SKANDAL DIPLOMATIK: Bagaimana Diplomasi Trump Hancurkan Tatanan Perdagangan Global

 SKANDAL DIPLOMATIK: Bagaimana Diplomasi Trump Hancurkan Tatanan Perdagangan Global

Negara-negara G7 telah lama berjuang untuk mencapai kesepakatan, tetapi kemudian ada beberapa prestasi yang harus dilaporkan, seperti pendidikan dan kesetaraan jender.

Negara-negara G7 telah lama berjuang untuk mencapai kesepakatan, tetapi kemudian ada beberapa prestasi yang harus dilaporkan, seperti pendidikan dan kesetaraan jender.

 

PERDAGANGAN dunia bebas dianggap sebagai dogma. Dengan skandalnya di KTT G7, Donald Trump telah menggembar-gemborkan tujuannya. Karena tanpa AS, akan sulit bagi globalisasi. Itu juga akan terasa Jerman.

Sebuah tweet disampaikan  Donald Trump untuk menghancurkan banyak dari apa yang telah dibangun oleh para pendahulunya dan para pemimpin lainnya dalam beberapa dekade terakhir. “Saya telah menginstruksikan perwakilan AS kami untuk tidak mendukung komunike,” jelas Trump yang marah menulis pada hari Minggu (10/6/2018), setelah meninggalkan KTT G7 di Kanada. Dan segera ditindaklanjuti dengan ancaman: “Kami akan mengkaji tarif atas mobil yang membanjiri pasar AS.”

Dengan luapan kemarahannya melalui Twitter, Trump tidak hanya menyebabkan skandal diplomatik yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hubungan dengan sekutu Barat AS – ia juga membuat sangat jelas bahwa ia bersedia mengakhiri era hubungan perdagangan internasional.

Dalam beberapa dekade terakhir, perdagangan dunia telah bergerak dengan mantap ke satu arah: liberalisasi. Dalam kerangka kerja World Trade Organization (WTO) dan perjanjian lingkaran Uruguay GATT, negara-negara peserta berkomitmen pada pengurangan tarif yang progresif dan hambatan perdagangan lainnya. Selain itu, ada zona perdagangan bebas multilateral seperti UE, NAFTA Amerika Utara, atau APEC Asia Pasifik. Perjanjian lain seperti TTIP transatlantik atau TPP transpacific sedang dalam perjalanan – sampai Trump terlibat.

Sejak presiden AS memutuskan, BERHENTI DARI liberalisasi perdagangan dunia,  karena cara berpikir yang baru telah terjadi. Tentu saja, negara-negara yang berpartisipasi selalu melihat pada efek bahwa perjanjian perdagangan masing-masing pada akhirnya positif bagi mereka – yang sering menyebabkan kemunduran dan penundaan dalam kerangka kerja WTO. Tetapi pada akhirnya, semua kekuatan ekonomi yang relevan disatukan oleh keyakinan bahwa perdagangan yang paling tidak terhalangi mungkin adalah demi keuntungan semua bangsa.

 

Pertemuan ktt g-7 tidak berjalan mulus sejak awal. Donald Trump tiba hampir 20 menit terlambat untuk sarapan pagi. Hari sebelumnya, Presiden AS telah tiba terlambat di puncak di provinsi Quebec Kanada.

Keyakinan ini sangat didukung dan disebarluaskan oleh AS, yang ingin memberikan perusahaan mereka akses gratis ke sebanyak mungkin pasar – dan yang telah belajar dengan menyakitkan dari sejarah apa arti perang dagang. Selama Depresi Besar pada 1930-an, AS telah mengangkat ratusan bea masuk dalam menghadapi krisis ekonomi. Banyak mitra dagang kemudian merespons dengan tarif protektif, yang hanya memperpanjang krisis.

Paling buruk, dunia sedang menuju skenario seperti itu lagi. Meskipun kita masih jauh dari skenario 1930-an, tarif hukuman AS yang telah diberlakukan sejauh ini mempengaruhi bagian kecil yang sama dari perdagangan sebagai penanggulangan yang diumumkan Uni Eropa, Kanada, Cina atau Jepang. Tapi semakin banyak perselisihan meningkat – dan itulah mengapa Trump tampaknya pergi – semakin besar ancaman terhadap ekonomi global.

Seberapa jauh Trump akan Meninggalkan?

Tarif pada mobil yang diumumkan Trump dalam  kemarahan twetnta, akan menjadi dimensi yang sama sekali berbeda dari denda yang dikenakan sebelumnya pada impor baja dan aluminium. Dan di Washington, banyak pengamat sekarang menganggap dia serius tentang hal itu.

Trump tampaknya sangat terganggu oleh banyak mobil Jerman dan Jepang di jalan-jalan AS – dan melihat ekonomi Amerika diperlakukan tidak adil. Faktanya, mobil yang diimpor dari UE ke AS sekarang hanya dikenakan 2,5 persen, sementara impor ke UE 10 persen. Trump sekarang terancam dengan biaya tambahan hingga 25 persen – langkah yang akan memukul tidak hanya Jerman dan Jepang, tetapi juga tetangga AS Kanada dan Meksiko, di mana banyak mobil diproduksi untuk pasar AS (lihat grafik).

tRUMP SEPERTI mengubah pertemuan KTT G-7 menjadi bencana. Sementara itu, itu juga memberikan gambar yang cukup indah, misalnya dari pembawa acara Justin Trudeau dan istrinya Sophie Gregoire Trudeau di venue La Malbaie.

Pertanyaannya tetap mengapa Trump melakukan itu semua. Negaranya juga, akhirnya akan menderita jika sampai pada perang dagang sungguhan. Sesungguhnya, orang Amerika sebenarnya mengekspor lebih sedikit barang daripada yang diimpor selama bertahun-tahun (lihat grafik). Untuk layanan, terlihat sangat berbeda: Karena Amerika Serikat menghasilkan surplus yang stabil. Itu pun, akan terancam dalam kasus perang dagang.

Apakah Trump benar-benar serius ketika dia menulis bahwa ekonomi lain membutuhkan AS lebih dari sebaliknya? Dan apakah dia mengancam untuk berhenti berdagang dengan negara lain sepenuhnya, jika mereka tidak merasa?

Sebenarnya, ancaman ini sangat tidak masuk akal sehingga Anda harus menganggapnya kosong. Namun di Donald Trump, tidak ada yang tampak mustahil saat ini. Bahkan dia tidak memimpin negerinya kembali ke era pra-globalisasi.

Untuk ekonomi dunia yang akan menjadi bencana – dan Jerman mungkin akan menderita yang terburuk. Hampir tidak ada negara lain yang bergantung pada ekspor sebagai Republik Federal. Dan negara tujuan yang paling penting adalah Amerika Serikat. Tahun lalu saja, barang-barang Jerman senilai lebih dari 111 miliar euro mengalir ke Amerika Serikat – hampir sepersepuluh total ekspor. Itu tidak mudah dilakukan tanpa.

Dan itulah yang membuat respons terhadap ancaman semacam itu sangat sulit. Dengan campuran keberanian dan ketidakpastian Trump, semuanya tampak mungkin yang tidak akan pernah diharapkan dari mitra negosiasi lainnya.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *