Ngopi dan Kafein Bikin Ibu Hamil Lahirkan Anak yang Kelebihan Berat Badan

 Ngopi dan Kafein Bikin Ibu Hamil Lahirkan Anak yang Kelebihan Berat Badan

Foto ilustrasi ibu hamil yang sedang menikmati secangkir kopi. [Vemale]

WANITA hamil yang minum banyak kopi dan minuman berkafein lainnya mungkin lebih cenderung memiliki anak-anak yang kelebihan berat badan daripada ibu yang membatasi kafein selama kehamilan, sebuah penelitian Norwegia menyarankan.

Peneliti memeriksa data asupan kafein untuk hampir 51.000 ibu dan berat badan untuk bayi mereka selama masa bayi. Dibandingkan dengan wanita yang memiliki kurang dari 50 miligram kafein (kurang dari setengah cangkir, atau 4 ons, kopi) per hari selama kehamilan, mereka yang memiliki asupan rata-rata antara 50 dan 199 miligram setiap hari (dari sekitar setengah cangkir hingga dua 8 – segelas kopi) adalah 15 persen lebih mungkin untuk memiliki bayi dengan kenaikan berat badan yang berlebihan pada usia satu tahun, studi menemukan.

Peningkatan berat badan bayi meningkat ketika konsumsi kafein perempuan meningkat. Dengan “tinggi” asupan 200 hingga 299 miligram kafein per hari selama kehamilan, bayi 22 persen lebih mungkin memiliki kenaikan berat badan yang berlebihan, dan dengan “sangat tinggi” asupan setidaknya 300 miligram setiap hari, bayi adalah 45 persen lebih cenderung menambah berat badan berlebih.

“Asupan kafein ibu yang tinggi selama kehamilan terkait dengan pertumbuhan berlebih dari bayi dan kegemukan di masa kanak-kanak,” kata penulis studi utama Dr. Eleni Papadopoulou dari Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia.

“Hasilnya mendukung rekomendasi saat ini untuk membatasi asupan kafein selama kehamilan hingga kurang dari 200 miligram kafein per hari,” kata Papadopoulou melalui email.

Karena penelitian juga menemukan risiko kelebihan berat badan pada anak-anak yang ibunya mengkonsumsi lebih sedikit kafein, hasilnya juga menambah bukti yang menunjukkan bahwa wanita hamil mungkin ingin mempertimbangkan untuk menghindari kopi dan soda, papadopoulou menambahkan.

“Sangat penting bahwa wanita hamil menyadari bahwa kafein tidak hanya berasal dari kopi, tetapi minuman soda berkafein (misalnya minuman cola dan minuman energi) dapat berkontribusi dengan jumlah kafein yang cukup besar,” kata Papadopoulou.

Tidak ada penelitian yang secara definitif membuktikan kadar kafein yang aman pada kehamilan karena para ilmuwan tidak akan menguji obat atau suplemen secara etis pada wanita ketika ada potensi membahayakan ibu atau bayi mereka.

Kafein lewat dengan cepat melalui plasenta dan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko keguguran dan perkembangan janin yang terbatas, penelitian sebelumnya telah ditemukan.

Beberapa penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa paparan kafein dalam rahim mungkin berkontribusi terhadap peningkatan berat badan yang berlebihan dengan mengubah kontrol nafsu makan bayi atau perubahan area otak yang berperan dalam mengatur pertumbuhan dan metabolisme, papar Papadopoulou.

Dalam studi saat ini, 46 persen ibu memiliki asupan kafein rendah selama kehamilan, kurang dari 50 miligram per hari, dan 44 persen lainnya memiliki apa yang peneliti gambarkan sebagai asupan rata-rata, 50 hingga 199 miligram setiap hari.

Hanya 7 persen wanita memiliki asupan tinggi, pada 200 hingga 299 miligram, dan hanya 3 persen yang memiliki asupan kafein “sangat tinggi” lebih dari 300 miligram setiap hari, para peneliti melaporkan di BMJ Open.

Paparan kafein yang sangat tinggi juga dikaitkan dengan peningkatan berat badan yang lebih cepat sejak bayi hingga usia 8 tahun. Namun, para peneliti hanya memiliki data lengkap berat badan, tinggi dan pertumbuhan melalui usia 8 untuk 23 persen anak-anak. Untuk sebagian besar anak-anak, para peneliti memperkirakan pertumbuhan melalui usia 8 berdasarkan perkembangan anak-anak selama 12 bulan pertama kehidupan mereka.

Namun, lebih dari tiga perempat dari wanita hamil melaporkan mengonsumsi kafein, dan hasil studi merupakan pengingat penting untuk mempertahankannya di bawah 200 miligram per hari, kata Lisa Bodnar, peneliti kesehatan masyarakat di University of Pittsburgh yang tidak terlibat. dalam penelitian.

“Kafein dalam rahim dapat mengubah cara otak berkembang,” kata Bodnar.  “Ini penting karena otak memiliki pengaruh kuat terhadap nafsu makan.”

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *