Biden Sebut Pendukung Trump “Ekstrimis”

 Biden Sebut Pendukung Trump “Ekstrimis”

Presiden AS terpilih Joe Biden. (Foto tangkapan layar)

JAYAKARTA NEWS – Presiden terpilih AS Joe Biden mengecam Presiden Donald Trump karena gagal menghentikan para pendukungnya menyerbu Capitol pada hari Rabu. Biden menyebut mereka sebagai “ekstremis” dan menggambarkan tindakan kekerasan yang dilakukan para pendukung Trump sebagai “pemberontakan” terhadap demokrasi Amerika.

“Pada jam ini, demokrasi kita berada di bawah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Biden dalam pidato dari Wilmington, Delaware, di mana tim transisinya berada. Mereka menyerang ke benteng kebebasan, Gedung Capitol itu sendiri.

“Saya menyerukan kepada massa ini untuk mundur dan membiarkan pekerjaan demokrasi dapat dilanjutkan,” katanya. “Saya menyerukan kepada Presiden Trump: tampil di televisi nasional sekarang, memenuhi sumpahnya dan membela Konstitusi dan menuntut diakhirinya pengepungan ini.”

Pernyataan Biden tersebut disampaikan  ketika Amerika  dan sebagian besar dunia menyaksikan “pertunjukkan” yang mengagetkan  ketika gerombolan pendukung Trump yang kuat berhasil mengalahkan petugas Kepolisian Capitol AS, mereka menerobos ke Capitol, memecahkan jendela, memanjat dinding untuk masuk dan kemudian memenuhi  ruang Senat dan  kantor Ketua DPR, Nancy Pelosi.

Kerumunan telah mengganggu proses akhir dalam pengesahan kemenangan Biden atas Trump dalam pemilihan presiden 2020. Pada Rabu sore (6/1/2021, waktu setempat), sesi gabungan Kongres mulai mengesahkan suara  electoral college AS, secara resmi menyatakan Biden sebagai presiden terpilih. Sekalipun hal ini  biasanya menjadi  momen seremonial, Trump telah menghabiskan berminggu-minggu sejak kekalahannya dari Biden pada 3 November 2020, untuk tetap bersikeras bahwa dalam pemilihan itu suara untuknya telah “dicuri”. Dia juga  meyakinkan para pendukungnya bahwa Partai Republik entah bagaimana caranya, dapat membatalkan hasil sertifikat pengesahan dari 50 negara bagian.

Sekelompok pendukung Trump yang paling bersemangat di Partai Republik, yang dipimpin di Senat oleh Josh Hawley dari Missouri dan Ted Cruz dari Texas, berencana menolak hasil beberapa negara bagian di tengah klaim palsu Trump tentang penipuan pemilih. Tepat sebelum Capitol diserang, kedua anggota majelis itu mundur untuk memperdebatkan daftar suara yang diajukan oleh negara bagian pertama yang diperebutkan, Arizona.

Trump, yang menolak untuk mengakui kekalahannya dalam pemilihan, yang dia tekankan lagi saat berbicara di rapat umum besar yang dia promosikan di luar Gedung Putih tak lama sebelum Capitol diserbu. Banyak yang pergi ke Washington atas desakan Trump, yang ingin mereka menekan Kongres agar tidak menjamin kemenangan Biden.

“Saya benar-benar terkejut dan sedih bahwa bangsa kita, yang telah lama menjadi mercusuar cahaya dan harapan bagi demokrasi, telah sampai pada saat yang kelam,” kata Biden. “Pikirkan apa yang dipikirkan oleh anak-anak kita yang menonton televisi. Pikirkan apa yang sedang dilihat oleh seluruh dunia. ” Biden juga menambahkan bahwa dia tidak mengkhawatirkan keamanannya sendiri atau keselamatan pelantikannya pada 20 Januari.

“Pertunjukan yang sangat mengerikan hari ini membawa pulang setiap Republikan, Demokrat, dan orang-orang merdeka di negara ini: kita harus melangkah maju,” katanya. “Cukup sudah cukup.”

Tidak lama setelah permintaan Biden agar Trump berpidato di negara itu, Trump merilis video singkat di media sosial yang berbicara langsung kepada pendukung kerusuhannya di Washington.

Trump mengatakan kepada mereka untuk “pulang sekarang, kita harus memiliki kedamaian,” namun dia tidak mencela tindakan para pendukungnya  dan masih secara salah mengklaim bahwa dalam pemilu lalu suaranya telah “dicuri”. Trump juga menambahkan bahwa dia mencintai mereka.

Facebook, Youtube, dan Twitter telah menghapus video dari Trum tersebut. Seorang eksekutif Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa video Trump tersebut  telah berkontribusi memicu  terjadinya kekerasan. Pihak  Twitter memasang label peringatan.

Seiring berlalunya hari, para pemimpin sekutu AS menyatakan keterkejutan dan kekecewaan atas apa yang mereka saksikan terjadi di Washington.

“Saya pikir lembaga demokrasi Amerika kuat, dan mudah-mudahan semuanya akan kembali normal segera,” kata Justin Trudeau, perdana menteri Kanada mengomentari rusuh di Capitol.

Sementara itu Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal NATO, menyebut peristiwa hari itu “mengejutkan”. Sdangkan  Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyebutnya kejadian tersebut sebagai “memalukan”.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan tindakan yang diambil oleh pendukung Trump akan menyenangkan “musuh demokrasi”. (berbagai sumber/sm)

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *