasi pemisahan. Operasi monumental yang sukses itu akhirnya membuat si kembar tampak sangat berbeda.

 

Dua Putri

Bhumchu Zangmo sangat gembira, begitu dirinya  mengetahui bahwa dalam perut ia mengandung bukan hanya satu, tetapi dua, gadis kecil. Dia ingin menjadi seorang ibu dan bahkan lebih baik lagi, itu adalah dua gadis kecil.

Sayangnya, pemindaian dengan menggunakan USG menunjukkan sesuatu yang mengubah hidup, kedua gadis kecil itu berdempetan (bergabung) di batang tubuh mereka. Terbayang, 15 bulan ke depan akan menjadi yang tersulit dalam kehidupan Bhumchu.

Syukurlah, kelahiran Nima dan Dawa berjalan lancar. Bhumchu pun memiliki dua gadis kecil yang sehat dan bahagia. Masalahnya adalah, mereka tinggal di salah satu daerah paling terpencil di Himalaya.

Dibutuhkan lebih dari setahun bagi Bhumchu untuk memutuskan bahwa dia dan si kembar  membutuhkan bantuan dari dunia luar.

Frustrasi 
Pada awalnya, Bhumchu mempertanyakan apakah dia perlu memisahkan kedua  gadis kembar siamnya itu. Nima dan Dawa sangat dekat secara emosional. Mereka juga terikat satu sama lain. Apakah Bhumchu  bisa memisahkan mereka segera.

Namun seiring berjalannya waktu, Anda bisa menduga bahwa kekuarga Bhumchu  mulai frustrasi, apalagi si kembar siam.  Pada saat mereka berbalik, mereka berjuang untuk mengendalikan gerakan mereka dan mengembangkan kekuatan mereka. Melihat situasi seperti itu, Bhumchu memutuskan bahwa mereka sudah waktunya untuk memisahkan si kembar siam itu.

Dokter terdekat yang mampu melaksanakan  operasi yang sangat kompleks tersebut adalah di Australia. Bhumchu pun mengemasi tas dengan pakaian yang cukup untuk ke Australia.  Di negeri kanguru itu,  Nima dan Dawa bertemu dengan ahli bedah Australia. Setelah berjam-jam menjalani pemeriksaan,  para dokter mengungkapkan bahwa  operasi pemisahan atas si kembar siam itu mungkin dilakukan, tetapi para ahli memastikan bahwa hal itu  tidak mudah.

Operasi Berjalan Maraton
Dokter bedah yang bertanggung jawab atas nasib Nima dan Dawa adalah Dr. Joe Crameri. Dia mengumumkan bahwa walaupun operasi itu dimungkinkan, tetapi hal itu membutuhkan  tim yang solid dan harus bekerja maraton. Tim bedah melibatkan 18  dokter dan operasi diperkirakan akan membutuhkan waktu sedikitnya  enam jam.

 

Terlepas dari risikonya, Bhumchu memutuskan untuk melanjutkan operasi, guna  memisahkan kedua putrinya yang lahir dalam kondisi kembar siam. Dia tidak sanggup membayangkan bagaimana jadinya kelak jika kedua bidadarinya itu harus menjalani hidup dalam keadaan dipersatukan badan mereka.

Dan tampaknya,  seolah-olah  Nima dan Dawa hampir tahu bahwa sesuatu akan terjadi. Keduanya menunjukkan sikap menjadi semakin frustrasi satu sama lain, tetapi mereka juga menyadari bahwa  tidak ada yang tahu bagaimana menghibur mereka.

Bhumchu mencoba menghibur mereka selama berjam-jam sebelum operasi, tetapi dia tidak tahu apa-apa selain operasi yang dapat memperbaiki masalah mereka berdua. Enam jam berikutnya akan menjadi yang paling menakutkan dalam hidup mereka. Oleh karena itulah, Bumchu tidak berani membayangkan hal-hal lain selain berharap pada kemukjizatan yang diberikan oleh Yang Maha Kuasa.

Sukses yang Mengejutkan
Bhumchu dan media menunggu dengan cemas di Rumah Sakit Royal Children di Melbourne selama berjam-jam. Akhirnya, Dr. Crameri keluar dari ruang operasi untuk mengumumkan bahwa tindakan yang tim medis lakukan  berjalan sukses.  Nima dan Dawa telah berhasil dipisahkan!

Sekalipun  operasi itu berjalan sukses, tetapi tidak ada jalan bagi Bhumchu untuk mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya.

Dia menyadari, meskipun   ada operasi yang mampu mengubah hidup, tidak ada yang tahu bagaimana gadis-gadis itu akan bereaksi berpisah untuk pertama kalinya dalam hidup mereka.

Crameri bercanda bahwa Dawa telah “nakal” dengannya sejak operasi. Dia pikir dia akan berterima kasih selamanya, tetapi pada awalnya, dia tampak marah karena tidak memiliki saudara perempuannya.

Menemukan Jalan Mereka Kembali Bersama
Setelah beberapa hari pemulihan, gadis-gadis itu mulai bertindak secara mandiri dan bergerak sendiri. Mereka bahkan mulai tersenyum. Crameri senang melihat bahwa hanya dalam beberapa minggu, mereka tidak hanya memperoleh kemerdekaan, tetapi juga banyak kekuatan yang didapatnya.

Namun, ketika gadis-gadis itu berbaring berdampingan, mereka melilit kaki mereka. Tampaknya mereka masih memiliki beberapa kecemasan perpisahan dan selalu ingin menjadi dekat. Bisa dipahami, karena mereka selama ini memang saling bersatu. Tentu, mereka merasakan ada perubahan besar yang terjadi di antara keduanya. Ada sesuatu yang hilang, yang mereka seperti ingin satukan. Tapi, pada akhirnya mereka akan menyadari betapa operasi yang dijalani keduanya adalah sebuah keberkahan yang teramat besar dari Tuhan.

Dukungan Pemerintah 
Perjalanan Nima dan Dawa yang luar biasa, bahkan telah menarik perhatian pemerintah Bhutan dan Australia. Perdana Menteri Australia Dan Andrews mengatakan, bahwa ada “kebanggaan besar” pada ahli bedah dan rumah sakit yang melakukan prosedur pemisahan kembar siam tersebut. Pemerintah Australia  bahkan akan mempertimbangkan untuk memberikan kontribusi terhadap tagihan rumah sakit yang harus Bhumchu bayar senilai $ 300.000 atau kira-kira setara dengan Rp 4,35 miliar (kurs 14.500/ dolar).

Raja Bhutan pun mengirim surat pribadi kepada Dr. Crameri untuk berterima kasih kepadanya atas bantuan dan perawatannya.

 

Bagaimana Mereka Akan Membayar Tagihan?
Banyak orang kaya tidak mampu membayar tagihan rumah sakit senilai $ 300.000 dan itu tentu saja di luar kemungkinan bagi Bhumchu untuk meraihnya. Untungnya, dia dan putrinya mendapat bantuan dari Children First Foundation (CFF).

CFF adalah badan amal  yang pertama-tama membawa Nima dan Dawa ke Australia, dan mereka juga memberikan retret bagi mereka untuk pulih setelah operasi.

Meskipun Nima dan Dawa membuat kemajuan luar biasa dalam beberapa minggu pertama setelah operasi mereka, keduanya  akan harus  jalan panjang menuju pemulihan penuh. Pertama, mereka harus terus belajar bagaimana menggerakkan tubuh mereka secara mandiri.

Nima dan Dawa juga perlu menghabiskan lebih banyak waktu secara terpisah di sekitar anak-anak lain, sehingga mereka mendapat tantangan  dan petunjuk  tentang apa yang harus dilakukan.

Mereka Tidak Sendiri
Untungnya, Nima dan Dawa bukan kembar siam pertama di dunia ini yang harus dipisahkan dan harus mempelajari kembali semua yang mereka ketahui tentang kehidupan. Ada banyak kembar siam yang terkenal sepanjang sejarah, tetapi hanya sedikit yang berhasil dipisahkan.

Kadang-kadang operasi tidak mungkin untuk dilakukan karena  terlalu berisiko. Di waktu lain, si kembar tidak benar-benar ingin dipisahkan dan menjalani kehidupan yang utuh. Apa pun alasannya, si kembar siam lainnya pasti akan menginspirasi Nima dan Dawa di kemudian hari.

 

Emily & Caitlin Copeland
Si kembar Copeland adalah salah satu kembar siam yang paling terkenal. Keduanya dipisahkan dengan bantuan Dr. Levin Lally pada tahun 1999.

Keberhasilan Emily dan Caitlin dalam pemulihan sangat menginspirasi semua kembar siam. Mereka berdua benar-benar sehat, berpartisipasi dalam olahraga, dan bahkan lulus sebagai co-valedictorians.

Emily & Caitlin Copeland

Maria & Teresa Tapia
Kedua gadis dari Republik Dominika ini memiliki kisah yang sangat mirip dengan Nima dan Dawa. Mereka dilahirkan bergabung di perut dan berbagi banyak organ.

Gadis-gadis itu berhasil dipisahkan dan organ mereka dibelah dua. Maria dan Teresa juga dibantu oleh badan amal, World Pediatric Project, untuk mendanai operasi.

Maria dan Teresa, sebelum operasi dan setelah operasi/

 

Hassan Dan Hussein Benhaffaf
Dua anak laki-laki kecil ini dilahirkan dalam kondisi panggul pada tahun 2009. Setelah menjalani operasi 14 jam yang melelahkan, keduanya berhasil dipisahkan.

Anak laki-laki harus berjuang melalui lebih dari selusin operasi lain sejak operasi pemisahan awal, tetapi semua itu sia-sia. Mereka baru saja mulai bersekolah bersama-sama berjalan beriringan.

Yurelia Dan Fiorella Rocha-Arias
Setelah terlahir dengan  jantung dan dada menyatu, kedua gadis kecil ini menjalani operasi yang sukses untuk memisahkan mereka. Dua lusin dokter dan 12 jam kemudian memisahkan keduanya, tetapi mereka masih akan selalu memiliki masalah jantung.

Meskipun membutuhkan pengawasan medis terus-menerus, gadis-gadis itu adalah anak-anak sekolah yang bahagia dan sehat.

Abby dan Brittany Hensel
Kedua wanita ini adalah salah satu  kembar siam yang paling langka. Abby dan Brittany memiliki dua hati, dua otak, dan dua set paru-paru, tetapi tubuh mereka disatukan. Satu mengontrol sisi kanan, dan satu mengontrol sisi kiri.

Tidak mungkin memisahkan kembar ini, tetapi untungnya mereka tidak membutuhkannya. Mereka berfungsi penuh dan telah menjalani  hidup mereka bersama.

Krista And Tatiana Hogan
Si kembar Hogan adalah kasus kembar siam yang bahkan lebih jarang terjadi karena dipisahkan di kepala. Kedua gadis itu berbagi tiga puluh persen dari  otak mereka, yang berarti operasi pemisahan tidak akan pernah mungkin dilakukan.

Sistem saraf mereka sangat terhubung dan bahkan ada bukti yang dapat mereka lihat melalui mata satu sama lain.

Chang dan Eng Bunker
Si kembar Bunker hanya disatukan oleh hati. Dengan pengobatan modern, keduanya dapat dengan mudah dipisahkan pada usia berapa pun. Sayangnya, mereka lahir pada tahun 1811 dan operasi saat itu terlalu berisiko.

Mereka terus menjalani hidup yang sangat bahagia. Mereka menikahi sepasang saudara perempuan dan di antara mereka berdua mereka memiliki dua puluh anak.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *