10 Mitos tentang Osteoporosis

 10 Mitos tentang Osteoporosis

 

 

KEMUNGKINAN  Anda telah mendengar banyak tentang osteoporosis. Kondisi yang sangat umum ini, di Amerika Serikat setidaknya mempengaruhi 8 juta wanita. Namun berkat kemajuan  terbaru dalam diagnosis dan perawatannya, membuat isu ini  sering masuk dalam berita.

Mengapa kita harus peduli dengan osteoporosis? Padahal, bukankah penyakin ini  bukan suatu masalah be. sar? Masalahnya adalah patah tulang  yang bisa terjadi pada penderita osteoporosis. Mereka menyebabkan penderitaan yang luar biasa, sering membutuhkan operasi, dan dapat menyebabkan hilangnya kemerdekaan atau bahkan kematian. Perkiraan saat ini menunjukkan bahwa separuh dari semua wanita di atas usia 50 akan menderita patah tulang yang terkait dengan osteoporosis.

Sayangnya, ada banyak hal tentang osteoporosis yang disalahpahami. Jadi, mari kita bicara tentang beberapa mitos dan bagaimana kita meluruskannya.

Apa sih Osteoporosis?

“Osteo” berarti tulang dan “-porosis” mengacu pada kualitas tulang yang keropos. Tulang berpori memiliki lebih sedikit koneksi di dalam tulang daripada yang diperlukan untuk kekuatan tulang yang optimal. Sama seperti jembatan dengan terlalu sedikit struts mendukung mungkin rentan runtuh, orang-orang dengan osteoporosis rentan terhadap patah tulang, terutama panggul, panggul, tulang belakang dan pergelangan tangan.

Mitos dan Kebenaran

Mitos # 1: Osteoporosis itu menyakitkan.

Ini mungkin mitos yang paling umum. Faktanya, osteoporosis tidak menyebabkan gejala kecuali tulang patah. Faktanya, kebanyakan orang dengan osteoporosis tidak tahu mereka mengidapnya kecuali mereka mematahkan tulang atau belajar diagnosis dari tes kepadatan mineral tulang.

Mitos # 2: Anda harus jatuh untuk mematahkan tulang karena osteoporosis.

Sebenarnya, fraktur tertentu, terutama tulang belakang (disebut kompresi fraktur) dapat terjadi tanpa jatuh atau cedera yang diakui.

Mitos # 3: Semua fraktur osteoporosis menyakitkan.

Secara umum benar, ketika Anda mengalami patah  tulang, itu menyakitkan. Dan patah tulang pinggul, panggul atau pergelangan tangan, karena osteoporosis hampir selalu menyakitkan. Tapi, fraktur kompresi, seperti yang disebutkan di atas, dapat berkembang secara bertahap dan tanpa rasa sakit, membuat tulang tulang belakang yang biasanya persegi panjang berderak menjadi lebih dari segitiga. Itu salah satu alasan mengapa orang dengan osteoporosis sering kehilangan tinggi badan dan dapat mengembangkan postur membungkuk.

Mitos # 4: Osteoporosis tidak mungkin terjadi jika postur Anda normal.

Bagian lain dari mitos ini adalah bahwa sikap membungkuk adalah penyebab osteoporosis. Sementara fraktur kompresi dapat menyebabkan tulang belakang membungkuk ke depan (suatu kondisi yang disebut kyphosis), banyak orang dengan osteoporosis memiliki postur yang sangat normal. “Postur yang buruk” (namun yang didefinisikan!) Tidak menyebabkan osteoporosis dan tidak memperburuk osteoporosis yang sudah ada. Kebalikannya juga tidak benar: postur yang baik tidak mencegah osteoporosis.

Mitos # 5: Hanya wanita pascamenopause yang menderita osteoporosis.

Osteoporosis adalah 4 sampai 5 kali lebih umum di kalangan wanita daripada pria (dan itu mempengaruhi kebanyakan wanita pascamenopause), diperkirakan 25% pria akan patah tulang karena osteoporosis di beberapa titik dalam hidup mereka.

Pada orang yang lebih muda, sering ada setidaknya satu faktor risiko untuk penyakit ini, terutama riwayat keluarga atau penggunaan obat-obatan yang disebut kortikosteroid. Di antara pria, usia lanjut dan testosteron rendah merupakan faktor risiko penting.

Mitos # 6: Kalsium dan vitamin D adalah perawatan yang memadai untuk sebagian besar kasus osteoporosis.

Nutrisi ini diperlukan untuk membangun kembali massa tulang yang hilang, mereka cukup jarang sendiri untuk membalikkan osteoporosis. Untuk membangun tulang, dokter meresepkan obat yang disebut bifosfonat, seperti alendronate (Fosamax) atau risedronate (Actonel).

Mitos # 7: Pengobatan osteopenia yang agresif (kadang-kadang disebut “pre-osteoporosis”) selalu diperlukan.

Istilah “osteopenia” berarti “terlalu sedikit tulang.” Ini bukan penyakit. Ini mengacu pada massa tulang yang rendah yang tidak cukup parah untuk menunjukkan osteoporosis. Osteopenia hanya sedikit meningkatkan risiko fraktur. Itulah mengapa kalsium, vitamin D, dan olahraga (rekomendasi standar untuk wanita pascamenopause bahkan dengan massa tulang yang normal) mungkin semua yang diperlukan untuk menjaga kesehatan tulang. Jika Anda menderita osteopenia, bicarakan dengan dokter Anda tentang apakah Anda perlu melakukan apa pun selain tindakan rutin untuk kesehatan tulang.

Mitos # 8: Osteoporosis tidak bisa dihindari.

Semakin tua adalah faktor risiko terkuat untuk osteoporosis, banyak orang lanjut usia yang tidak pernah mengembangkan gangguan ini. Makanan atau suplemen kalsium, vitamin D, olahraga dan gen yang baik mungkin memainkan peran. Menghindari faktor risiko juga penting. Selain usia, faktor risiko meliputi:

  • Menjadi wanita pascamenopause atau pria di atas usia 70
  • Menjadi terbaring di tempat tidur
  • Memiliki berat badan rendah
  • Merokok
  • Memiliki testosteron rendah (pada pria)
    Mengambil obat-obatan tertentu (seperti kortikosteroid, obat anti-estrogen, atau beberapa obat anti-kejang)
  • Memiliki kondisi medis tertentu, termasuk rheumatoid arthritis, penyakit ginjal kronis, atau gangguan makan
  • Menjadi Kaukasia (dibandingkan dengan Afrika Amerika)
  • Hilang periode menstruasiMemiliki alkoholisme
  • Memiliki riwayat keluarga osteoporosis
  • Memiliki asupan kalsium yang rendah

Mitos # 9: Osteoporosis bukan masalah besar.

Untuk orang-orang yang merasa sehat dan belajar mereka menderita osteoporosis dari tes kepadatan tulang, mungkin ini bukan masalah yang penting. Latihan beban, pengobatan dengan kalsium, vitamin D dan obat membangun tulang dapat direkomendasikan. Tapi, untuk orang yang jatuh dan patah pinggul, itu masalah besar.

Selain rasa sakit, ada risiko komplikasi operasi pinggul yang perlu dikhawatirkan. Sekitar 20% orang yang menderita patah tulang pinggul osteoporosis kehilangan kemandiriannya. Dan, hingga 25% orang di atas usia 50 tahun dengan patah tulang pinggul osteoporosis meninggal dalam waktu satu tahun. Biaya perawatan kesehatan yang terkait dengan patah tulang terkait osteoporosis lebih dari $ 20 miliar, dan angka ini meningkat secara dramatis seiring dengan bertambahnya usia populasi kita. Ini adalah masalah besar.

Mitos # 10: Tidak mungkin membangun tulang di atas usia tertentu.

Memang benar bahwa kita mencapai kepadatan tulang tertinggi di masa dewasa awal – sekitar usia 20 atau 25 tahun. Setelah itu, massa tulang cenderung turun. Namun, penelitian menunjukkan bahwa latihan ketahanan dapat membangun tulang bahkan di antara orang dewasa yang lebih tua. Dan obat yang disetujui untuk osteoporosis dapat membangun massa tulang di antara orang tua serta orang dewasa yang lebih muda. Pernah berpikir bahwa yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah kehilangan tulang yang lambat; sekarang kita tahu kita bisa melakukan lebih baik dari itu.

Tantangan ke Depan

Kita tahu lebih banyak sekarang tentang osteoporosis daripada sebelumnya. Tetapi ada banyak tantangan untuk diatasi di masa depan. Sebagai contoh:

Seberapa sering tes kepadatan mineral tulang harus diulang?
Apakah kita overdiagnosing dan overtreating penyakit tulang? Ini adalah pertanyaan yang sangat penting bagi banyak orang dengan osteopenia yang mengonsumsi obat-obatan untuk mencegah patah tulang yang tidak mungkin mereka miliki.

Apakah kita underdiagnosing dan undertreating penyakit tulang? Studi menunjukkan bahwa minoritas orang dewasa yang lebih tua mendapatkan tes kepadatan mineral tulang seperti yang direkomendasikan.
Apa risiko jangka panjang mengambil obat pembangunan tulang seperti alendronate (Fosamax)? Obat-obatan ini telah ada selama bertahun-tahun. Meskipun profil keamanannya bagus, ada kekhawatiran bahwa manfaat terhadap tulang dapat berkurang (dan risiko dapat meningkat) seiring waktu.

Botton Line

Pahami bahwa osteoporosis adalah umum dan serius. Tetapi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan. Pelajari faktanya. Jangan jatuh cinta pada mitos. Dan, perhatikan perkembangan baru. Sepertinya kita mempelajari lebih lanjut tentang osteoporosis, akan ada cara baru untuk mencegah, mendeteksi, dan mengobati penyakit penting ini.**

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *