Ngobrol dengan orang Singapura yang dapat gelar Kanjeng Ayu Adipati

 Ngobrol dengan orang Singapura yang dapat gelar Kanjeng Ayu Adipati

SIAPA yang tidak ingin menjadi seorang puteri? Mungkin, itu impian setiap gadis kecil, tumbuh dewasa.

Meghan Markle,  wanita Amerika tanpa garis keturunan bangsawan, menjadi bangsawan – dan kisah dongeng itu menjadi kenyataan telah memikat dunia sejak berita tentang pacarnya Pangeran Harry mengemuka di publik.

Tidak setiap hari kita mendengar cerita seperti itu dan menemukan putri-putri di kehidupan nyata. Tapi tahukah Anda bahwa  ada satu putri di  Singapura.

Menjumpai  Matilda Chong. Seorang wanita pebisnis, lahir dan dibesarkan di Singapura, yang menjadi seorang putri di istana kerajaan di Solo pada awal April lalu.

Kerajaan Surakarta Hadiningrat  memberinya gelar putri, bersama 84 orang lainnya dari berbagai belahan dunia, yang juga diberi status ningrat oleh kerajaan Solo.

Antara menyulap kehidupan pekerjaan dan tugas-tugas kerajaannya, pria berusia 39 tahun itu juga mengabdikan dirinya untuk orang-orang yang dicintainya – khususnya, putra dan mitranya, yang ia kaitkan sebagai “pilar dukungan emosional” -nya.

Kami berbicara dengan Matilda secara mendalam untuk mencari tahu tentang kehidupan barunya sebagai seorang putri dengan gelar Kanjeng Ayu Adhipati.

Beritahu kami tentang pekerjaanmu…..

Saya direktur eksekutif grup Lions of Asia – kami adalah perusahaan global. Saat ini, saya menjadi ujung tombak salah satu anak perusahaan kami, Luke Alexander. Dari proyek real estat hingga proyek perluasan bandara dan bahkan proyek penambangan batubara, kami adalah salah satu pemimpin dalam bisnis penindasan api, dengan pesaing seperti 3M dan Dupont.

Ini bisnis keluarga. Saya memulai saat saya lulus dari sekolah bisnis – saya bekerja untuk ayah saya pada usia 21 tahun. Saya mulai dari bawah, duduk di bilik kecil sebagai “eksekutif pemasaran”.

Ceritakan lebih banyak tentang bagaimana Anda diberi gelar ‘Putri’; bagaimana itu bisa terjadi?

Ayah saya, Pak William Marie Chong, adalah pendiri Lions of Asia Group dan dia menerima gelarnya sebagai Kanjeng Mas Adipati (grand prince) sekitar dua tahun yang lalu, dan saya telah menghadiri upacara saat itu. Sebagai peserta aktif dari semua proyek bisnis (di bawah kelompok Lions Asia) yang membantu meningkatkan ekonomi Indonesia, saya mulai bekerja erat dengan keluarga kerajaan. Akhirnya saya diberi gelar sebagai pengakuan atas kontribusi saya (kepada negara).

Seperti apa upacara penobatan itu?

Ada banyak kereta kuda, dan semua orang harus mengenakan kebaya tradisional. Orang-orang dari seluruh dunia datang untuk upacara dua hari. Itu sangat megah, mewah dan tradisional – sesuai dengan esensi dari kota Solo yang kaya akan warisan. Selama upacara, mereka bahkan memiliki 17 putri yang melakukan tarian tradisional Jawa. Kami semua bergantian naik ke panggung untuk menerima sertifikat kami, ada kembang api, dan kemudian ada pesta. Itu adalah pengalaman yang unik.

Apakah hidup berubah setelah Anda dianugerahi gelar sebagai seorang putri?

Teman-temanku dengan bercanda menggoda saya di sana-sini. Tapi itu saja. Ini masih seperti biasa.

Apakah Anda memiliki tanggung jawab sebagai seorang putri?

Sebagai bagian dari tanggung jawab saya sebagai seorang puteri, saya ditugaskan untuk menjadi ujung tombak beberapa proyek di bawah perusahaan saya di Solo, Indonesia untuk memastikan mereka sukses. Kami bukan bagian dari partai politik dan kami harus tetap netral secara politik.

Gambar juga penting. Kami berbicara tentang kerajaan yang benar-benar konservatif dan terhormat, jadi saya diharapkan untuk berperilaku dengan cara yang bereputasi baik dan sopan.

Kami mengerti Anda orang Singapura. Bisakah setiap warga Singapura menjadi bangsawan di Keraton Surakarta?

Tidak, bukan sembarang orang Singapura. Anda harus diakui oleh keluarga kerajaan di Jawa. Mereka harus mengenal Anda dan mereka harus mengenal Anda dengan sangat baik. Ada tanggung jawab lain juga; Anda harus memberikan kontribusi positif (ekonomis atau sosial) ke negara itu juga.

Apa pendapat Anda tentang Meghan Markle; setiap pemikiran tentang pernikahan kerajaan?

Saya pikir dia adalah wanita yang kuat. Ada banyak panas yang mengelilingi orang-orang yang menikah dengan keluarga kerajaan. Ada banyak sorotan dan liputan media negatif terhadap ayahnya sebelum pernikahan – dia harus sangat kuat untuk menjalani pernikahan meskipun semua tekanan itu terjadi. Saya menghormatinya untuk itu.

Putri Diana, kembali ketika dia masih hidup, adalah simbol pemberdayaan perempuan. Mudah-mudahan, Meghan Markle juga sama berdampak dan mengilhami ketika saya berpikir bahwa penting bagi kita untuk memiliki lebih banyak wanita dan simbol kekuatan wanita di dunia saat ini.

Sedangkan untuk pernikahan, saya pikir itu adalah urusan yang glamor. Ada orang-orang yang menyinggung tentang gaunnya, tapi saya pikir itu gaun yang indah.

 

Bagaimana dengan kehidupan cinta pribadi Anda sendiri? Apakah Anda akan memiliki pernikahan kerajaan jika Anda menikah?

Saya saat ini berkencan dengan seorang bankir, dia setahun lebih tua dari saya; Saya 39 tahun dan dia 40 tahun. Kami berdua bercerai dengan anak-anak dari pernikahan kami sebelumnya. Ini berjalan sangat baik, kami saling melengkapi, dan waktunya sangat bagus. Dia memainkan peran yang sangat integral dalam hidup saya, dan dia selalu mendukung saya terutama ketika stres menguasai saya.

Saya saat ini berkencan dengan seorang bankir, dia setahun lebih tua dari saya; Saya 39 tahun dan dia 40 tahun. Kami berdua bercerai dengan anak-anak dari pernikahan kami sebelumnya. Ini berjalan sangat baik, kami saling melengkapi, dan waktunya sangat bagus. Dia memainkan peran yang sangat integral dalam hidup saya, dan dia selalu mendukung saya terutama ketika stres menguasai saya.

Jika saya menikah suatu hari, pasangan saya dan saya harus pergi ke Raja (di Solo) dan meminta persetujuannya sebelumnya sebagai bagian dari tradisi. Kami harus memiliki pernikahan kerajaan tradisional di Indonesia, dan suami saya kemudian akan diberi gelar “Pangeran”.

Apa satu hal yang kau jalani?

Anda menjalani hidup Anda untuk diri sendiri, dan bukan untuk dilihat orang lain. Saya mencoba untuk tetap setia pada diri saya sendiri dan saya tidak peduli untuk mengesankan orang lain.***

 

Sumber: Her World

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *