Bandara Kertajati Ditargetkan Beroperasi Lebaran 2018

 Bandara Kertajati Ditargetkan Beroperasi Lebaran 2018

BANDARA Internasional Jawa Barat (BIJB) atau sering disebut Bandara Kertajati ditargetkan akan soft opening, minggu ke- 3 bulan Mei 2018. Hal ini disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi usai meninjau langsung bandara yang terletak di Kecamatan Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, kemarin. “Kami bersepakat menetapkan target, Dirjen Perhubungan Udara sudah mengkoordinasikan, bangunan (terminal penumpang) ini akan selesai di awal bulan Mei. Kita akan akan soft opening pada minggu 3 bulan Mei,” kata Menhub.

Budi Karya menargetkan dengan rencana soft opening ini diharapkan Bandara Kertajati dapat menjadi solusi moda angkutan pada masa Lebaran bulan Juni. Menurut rencana pada tahap awal Bandara Kertajati akan melayani penerbangan domestik ke- 5 kota terlebih dahulu. Untuk itu, Menhub meminta baik BIJB dan PT Angkasa Pura II sebagai operator Bandara Kertajati akan segera menawarkan ke sejumlah maskapai penerbangan.

“Kita merencanakan akan ke- 5 kota antara lain Medan, Surabaya, Bali, Makassar, untuk Kalimantan pilihannya antara Samarinda atau Balikpapan. Nanti PT Angkasa Pura II dan BIJB akan menawarkan ke maskapai. Saya yakin mereka mau. Jadi orang dari Medan ke Cirebon dia langsung dan mengurangi mudik juga. Mudah-mudahan ini selesai,” katanya.

Selain diperuntukkan penerbangan domestik ke 5 kota, Menhub menjelaskan target pemerintah Bandara Kertajati ini nantinya juga akan digunakan sebagai bandara embarkasi haji. Tahap awal akan ada 7 penerbangan embarkasi haji yang melalui bandara ini. “Kita juga merencanakan penerbangan Haji minimal untuk dua kabupaten yaitu Majalengka dan Sumedang, Penerbangan Haji memang target pemerintah, mestinya Jawa Barat ini semua melalui Bandara Soekarno-Hatta jadi kita akan memindahkan 7 flight itu ke sini yang akan menggunakan Airbus 320 / 330 dan itu saya sudah koordinasi dengan Garuda Indonesia mudah-mudahan itu terjadi,” ujar Menhub.

Menhub meminta sebelum bandara ini beroperasi agar dilakukan simulasi selama 2 minggu dengan melibatkan 500 orang, dummy passenger. Hal ini untuk memastikan alur penumpang, penanganan bagasi, hingga sistem ticketing berjalan dengan baik. Selain itu Menhub juga ingin agar faktor keselamatan dan keamanan bandara juga menjadi fokus dalam pengoperasian bandara. Secara khusus Menhub menilai ada 2 keistimewaan Bandara Kertajati yaitu terkait faktor pendanaannya yang tidak murni menggunakan APBN namun juga melibatkan swasta dan juga letak bandara yang strategis sehingga dapat melayani banyak kabupaten di sekitarnya. ***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *