Wanita Hamil Perlu Suntik Vaksin Flu

 Wanita Hamil Perlu Suntik Vaksin Flu

MENDAPATKAN flu tidak pernah menjadi pengalaman yang menyenangkan,dan  bagi wanita hamil, penyakit ini bisa sangat buruk. Hal itu  karena wanita hamil dianggap sebagai salah satu kelompok “berisiko tinggi” yang lebih mungkin mengembangkan komplikasi akibat flu.

Meskipun risiko ini hanya 49,1% – kurang dari setengah – wanita hamil di Amerika Serikat mendapat vaksin flu, demikian menurut data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

“Ketika [wanita hamil] datang dan mereka berkata, ‘Apakah saya benar-benar perlu untuk mendapatkan suntikan vaksin flu,’ jawaban saya  adalah ya,” kata Dr. Laura Riley, profesor dan ketua Departemen Kehamilan dan Kandungan di Weill Cornell Medicine kepada wartawan pada 27 September 2018 lalu.

Alasannya adalah bahwa kehamilan mengubah sistem kekebalan tubuh, kata Riley. Dalam kehamilan yang sehat, sistem kekebalan wanita  tidak berfungsi sebagaimana mestinya untuk bekerja untuk melawan virus. Jadi, ketika wanita hamil terkena flu, mereka menjadi lebih sakit daripada individu yang tidak hamil. Dan saat kehamilan berlanjut ke trimester kedua dan ketiga, kemungkinan penyakit yang lebih parah dan bahkan kematian juga meningkat.

Sistem kekebalan yang berubah bukanlah satu-satunya hal yang membuat wanita hamil lebih rentan terhadap flu. Karena volume paru-paru seorang wanita menurun saat kehamilan berlangsung (dan janin tumbuh dan membutuhkan lebih banyak ruang), menjadi lebih sulit untuk membersihkan infeksi pernapasan, kata Riley.

Dan menangkap flu tidak hanya membahayakan ibu tetapi juga bayi yang belum lahir: Jika ibu mengalami demam berkepanjangan akibat flu, itu dapat menyebabkan cacat lahir, kata Riley. Tetapi masalah lain yang lebih umum adalah bahwa wanita yang terkena flu selama kehamilan lebih cenderung memiliki kelahiran prematur daripada wanita hamil yang tidak terkena flu. Ini adalah masalah “kita melihat setiap tahun,” kata Riley, dan masalah yang terkait dengan kelahiran prematur dapat menjadi “masalah seumur hidup” untuk beberapa bayi.

Vaksin flu, kata Riley, mengarah pada pembentukan antibodi dalam tubuh yang kemudian melintasi plasenta ke janin. Antibodi ini melindungi bayi dari flu pada enam bulan pertama kehidupan bayi.

Memang, CDC dan American College of Obstetricians and Gynecologists merekomendasikan agar setiap wanita hamil terkena flu. Mereka bisa melakukannya di trimester manapun, kata Riley.

Sistem kekebalan tubuh wanita tetap dalam keadaan yang berubah ini selama beberapa minggu setelah melahirkan, jadi disarankan agar wanita pascamelahirkan mendapatkan vaksinasi jika mereka belum melakukannya, tambahnya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita hamil yang menerima vaksinasi flu adalah 40 persen lebih rendah untuk dirawat di rumah sakit selama kehamilan daripada wanita hamil yang tidak divaksinasi, kata Riley. “Wanita hamil secara alami ingin melindungi bayi mereka,” katanya, dan vaksinnya “efektif” dan “aman.”

Musim flu tahun lalu adalah yang terburuk dalam setidaknya empat dekade, dengan sekitar 80.000 kematian dan 900.000 rawat inap, menurut CDC.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *