Apakah Kota Anda Friendly kepada Start-up Seperti Kota-kota di Asia Timur ini

 Apakah Kota Anda Friendly kepada Start-up Seperti Kota-kota di Asia Timur ini

 

KETIKA muncul start-up, Silicon Valley yang telah lama berkuasa, mempertaruhkan klaim untuk kisah sukses internasional dari Apple ke Facebook.

Namun lanskap telah berubah.

Adegan start-up baru bermunculan di seluruh dunia, yang ditandai dengan usaha  kota-kota yang bersambisi untuk bisa mengambil sepotong kue ekonomi dari yang dikembangkan oleh  calon pengusaha yang mencari lokasi baru untuk mendirikan bisnis baru mereka.

Salah satu kawasan yang memimpin berkembangnya start-up adalah kota-kota yang ada di kawasan Asia Timur.

Dengan akses pasar yang kini sedang tumbuh, ketersediaan  tenaga profesional  dan  terampil,  biaya hidup yang relatif lebih rendah daripada kawasan lainnya seperti di Barat, kita dappat menyaksikan kota-kota di Asia Timur sedang melangkah untuk memenangkan bisnis yang dibangun oleh para pengusaha ‘baru’ dengan start-up mereka.

Mari kita lihat denga  seksama kota-kota start-up terkemuka di wilayah ini dan bagaimana biayanya dalam hal biaya dan kemudahan melakukan bisnis.

Selain dari biaya, tentu saja ada faktor-faktor lain yang oleh para pengusaha menjadi bahan  pertimbangan, ketika mereka meluncurkan start-up, seperti komunitas, ketersediaan investasi dan akses ke tenaga profesional/ ahli lokal. Pasti akan menjadi cost tambahan jika harus ‘mengimpor’ tenaga profesional dari wilayah lain, apalagi dari luar negeri.

Berikut ini tinjauan lebih  dekat pada masing-masing kota terkemuka di Asia Timur, dengan melihat pula apa yang mereka tawarkan kepada wirausahawan yang bercita-cita tinggi.

China Daratan

Modal Cina menonjol di depan negara-negara lainnya di  Asia, dalam hal skala dan penilaian dari  start-up. Cina telah menjadi rumah bagi sebanyak lebih dari 7.000 start-up dan lebih dari 40 unicorn – bisnis nilai lebih dari $ 1 miliar – peluang dan bakat berlimpah dalam megacity luas.

Hub teknologi seperti Zhongguancun, menjadi jawaban China untuk Silicon Valley, menjadi rumah  dari 300 pengusaha yang menanfaatkan coworking di Beijing. Distrik Haidan yang lebih luas,  menjadi markas untuk beberapa usaha yang meraih  sukses terbesar, seperti Xiaomi dan Baidu.

 

Shanghai

Salah satu kota paling padat di dunia, warga Shanghai menikmati biaya hidup yang umumnya terjangkau. Kota ini  juga telah membuat langkah-langkah untuk memeliharanya, dan beberapa kabupaten menyediakan tunjangan perumahan atau sewa gratis, jika pebisnis memilih untuk membuka usaha di sana.

Dengan 2.000 hingga 3.000 perusahaan baru di kota ini, Shanghai tertinggal di belakang Beijing dalam hal ukuran relatif ekosistemnya. Namun, kota ini cenderung menikmati tingkat keberhasilan yang lebih tinggi dalam hal kemampuan bisnis untuk memperluas jaringan secara internasional – dibantu oleh sekitar 500 inkubator dan akselerator – demikian menurut laporan South China Morning Post.

Shenzhen

Kota Shenzhen telah mengalami transformasi meteorik dalam tiga dekade terakhir, berkembang dari sebuah desa nelayan kecil dengan populasi 175.000 menjadi metropolis yang kini dihubi lebih dari 12,5 juta jiwa. Pertumbuhan yang tiba-tiba itu, juga melahirkan komunitas baru yang berkembang pesat, yang membanggakan dengan bisnis yang memiliki nama bergaung  global seperti Tencent dan OnePlus.

Sebagai surga bagi pengembang perangkat keras, kota ini menarik sebagian besar volume penelitian dan investasi pengembangan di mana saja di negara ini.

Hongkong

Diposisikan secara strategis dengan hubungan ke daratan Cina, Hong Kong telah lama menjadi salah satu pusat keuangan terkemuka di dunia, tetapi hingga saat ini ia berjuang untuk meniru keberhasilan dalam pentas bisnis awal yang relatif baru.

Namun, beberapa tahun terakhir telah melihat peningkatan aktivitas kewirausahaan dan kota ini sekarang mengklaim lebih dari 2.000 start-up dan sekitar 50 ruang kerja. Tahun lalu, Hong Kong merayakan kelahiran aplikasi GoGoVan, unicorn pertama, van-hailing.

 

Jepang

Fukuoka

Kota pelabuhan Jepang, Fukuoka ini telah menumbuhkan reputasinya sebagai hub awal di bawah kepemimpinan Walikota Soichiro Takashima dan sekarang menjadi tonggak yang ditetapkan negara untuk start-up. Ini juga merupakan rumah  visa bagi start-up enam bulan pertama di Jepang bagi orang asing dan dapat memberi pengusaha lokal pinjaman hingga $ 232.000.

Meskipun memiliki populasi yang relatif sedikit yakni sebesar 1,5 juta, Fukuoka adalah kota dengan pertumbuhan tercepat di Jepang di luar Tokyo dan membanggakan proporsi terbesar di negara itu yang berusia 15 hingga 29 tahun dan komunitas ekspatriat yang berkembang.

Tokyo

Tokyo, yang dulunya merupakan pusat dari tumbuhnya  start-up internet dan telah berkembang yang dijuluki “Bit Valley” selama terjadi booming  dotcom, telah berjuang untuk mempertahankan dominasi globalnya dalam beberapa tahun terakhir. Akibatnya, investasi di perusahaan baru sangat buruk, meskipun kota ini menjadi rumah bagi salah satu investor terbesar dunia, Softbank.

Namun, tetap menjadi ibukota ekonomi terbesar ketiga di dunia dan peluang berlimpah untuk start-up yang dapat memberikan solusi untuk masalah terbesar di negara itu, seperti populasi yang menua dengan cepat.

 

Korea Selatan

Seoul

Seoul,  menjadi rumah bagi setengah dari 50 juta penduduk Korea Selatan, juga menampung hingga 3.500 start-up dan sekitar 100 akselerator, terutama di distrik Gangnam yang terkenal.

Dalam upaya membangun ekonomi kreatif, pemerintah Korea Selatan telah berinvestasi besar-besaran dalam ekosistem start-up dan tahun lalu menunjuk perusahaan baru yang memulai dan usaha kecil menengah. Negara ini juga menawarkan dukungan pemerintah tertinggi per kapita untuk memulai, meskipun cenderung condong untuk mendukung warga negara Korea.

 

Taiwan

 


Taipei

Dengan populasi di bawah 3 juta, ibu kota Taiwan memiliki ukuran yang relatif kecil dibandingkan dengan kota-kota baru lainnya di wilayah ini. Terlepas dari itu, Taipei telah lama menjadi pusat global untuk pengembangan perangkat keras dan manufaktur dan merupakan rumah bagi jaringan terkemuka keahlian teknik dan desain.

Visa dan subsidi pengusaha telah tersedia bagi warga non-nasional sebagai bagian dari upaya pemerintah Taiwan untuk  meningkatkan peran  awal kota. Saat ini rumah bagi sekitar 50 kantor coworking dan lebih dari dua lusin inkubator dan akselerator.

 

Pembelajaran bagi Indonesia

Kota-kota di ada di Asia Timur tersebut telah memberi gambaran yang gamblang tentang bagaimana membangun masa depan masyarakatnya dengan memberikan kemudahan berbisnis. Sejauh ini masih banyak kota-kota dan bahkan provinsi di Indonesia yang belum friendly terhadap bisnis, apalagi start-up. Ekonomi biaya tinggi terjadi semenjak start-up mengurus perijinan.

Bagaimana kalau perijinan di-gratiskan, kemudian kota tersebut menyediakan lahan yang memadai untuk menjadi rumah bagi start-up dan menyediakan perumahan (rusun) untuk disewa murah para tenaga kerjanya? Tentu akan sangat menarik bagi strat-up baik domestik maupun asing.

Sudahkan ini terpikirkan di kota Anda?

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *