Pengelola medsos rama-ramai larang ‘Dewa Ujaran Kebencian’

 Pengelola medsos rama-ramai larang ‘Dewa Ujaran Kebencian’

PERUSAHAAN-perusahaan teknologi besar telah mulai melarang ahli teori konspirasi berhaluan ekstrim  kanan, Alex Jones dari layanan mereka.

Langkah tersebut mencerminkan penegakan kebijakan di kalangan pengelola media sosial  lebih agresif dalam menanggapi  ujaran kebencian, menyusul derasnya protes di media sosial akan hal itu.

Alex Jones, si dewa ujaran kebencian ini, bahkan juga ditendang dari  situs video dewasa YouPorn, yang hari ini mengumumkan bahwa mereka telah melarang Alex Jones dari platformnya, mengikuti tindakan melawan konspirasi-monger oleh perusahaan teknologi termasuk Apple, Facebook, YouTube dan Spotify – kecuali  Twitter yang masih mengijinkannya.

Sebelum Anda ke “wtf,” memang ada (non-porno) video Alex Jones di YouPorn, karena orang sering mengambil keuntungan dari kebijakan hak cipta yang longgar di situs porno untuk mengunggah konten non-pornografi.

YouPorn mengatakan pihaknya memutuskan untuk menghapus video spoof Jones dan tidak akan mengizinkannya untuk meng-host konten apa pun di platform mereka.

Dalam pernyataannya, wakil presiden YouPorn Charlie Hughes mengatakan “Setelah berita bahwa YouTube, Spotify dan Facebook telah melarang Alex Jones dari platform mereka, tim YouPorn bergabung dalam solidaritas dan mengumumkan bahwa kami juga melarang kontennya. Sebagai salah satu platform konten buatan pengguna terbesar di dunia, kami telah menghapus videonya yang telah melanggar persyaratan layanan kami. Sebagai platform inklusif, kebencian tidak memiliki tempat di YouPorn. ”

Sangat mudah untuk menolak larangan YouPorn sebagai ambil publisitas, tetapi itu menggarisbawahi fakta bahwa kurangnya tindakan Twitter menjadi semakin penting, meskipun pada bulan Desember lalu twitter mengatakan akan mengambil sikap yang lebih keras terhadap ujaran  kebencian.

Profil Twitter terverifikasi Alex Jones, memiliki  838.000 pengikut, masih ada, dengan salah satu tweet terbarunya mengeluh tentang “dilarang di Internet.”

Bagi mereka yang membutuhkan penyegaran, Alex Jones sering menyiarkan pidato kebencian dan memainkan peran utama dalam menyebarkan beberapa teori konspirasi paling berbahaya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk PIzzagate dan klaim debunked bahwa vaksin menyebabkan autisme.

Dukungannya terhadap teori bahwa penembakan Sandy Hook dan Parkland yang dipalsukan mengakibatkan pelecehan terhadap keluarga korban (Jones saat ini mencoba untuk mendapatkan gugatan pencemaran nama baik yang diajukan terhadapnya oleh beberapa orang tua Sandy Hook yang dipecat).

Kemarin, YouTube menghapus saluran Alex Jones, yang memiliki 2,4 juta pelanggan, karena melanggar pedoman komunitasnya, setelah mengeluarkannya pada bulan lalu.

Pada hari yang sama, Apple menghapus podcast Alex Jones dari iTunes, mengikuti tindakan serupa dari Spotify dan Stitcher, dan Facebook menghapus empat halaman Infowars karena melanggar kebijakannya terhadap kekerasan grafis dan perkataan yang mendorong kebencian. Pinterest juga mencatat profil Infowars setelah ada pertanyaan dari Mashable.

Ini sekarang membuat Twitter menjadi outlier, yang tampaknya memiliki standar lebih rendah daripada YouPorn, yang, setelah semua, hanya mengalirkan video dewasa, bukannya secara sembarangan melindungi perkataan yang mendorong kebencian dan pengganggu. Dengan banyak outlet media sosialnya yang dihapus atau ditangguhkan, Jones sekarang memiliki dua platform utama: situs Infowars dan Twitter.

Twitter telah berjanji untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam melindungi pengguna, tetapi banyak tindakannya yang muncul karena lebih banyak gangguan dan hawing, sementara kerusakan nyata sedang dilakukan melalui platformnya (misalnya, Presiden Donald Trump retweeting posting Islamofobia dari wakil pemimpin kebencian kelompok akun Inggris First, yang Twitter hanya ditangguhkan tiga minggu kemudian meski ada kegemparan dan kekhawatiran besar bahwa itu akan memicu lebih banyak kekerasan dan pelecehan terhadap Muslim).

Apple (sekarang perusahaan terbesar di Amerika berdasarkan kapitalisasi pasar), dan beberapa platform media sosial terbesar, bahkan YouPorn mengambil sikap tegas terhadap Alex Jones dan Infowars, menyebabkan tekanan di Twitter meningkat.

Facebook 
Facebook telah menghapus empat halaman milik Jones, termasuk dua yang menampilkan pertunjukan Infowars-nya, karena melanggar kebijakan kebencian dan intimidasi.

Selama beberapa hari terakhir, Apple, YouTube, dan Spotify juga telah menghapus materi yang dipublikasikan oleh Jones. Twitter, yang tidak melarang Jones, juga menghadapi panggilan serupa.

Facebook juga telah menangguhkan akun Jones selama 30 hari, karena dia berulang kali melanggar standar komunitas perusahaan terhadap pidato kebencian bahwa “menyerang atau merendahkan orang lain”, katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (waktu AS).

Facebook tidak segera menanggapi apa yang akan terjadi setelah 30 hari berlalu, dan mengapa tidak mengambil tindakan sebelumnya. Suspensi 30 hari Jones sendiri tampaknya mulai berlaku pada akhir Juli.

Sedangkan Twitter tidak akan berkomentar tentang Jones.

“Kami telah dilarang sepenuhnya di Facebook, Apple, & Spotify,” tulis Jones di Twitter. “Apa gerai berita konservatif berikutnya?”

Jones telah mengumpulkan banyak pengikut di sebelah kanan sementara menyebarkan teori konspirasi yang mengklaim serangan teror seperti 11 September benar-benar dilakukan oleh pemerintah.

Di antara klaimnya adalah bahwa pemotretan massal Sekolah Dasar Sandy Hook tahun 2012, yang menewaskan 20 anak dan enam orang dewasa mati, adalah tipuan.

Tidak jelas mengapa perusahaan menindak Jones sekarang, setelah mengizinkan dia untuk mempublikasikan selama bertahun-tahun.

Facebook telah diserang baru-baru ini karena tidak melarang Jones, tetapi baru-baru ini pada 12 Juli itu tweeted bahwa ia melihat halaman, “baik di kiri dan kanan memompa keluar apa yang mereka anggap pendapat atau analisis – tetapi yang lain menyebut berita palsu”.

“Kami percaya melarang halaman-halaman ini akan bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar kebebasan berbicara,” Facebook diposting sebagai tanggapan atas pertanyaan dari reporter CNN Oliver Darcy, yang telah menekan perusahaan tentang mengapa terus memungkinkan Infowars pada platformnya.

Pada hari Senin, perusahaan mengatakan “tidak diterbitkan” empat halaman setelah menerima laporan mereka berisi konten “memuliakan kekerasan” dan menggunakan “bahasa yang tidak manusiawi” untuk menggambarkan Muslim, imigran dan transgender.

“Sementara banyak diskusi di sekitar Infowars telah terkait dengan berita palsu … tidak ada pelanggaran yang mendorong kepindahan hari ini terkait dengan ini,” Facebook mengatakan pada hari Senin.

Facebook adalah perusahaan teknologi terbaru untuk mengambil tindakan terhadap Jones setelah reaksi media sosial. BuzzFeed News melaporkan pada hari Minggu bahwa Apple telah menghapus lima dari enam podcast Infowars dari aplikasi iTunes dan Podcast karena melanggar pedoman pidato kebencian.

Menanggapi permintaan dari Associated Press, Apple hanya mengatakan bahwa “tidak mentoleransi perkataan yang mendorong kebencian” dan merujuk pedomannya untuk para pembuat dan pengembang, tetapi tidak menyebutkan Jones atau komentar lebih lanjut. Pada hari Senin, pencarian iTunes untuk Infowars atau Alex Jones ternyata tidak ada podcast yang dibuat oleh Jones.

Memasukkan alamat web untuk acara tertentu memunculkan pemberitahuan bahwa konten tidak tersedia.

Minggu lalu, layanan streaming musik Spotify menghapus beberapa episode podcast Alex Jones Show karena melanggar kebijakan konten kebenciannya.

Dan pada hari Senin, saluran Alex Jones tidak tersedia di YouTube, dengan pemberitahuan bahwa akun tersebut, “telah dihentikan karena melanggar Pedoman Komunitas YouTube”. Saluran YouTube Infowars juga diberi label sebagai “diakhiri”.

Jones mengatakan bahwa acaranya, yang disiarkan di radio, dan platform online, mencapai setidaknya 70 juta orang seminggu. Tidak jelas bagaimana larangan terbaru memengaruhi jangkauannya.

YouTube mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ketika pengguna melanggar kebijakannya terhadap pidato kebencian dan pelecehan, “Kami mengakhiri akun mereka”. Tetapi perusahaan tidak memberikan spesifik pada Jones atau Infowars.

 

Keluarga Sandy Hook mengajukan petisi kepada Zuckerberg

Keluarga korban Sandy Hook menggugat Jones karena pencemaran nama baik. Dia sejak mengakui penembakan terjadi tetapi mengatakan klaimnya adalah kebebasan berbicara.

Bulan lalu, orang tua dari salah satu anak yang tewas dalam penembakan itu menulis surat terbuka kepada CEO Facebook Mark Zuckerberg yang menyerukan kepadanya untuk melarang, “kelompok-kelompok konspirator dan provokator anti-pemerintah” yang menggunakan media sosial untuk menyebut pembantaian itu bohong dan melecehkan. dan mengancam keluarga korban.

“Keluarga kami berada dalam bahaya sebagai akibat langsung dari ratusan ribu orang yang melihat dan percaya kebohongan dan pidato kebencian, yang telah Anda putuskan harus dilindungi,” tulis Lenny Pozner dan Veronique De La Rosa, orang tua Nuh, yang berusia enam tahun ketika dia meninggal di Sandy Hook.

Brent Bozell, presiden dari Dewan Riset Media nirlaba, yang menyatakan misinya adalah, “Untuk mengekspos dan menetralkan lengan propaganda Kiri: media berita nasional”, yang disebut penindasan terhadap Infowars sebuah “lereng licin”.

“Ini adalah tebing berbahaya bahwa perusahaan media sosial ini melompat untuk memuaskan CNN dan gerai liberal lainnya,” kata Bozell dalam sebuah pernyataan.

“Situs media sosial dianggap platform netral, tetapi mereka semakin menjadi peluang bagi Kiri dan media utama untuk menyensor konten apa pun yang tidak mereka sukai.”***

 

Dari berbagai sumber

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *