Merantau ke Jakarta Jangan Asal Nekad

 Merantau ke Jakarta Jangan Asal Nekad

WAKIL Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, jika ingin urbanisasi ke ibukota, harus memiliki keahlian sehingga bisa mendapatkan pekerjaan yang layak di Jakarta. “Ya itu kita berikan satu pemahaman bahwa kalau masuk Jakarta itu harus punya skill yang dibutuhkan oleh dunia usaha maupun ibu kota kita,” kata Sandi di Balai Kota Jakarta, Rabu (23/5/2018).

Tak ubahnya ritual tahunan, pada bulan Ramadan dan setelah liburan Idul Fitri, biasanya banyak warga dari daerah-daerah masuk ke Jakarta untuk mengadu nasib. Tak jarang, karena keterbatasan kemampuan dan pendidikan yang dimiliki, banyak menjadi penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) atau gelandangan.

Apalagi, banyak kaum urban yang datang ke Jakarta hanya bermodalkan nekad, tanpa dibekali kemampuan memadai dan latarbelakang pendidikan mencukupi. “Karena kalau datang ke Jakarta tanpa skill itu akan sangat susah untuk bersaing. Pelatihan harus dilakukan baik di hulunya baik di daerah-daerah itu,” sambungnya.

Sandi menyebut, salah satu contoh pelatihan yakni soal pengembangan tenaga ahli di bidang pangan. Sehingga daerah-daerah itu bisa menjadi sentra pangan dan nantinya dapat dipasok ke Jakarta.

“Kita ingin ada satu terobosan bahwa di daerah-daerah bisa dikembangkan sistem mata rantai. Bagaimana kita buat sentra-sentra pangan di daerah itu dan menyerap peluang usaha dan peluang kerja. Lapangan kerja bagi masyarakat Indonesia, khususnya rakyat yang bisa men-supply pangan ke ibukota,” jelasnya.

“Dan kita ingin mengarahkan mereka sebetulnya untuk kedaulatan pangan kita. Kedaulatan pangan di ibu kota ini sekarang agak naik ya harga-harga,” tandasnya. ***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *