Hal Penting yang Harus Anda Katahui jika Berniat Menjadi Youtuber?

 Hal Penting yang Harus Anda Katahui jika Berniat Menjadi Youtuber?

 

SAAT berada di puncak ketenaran, Alisha Marie menyadari bahwa dia telah berbohong pada dirinya sendiri. Dia mengalami keletihan fisik dan mental, sehingga harus istirahat, dengan segala risiko dari apa yang selama ini dinikmatinya sebagai Youtuber, kreator konten.

Bintang YouTube berusia 25 tahun itu telah memposting video ke channelnya, setidaknya setiap minggu selama delapan tahun. Musim semi ini, setelah bertahan selama berbulan-bulan, vlogger gaya hidup, dengan lebih dari 7 juta pengikut di YouTube, akhirnya harus mengakui bahwa dia mengalami apa yang disebut burnout (‘terbakar’): kelelahan, kreativitasnya terjebak dan tidak bahagia, tetapi takut melompat dari kemudi. Dia mengalami keruntuhan fisik/ mental yang disebabkan oleh terlalu banyak pekerjaan atau stres.

Akhirnya, Alisha mengatakan kepada penggemar dalam sebuah video yang penuh air mata pada bulan Mei bahwa ia mengistirahatkan  channelnya untuk sementara guna  memulihkan diri.

“Saya mulai jatuh cinta dengan YouTube,” katanya sekarang, “yang menghancurkan hati saya.”

Masalah? Menurut Alisha, dia mulai merasa lebih stres pada musim gugur yang lalu setelah YouTube melakukan perubahan selama setahun terakhir tentang bagaimana video itu merekomendasikan kepada pengguna.

Algoritme platform semakin menghargai saluran yang memposting lebih sering, memiliki keterlibatan yang lebih tinggi (seperti melalui “suka” dan komentar) dan memiliki waktu tonton rata-rata lebih lama.

Untuk tetap di depan, Alisha merasa berada di bawah ‘todongan senjata’ untuk menghasilkan lebih banyak konten. Apabila tidak bisa, itu berarti ia  berisiko kehilangan penontonnya dan melihat penghasilannya turun.

 

“Ketika seluruh karier Anda didasarkan pada algoritme, inilah efek spiral ini,” katanya. “Ketakutannya adalah: Anda benar-benar akan jatuh dari peta, jika Anda mengambil istirahat dari YouTube.”

Alisha, yang nama lengkapnya adalah Alisha Marie McDonal, adalah salah satu dari sekian  banyak pembuat konten digital yang, dalam rangka menemukan keseimbangan kehidupan kerja yang berkelanjutan, telah mengambil langkah ‘hiatus’ (gap) dari penghancuran dan pembuatan konten tanpa henti. Beberapa bahkan sudah memutuskan untuk pensiun dari komitmen sebagai  creator internet full-time.

Perubahan platform YouTube telah memperparah masalah, menurut para eksekutif dan pembuat konten industri. Rekomendasinya adalah driver lalu lintas yang sangat penting, yang menyebabkan sekitar 70% waktu menonton keseluruhan pada layanan.

Pembaruan dalam cara platform video milik Google merekomendasikan konten telah memacu pembuat konten untuk bekerja di lapangan yang bahkan lebih demam – beberapa pencatatan waktu 80 hingga 100 jam bekerja hanya untuk mempertahankan status mereka, menurut salah satu agen bakat.

Orang lain telah beralih ke aksi yang lebih gila untuk mendapatkan klik, dengan beberapa meninggalkan batas-batas selera yang baik. Dan jumlah konten yang diunggah ke YouTube terus bertambah, membuat persaingan untuk bola mata bahkan lebih intens.

“Algoritme menentukan di mana peringkat bakat,” kata Lisa Filipelli, mitra dengan Select Management Group, agen bakat yang mengkhususkan diri dalam influencer digital yang kliennya termasuk Tyler Oakley dan Ingrid Nilsen. “Anda katakan: ‘Jika Anda istirahat, Anda akan menerima pukulan. ’”

Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa nama pembuat  digital besar – termasuk Dolan Twins, Jacksepticeye (permainan vlogger Seán William McLoughlin), David Dobrik dan Jake Paul – telah mundur sementara dari produksi.

Sebuah benang merah: kebutuhan untuk pulih secara fisik dan emosional dari memberi makan penggemar mereka konten baru. “Saya akan menempatkan kesehatan mental saya terlebih dahulu untuk sedikit,” kata Elle Mills, yang meroket dalam popularitas setelah salah satu video YouTube-nya menjadi viral tahun lalu, mengatakan kepada para pelanggannya dalam video 18 Mei (“Burnt Out at 19”).

“Creator burnout adalah fenomena nyata,” kata Tim Sovay, chief operating officer CreatorIQ, vendor perangkat lunak pemasaran-influencer. YouTuber Karir memiliki kesan bahwa “irama reguler selalu mengalahkan kualitas di dunia di mana ada tekanan untuk berhasil.”

YouTube telah mengenali masalahnya. Pada bulan Juni, mereka meluncurkan kursus baru dalam seri tutorial Akademi Pembuat Konten YouTube berjudul Tetap Baik dan Menghindari Kebakaran, memberikan kiat untuk “tetap sehat, seimbang, aman dan efisien dengan waktu dan saluran Anda, sehingga Anda tidak kelelahan.”

Pihak YouTube menolak untuk menanggapi kisah.  Perwakilan untuk layanan Google mengatakan bahwa meskipun tidak “memprogram sistem kami untuk lebih sering mempromosikan poster”, dalam kategori tertentu seperti berita atau vlog “pemirsa mungkin lebih menyukai saluran yang memposting lebih sering” – dan itu memengaruhi peringkat konten YouTube.

“Persaingan untuk pemirsa sangat tinggi dan terutama di beberapa topik pemirsa mungkin lebih cenderung mengikuti orang-orang yang mengeposkan lebih sering,” kata perwakilan YouTube.

Pada saat yang sama, perwakilan tersebut menambahkan, banyak pembuat konten YouTube yang sukses hanya memposting setiap beberapa minggu, seperti Veritasium dan Liza Koshy, atau bahkan setiap beberapa bulan.

Untuk platform konten yang dibuat pengguna seperti YouTube, memastikan kesejahteraan jutaan pembuat video independen di ruangnya dapat menjadi masalah bisnis yang lebih besar jika tren burnout meningkat.

 

Sejauh ini, Michelle Phan adalah bintang yang memiliki profil tertinggi untuk keluar dari karir influencer. Dia adalah salah satu YouTuber pertama yang memposting tutorial kecantikan dan tata rias, bergabung dengan platform yang baru lahir pada tahun 2006.

Setelah menjangkau hampir 9 juta pelanggan di seluruh situs, ia memposting video terakhirnya di YouTube tahun lalu, di mana ia menjelaskan mengapa ia keluar dari platform setelah lebih dari satu dekade.

“Itu hanya membebani saya,” katanya sekarang. “Saya tidak memiliki bandwidth. Saya hanya tidak memiliki semangat untuk itu lagi. Dan saya depresi – saya mendapatkan banyak komentar kebencian. ”

Apa yang penting untuk dicatat: Phan telah mengumpulkan kekayaan melalui Ipsy, perusahaan langganan sampel-kotak kecantikan senilai $ 500 juta yang ia dirikan pada tahun 2011. Dia keluar dari Ipsy sekitar setahun yang lalu, membawa serta  kosmetik Em, awalnya dibentuk dalam kemitraan dengan L’Oréal, yang sejak itu diluncurkan kembali secara independen. Phan mengakui bahwa Ipsy “adalah tiket emas saya untuk membeli sendiri beberapa waktu untuk mengambil hiatus yang panjang dan bermakna dari YouTube.”

Tetapi Phan, 31, mengungkapkan  perasaan kelelahannya yang luar biasa dan upaya menguras semangat yang diperlukan, bahkan dengan bantuan produksi, untuk mempertahankan saluran YouTube-nya, yang pada puncaknya menghasilkan $ 60.000 (sekitar Rp 870 juta) per bulan dalam pendapatan iklan, tidak termasuk pendapatan sponsor merek langsung. Dia berinvestasi berjam-jam tidak hanya membuat video tetapi juga berinteraksi dengan jutaan penggemarnya.

“Pembuat konten semakin bersemangat untuk mengunggah sebanyak yang mereka bisa,” katanya, “dan itulah mengapa tingkat kejenuhannya sangat tinggi.”

Tentu saja, baik YouTube maupun media sosial tidak menemukan pekerjaan yang terkait dengan kelelahan. Tekanan memukul tenggat waktu dan mempertahankan produktivitas tinggi telah lama menjadi sumber utama stres di kalangan orang Amerika.

Sekitar 46% dari eksekutif HR di AS mengatakan, pemadaman karyawan menyumbang 20% ​​-50% dari omset tenaga kerja tahunan mereka, dan hampir 10% memperkirakan itu menyebabkan lebih dari setengah dari atrisi staf mereka, menurut survei yang dirilis tahun lalu oleh perusahaan riset. Future Workplace dan vendor perangkat lunak Kronos.***

 

Sumber: Variety

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *