Peneliti Kanada Indikasikan Ganja Dapat Membantu Memerangi Covid-19

 Peneliti Kanada Indikasikan Ganja Dapat Membantu Memerangi Covid-19

Tenaga kesehatan yang bertugas menangani pasien Covid-19

JAYAKARTA NEWS – Banyak jalan menuju Roma. Banyak jalan pula ditempuh para pakar untuk memerangi ancaman pandemi Covid-19, yang hingga kini masih menyebabkan banyak kematian. Beberapa titik terang pengembangan untuk finalisasi ke langkah produksi massal vaksin Covid-19, cukup menggembirakan, di antaranya di Jawa Barat sedang dilaksanakan diuji coba tahap ketiga terhadap manusia.

Sekalipun demikian, para ilmuwan terus berusaha mencari alternatif lain, untuk menemukan musuh bagi virus tersebut. Salah satu  yang saat ini sedang dinavigasi oleh pakar tidak lain adalah ganja. Untuk diketahui, cukup banyak negara yang melegalkan ganja, tidak seperti di Indonesia yang menempatkan ganja sebagai barang terlarang dan diklasifikasikan sebagai narkoba.

Para peneliti di University of Lethbridge, Kanada, belum lama  ini melaporkan bahwa meskipun uji klinis masih perlu diselesaikan, data yang  mereka kumpulkan selama empat tahun terakhir ini memberikan janji  bahwa beberapa ekstrak ganja “dapat membantu pencegahan dan pengobatan COVID-19. ”

Dokter Igor dan Olga Kovalchuk, yang telah bekerja dengan ganja dan kanabinoid sejak 2015, dalam risetnya telah menggunakan varietas dari seluruh dunia untuk menciptakan hibrida baru dan mengembangkan ekstrak yang menunjukkan sifat terapeutik tertentu.

“Ada banyak informasi yang terdokumentasi tentang ganja pada kanker, ganja pada peradangan, kecemasan, obesitas dan yang tidak. Ketika COVID-19 dimulai, Olga memiliki ide untuk mengunjungi kembali data kami, dan melihat apakah kami dapat menggunakannya untuk COVID, ” kata Igor.

“Itu seperti kartu joker, Anda tahu, virus corona. Itu hanya mencampuradukkan rencana semua orang,” kata Olga menambahkan.

Kedua peneliti ini mengaku telah mulai memeriksa protein khusus, atau reseptor, yang dibajak oleh virus untuk memasuki tubuh. Sekarang, mereka telah mengirimkan makalah penelitian yang mempelajari efek ganja medis pada COVID-19. “Kami benar-benar tercengang pada awalnya, dan kemudian kami benar-benar bahagia,” kata Olga.

Olga Kovalchuk mengatakan, berdasarkan data awal yang tentunya masih harus menunggu penyelidikan lebih lanjut, ekstrak ganja CBD anti-inflamasi tinggi dapat memodulasi tingkat reseptor di jaringan yang sangat relevan, seperti mulut, paru-paru dan sel usus.

Salah satu reseptor, yang dikenal sebagai ACE2, kini telah terbukti menjadi pintu gerbang utama bagaimana virus COVID-19 memasuki tubuh manusia. Reseptor kunci lainnya memungkinkan virus memasuki sel lain dengan lebih mudah dan berkembang biak dengan cepat. Tetapi beberapa ekstrak ganja membantu mengurangi peradangan dan memperlambat virus.

“Bayangkan sebuah sel adalah bangunan besar,” tutur Igor. “Cannabinoid mengurangi jumlah pintu dalam gedung, katakanlah, 70%, jadi itu berarti tingkat masuknya akan dibatasi. Jadi, oleh karena itu, Anda memiliki lebih banyak kesempatan untuk melawannya.”

Penemuan awal ini mungkin menunjukkan bahwa ekstrak ganja dapat digunakan dalam produk inhaler, obat kumur, dan obat kumur tenggorokan untuk praktik klinis dan perawatan di rumah. Namun demikian Kovalchuk belum menguji efek dari merokok ganja. Dia  mengatakan, Anda tidak akan menemukan ekstrak ini di apotek atau toko obat  di lingkungan Anda.

Selama empat tahun terakhir, mereka telah menguji ratusan ekstrak, tetapi hanya sebagian kecil yang terbukti efektif. Ekstrak tersebut mengandung CBD konsentrasi tinggi, tetapi tingkat THC sangat rendah, sehingga pengguna tidak akan mengalami “high”.

Igor Kovalchuk mengatakan bahwa ini adalah produk yang sepenuhnya alami dan tidak memiliki efek samping yang nyata. Penelitian tersebut dilakukan dalam kemitraan dengan University of Lethbridge, Pathway RX Inc. dan Swysh Inc. – dua perusahaan yang berfokus pada penelitian dan pengembangan terapi ganja yang disesuaikan. Banyak varietas ganja telah dipatenkan dan saat ini dilisensikan ke mitra Pathway Rx Sundial Growers Inc., produsen berlisensi ganja yang berbasis di Calgary.

Mereka menekankan bahwa data mereka didasarkan pada model jaringan manusia dan langkah selanjutnya adalah melakukan uji klinis, sesuatu yang menurut para peneliti sedang mereka kejar secara aktif.

Sekarang ini masih teori daripada fakta yang dikonfirmasi; namun, ini menawarkan beberapa harapan untuk masa depan. Jika mereka mampu membuktikan idenya, langkah selanjutnya adalah membuat strain yang berhasil menjadi formasi medis yang dapat digunakan untuk pencegahan dan pengobatan oleh bidang medis. Artinya, Anda mungkin tidak akan membeli toko sembarangan di apotek lokal Anda yang akan mencegah virus.

Pasangan peneliti ini  menjelaskan,  bahwa  rasa mabuk (pusing) misalnya, tidak semua jenis ganja akan berdampak  yang sama kepada orang. Meskipun mereka mungkin dapat menemukan jenis yang dapat membantu mencegah atau mengobati COVID-19, ada juga jenis yang berpotensi memperburuknya. Tidak ada solusi yang cocok untuk semua.

“Sementara ekstrak kami yang paling efektif memerlukan validasi skala besar lebih lanjut, penelitian kami sangat penting untuk analisis masa depan dari efek ganja medis pada COVID-19. Ekstrak dari jalur CBD C sativa tinggi kami yang paling sukses dan baru, menunggu penyelidikan lebih lanjut, dapat menjadi tambahan yang berguna dan aman untuk pengobatan COVID-19 sebagai terapi tambahan, ” kata penelitian tersebut.

“Mereka dapat digunakan untuk mengembangkan perawatan pencegahan yang mudah digunakan dalam bentuk produk obat kumur dan obat kumur tenggorokan untuk penggunaan klinis dan di rumah. Produk semacam itu harus diuji potensinya untuk mengurangi masuknya virus melalui mukosa mulut. Mengingat situasi epidemiologis yang mengerikan dan berkembang pesat saat ini, setiap peluang dan jalan terapeutik yang mungkin harus dipertimbangkan.

(berbagai sumber/sm)

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *