3 Cara yang Bikin Kartu Kredit Dapat Meningkatkan Pendapatan Anda

 3 Cara yang Bikin Kartu Kredit Dapat Meningkatkan Pendapatan Anda


BELAKANGAN ini, mungkin di antara kita mencoba cara untuk meningkatkan penghasilan dari pekerjaan yang kita jalani.  Mungkin, di antara Anda ada juga  yang melakukannya dengan keluar dari satu pekerjaan dan masuk ke pekerjaan berikutnya. Ada juga yang mencoba mencari penghasilan tambahan dengan menjadi pengemudi Grab, Go Car, menjadi host  untuk Airbnb, membuka  toko di Etsy, Bukalapak, Shopee, Tokopedia atau menjadi pengasuh hewan peliharaan.

Semua langkah itu sah dan bagus-bagu saja. Pekerjaan-pekerjaan itu dilakukan untuk meningkatkan perekonomian. Ada satu hal yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan penghasilan, dengan memanfaatkan kartu kredit Anda. Sebaiknya dalam hal ini,  Anda perlu memiliki kartu kredit terpisah untuk tujuan bisnis, sehingga akan benar-benar dapat membantu menyederhanakan berbagai hal dan memaksimalkan penghasilan Anda.

Begini cara memanfaatkan kartu kredit  reguler atau kartu kredit bisnis yang dapat menghasilkan tambahan penghasilan untuk mengisi kesibukan Anda.

1. Menyederhanakan Laporan Keuangan

Menggunakan kartu kredit terpisah untuk bisnis sampingan Anda, dapat menghemat berjam-jam waktu Anda dalam  menyortir pengeluaran pribadi dari bisnis. Langkah ini sekaligus mencegah Anda dari kehilangan potongan berharga. Semua yang Anda perlu lacak ada dalam satu laporan pengeluaran. Anda masih membutuhkan tanda terima, tetapi pengeluaran Anda dapat dengan mudah ditemukan dan dicadangkan.

Menurut Harry Campbell, founder websites The Rideshare Guy dan penulis “The Rideshare Guide,” mengungkapkan, bahwa setelah dirinya mendapat kartu kredit bisnis dia kemudian meninggalkan pekerjaannya dan membentuk sebuah perseroan terbatas. Sebelumnya, sebagai insinyur kedirgantaraan dengan pekerjaan sampingan, ia melacak pengeluaran bisnis dengan kwitansi dan meneruskan email.

“Saya pikir itu pasti menguras lebih banyak pekerjaan,” katanya. “Sebagian besar waktu, agak mudah untuk melupakan melakukan hal-hal itu.” Campbell kini  menjadi menulis blog purna  waktu dan dapat menyalurkan hobinya menunggang kuda.

Apakah Anda perlu memiliki kartu kredit bisnis atau kartu kredit reguler untuk keperluan bisnis, tergantung pada tujuan dan pengeluaran Anda.

“Jika Anda benar-benar ingin melakukan apa yang Anda lakukan selama dua hingga tiga tahun ke depan, dan Anda ingin tumbuh, maka pada titik tertentu Anda akan membutuhkan kartu kredit bisnis,” kata Miguel Alexander Centeno, mitra di Shared Economy Tax .

Beberapa kartu kredit bisnis mempertimbangkan skor kredit pribadi Anda, jadi Anda kemungkinan akan membutuhkan skor kredit yang baik untuk kedua opsi tersebut. Apa pun yang Anda pilih, jika ada biaya tahunan, pastikan tunjangan dan hadiah yang Anda terima benar-benar mengimbanginya.

2. Membantu pengeluaran bisnis

Memulai mungkin memerlukan investasi tersendiri. Mengajukan permohonan kartu kredit yang terpisah dapat memberikan  bonus buat Anda saat membuka pendaftaran atau memperoleh suku bunga awal  nol persen. Hal ini jelas akan  membantu membiayai bisnis Anda.  Reward atau hadiah yang berkelanjutan, juga dapat memaksimalkan penghasilan Anda, jika sesuai dengan pengeluaran Anda.

Dalam pandangan Nicole Elizabeth, pembuat konten di blog NElizabeth, kartu kredit bisnis flat masuk akal sebagai pilihannya saat dirinya  memulai membuka toko Etsy-nya.

Elizabeth mendapatkan hadiah berupa investasi besar, satu kali saja, seperti mesin pemotong, printer, dan komputer – hal penting untuk membuat stiker yang ia jual di Etsy. Dia sekarang mendapatkan hadiah atas pengeluaran berulang seperti kertas, tinta, toner dan pembelian terkait blog. “Saya mendapatkan 1,5 persen reward  dalam segala hal pengeluaran saya,” katanya.

Tujuannya adalah mengubah pekerjaan sampingannya – blognya, saluran YouTube, dan toko Etsy – menjadi merek pribadi.

“Pada akhirnya, saya senang sekali karena  bisnis saya tumbuh dan menjadi pekerjaan penuh waktu saya sekarang ini,” kata Elizabeth.

3. Reward

Apakah Anda berada di jalur pertumbuhan atau hanya mendapatkan sedikit goresan tambahan, lihat kartu kredit Anda – dan di luar – untuk peluang.

■ Pengemudi yang naik kendaraan: Kartu kredit yang menghasilkan tingkat imbalan bahan bakar minyak (BBM) yang tinggi dapat menambah reward hingga jutaan rupiah  per tahun untuk pengemudi. Sebagai contoh, sebelum ia beralih ke mobil listrik,  Campbell menggunakan kartu kredit bisnisnya untuk mendapatkan 2 poin per $ 1 yang dihabiskan untuk bensin. Namun dia juga memaksimalkan penghematan dengan menggunakan program Shell Fuel Rewards dan penawaran khusus dari Lyft.

■ Tuan rumah Airbnb: Reward  yang menghasilkan 5 persen dari kategori pengeluaran yang berubah setiap triwulan dapat menawarkan pengembalian yang signifikan atas sejumlah pembelian untuk melengkapi atau merapikan properti Airbnb Anda. Tetapi Anda juga bisa mendapatkan reward  tambahan dengan berbelanja dengan pengecer tertentu di portal belanja online seperti Ebates, atau melalui mal bonus kartu kredit Anda.

■ Pengasuh hewan peliharaan: Kartu kredit flat-rate yang mendapatkan 2 persen dari semua pembelian dapat menawarkan nilai di toko hewan peliharaan, atau di tempat lain. Tetapi Anda juga dapat mendaftar untuk program hadiah loyalitas toko hewan peliharaan untuk diskon tambahan.

Menggabungkan reward kartu kredit  dengan program hadiah adalah cara lain untuk memberi tip kepada diri Anda sendiri dengan cash back, miles atau poin maskapai.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *