Vitali Klitschko: Jauh lebih mudah jadi juara tinju daripada walikota

 Vitali Klitschko: Jauh lebih mudah jadi juara tinju daripada walikota
Vitali Klitschko saat memberikan pidato pada undian Liga Champions.

WALIKOTA  Kiev, Vitali Klitschko adalah salah satu ‘petarung’  paling dominan di jamannya, dan dia mengatakan olahraga memberinya keterampilan yang dia gunakan setiap hari dalam karir barunya

Sebelum dia menjadi  salah satu juara tinju kelas berat yang paling dominan dan bahkan lebih lama sebelum dia memasuki arena politik di Ukraina yang lebih berbahaya, seorang remaja bernama Vitali Klitschko, memimpin turis mengunjungi Kiev dalam perjalanan melalui ibu kota. Kala itu dia berusia 16 tahun, dan itu adalah pekerjaan dengan mendapatkan bayaran pertamanya.

Tiga puluh tahun kemudian, Klitschko, yang terpilih sebagai walikota Kiev pada tahun 2014, masih membuat pijakannya untuk kota kelahirannya di jantung kota tersebut, dengan antusiasme seorang pemandu wisata bermata cerah.

Kota ini pada Mei 2018 lalu, menjadi  pusat perhatian dari dunia olahraga selama seminggu, karena itu menjadi tuan rumah bagi final Liga Champions, yang digelar pada  Sabtu (26/5/2018) antara Real Madrid dan Liverpool. Kota kiev menggelar karpet merah untuk puluhan ribu turis, dan Klitschko tampil di  depan untuk memastikan semua berjalan baik.  Dia bahkan berjalan di jalan-jalan di pusat kota, lalu tidak segan-segan  mengambil foto selfie dengan para superter kedua tim yang  berkunjung ke Kiev, ketika Klitschko sedang tidak bekerja di kantor.

Sekitar delapan jam sebelum pertandingan dimulai ketika,  Klitschko   baru saja menyelesaikan pertemuan dengan walikota Liverpool Joe Anderson.

Hampir enam tahun ia telah datang dan pergi, sejak ia pensiun dari tinju,  setelah pertahanan gelar juara kelas berat kelas 15 kali, tetapi Klitchko terlihat masih bisa memberi siapa pun layanan.

“Tantangan terbesar adalah memperbaiki masalah, untuk mengumpulkan semua teka-teki bersama,” kata pria berusia 46 tahun itu.

“Ini adalah kehormatan besar bagi kami dan juga tanggung jawab besar dengan lebih dari 50.000 pengunjung dari luar negeri. Tetapi semua orang senang, dan ada atmosfer yang luar biasa. Banyak orang bertanya kepada saya untuk prediksi malam ini: siapa yang akan menjadi pemenang? Pemenang hari ini adalah kota Kiev dan  Ukraina. Kami adalah pemenangnya,  karena ini adalah satu lagi peluang untuk menghadirkan kota kami kepada dunia. ”

Sehari sebelumnya,  persis empat tahun sejak Klitschko  menjadi walikota dengan raihan  57% suara dalam Pemilu. Tahun depan, rencananya akan digelar pemilihan walikota.

“Saya kasih  tahu Anda secara terbuka: jauh lebih mudah untuk menjadi juara dunia tinju kelas berat daripada menjadi walikota Kiev,” katanya.

“Karena [dalam politik] tidak ada aturan. Itu memukul Anda di belakang. Itu memukul Anda di bawah garis sabuk. Sangat sulit. Dan Anda bertanggung jawab 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, ” katanya.

Vitali Klitschko bersama saudaranya Wladimir Klitschko setelah sukses mempertahankan gelar tinju pada 2012. (Foto: Alexander Hassenstein)

Sebagai walikota, Klitschko prestasinya boleh dibanggakan.  Dia merekonstruksi 500 km jalan baru menuju standar Eropa, menutup kios-kios ilegal yang memenuhi taman dan jalan-jalan. Tantangan yang tersisa di antaranya  adalah bagaimana meningkatkan lebih lanjut layanan kota, melawan perusahaan-perusahaan yang membangun secara ilegal dan memperbaiki situasi parkir yang selama ini menajdi mimpi buruk kota.

Klitschko, yang memegang gelar PhD dalam ilmu olahraga, memperoleh $ 60 juta selama karir tinju dan bisa dengan mudah pensiun untuk menjalani  kehidupan yang nyaman. Tapi ia terpaksa memasuki dunia  politik yang kejam di Ukraina, karena cinta yang mendalam terhadap negaranya dan potensi kebesaran yang ia yakini tak tersentuh.

“Saya ingat Uni Soviet dan ketika negeri Tirai Besi itu jatuh pada tahun 1991,” kenangnya.

“Saya baru berusia 20 tahun dan semua orang bermimpi untuk hidup dalam masyarakat demokratis modern, di negara modern. Lebih dari 15 tahun berlalu dan tidak ada yang berubah. Ada pepatah yang sangat saya sukai: jika Anda ingin sesuatu dilakukan dengan baik, lakukan sendiri.

”Dia maju depan, sementara masih  sebagai juara kelas berat WBC, memenangkan pemilihan parlemen pada tahun 2012 sebagai anggota dari partai Demokrasi Aliansi Demokratis untuk Reformasi (Udar), yang ia dirikan, dan menjadi salah satu pemimpin politik paling terlihat di negara itu selama revolusi barat dua tahun kemudian. Beberapa pihak bahkan percaya dia akan menggantikan Viktor Yanukovych sebagai presiden, tetapi ia malah mendukung Petro Poroshenko untuk menghindari pembagian suara dan memenangkan pemilihan walikota pada tahun 2014.

Filosofi menyeluruh teori politik Klitschko, sebagaimana dia menjelaskan,  adalah menghilangkan korupsi yang tertanam dalam sistem.

“Sistem Soviet adalah bagaimana semuanya di sini bekerja,” ia menjelaskan. “Sangat sulit untuk merusak sistem. Sistemnya besar dan tidak fleksibel, tidak efektif dan juga korup. Dan itulah tujuan utama kami, untuk mengubah sistem, untuk menghancurkan sistem, menjadikannya modern.

 

Vitali Klitschko mendominasi tinju kelas berat bersama saudaranya Wladimir

“Kami membuka kantor walikota, kami membuka semua komisi, kami membuka anggaran kami. Setiap jurnalis dan setiap warga negara sekarang tahu semua yang masuk dan belanja dari anggaran kami. Ini sangat penting. Transparansi adalah tujuan utama kami. Itu  senjata utama kami melawan korupsi. Uang sebelumnya dalam bayang-bayang, saat ini sudah terbuka dan berfungsi untuk masyarakat. Itu tidak mudah, karena beberapa orang yang ada di dalam sistem, membela diri dan ingin mempertahankan sistem (lama). ”

Bagaimana pun olahraga tetap digemari Klitschko —dia melakukan gym jam enam setiap pagi dan di kantor jam sembilan— dan dia masih meluangkan waktu untuk menyaksikan pertarungan tinju besar, terutama kelas yang dia dominasi dengan begitu kejam.

Dia yakin Anthony Joshua dari Inggris, juara berat kelas berat WBA dan IBF, “memiliki semua keterampilan” untuk menjadi salah satu divisi hebat, tetapi tidak akan sampai ke tingkat berikutnya sampai ia mengalami pertarungan unifikasi melawan pemain Amerika Deontay Wilder, yang memegang gelar WBC.

“Pertanyaannya selalu ketika ada banyak juara dunia adalah: siapa yang paling kuat?” katanya.

“Itu sebabnya melawan Wilder sangat bagus. Saat ini Joshua adalah seorang juara. Dengan pertarungan ini, dia bisa menjadi bintang. ”

Rekor Klitschko di ring sangat tangguh. Ia memenangkan 45 dari 47 pertandingan profesionalnya (termasuk 41 dengan KO) dan membuat tiga gelar yang terpisah, menjadi satu-satunya juara kelas berat yang pernah memegang gelar dalam tiga dekade yang berbeda.

Hotel Salute di Kiev

Dia menjalani seluruh kariernya tanpa terjatuh atau mengambil delapan hitungan berdiri. Tidak berlebihan untuk menyatakan bahwa ia akan mengakhiri kariernya tanpa terkalahkan, jika bukan karena nasib buruk karena cedera: kedua kekalahannya, termasuk scorcher 2003 yang terkenal dengan Lennox Lewis, terjadi pada penghentian cedera saat ia berada di depan pada kartu skor. Namun, lebih dari sekedar ketenaran dan kekayaan, Klitschko percaya bahwa tinju menawarkan persiapan penting untuk karir keduanya di dunia politik.

“Olahraga memberi saya kekuatan yang saya gunakan setiap hari,” katanya. “Pertama, sangat penting untuk memiliki tim yang baik di sekitar Anda. Pada awal karir saya, saya diberi tahu jika Anda ingin menjadi yang terbaik dalam olahraga, mengambil pelatih terbaik, mengambil promotor terbaik, mengambil manajer terbaik, mengambil pengacara terbaik dan dengan tim terbaik Anda akan menjadi yang terbaik secara otomatis. Persis sama. Saya berusaha mencari orang baik, orang baik yang akan bertanggung jawab. Karena sebagai walikota tidak peduli seberapa kuat diri Anda, tidak peduli seberapa besar otot yang Anda miliki, Anda sendiri tidak dapat melakukan apa pun. Anda membutuhkan orang-orang baik di sekitar Anda.”

Kedua, Anda harus tahu persis ke mana harus pergi. Untuk memiliki kemauan dan memiliki keberanian untuk tiba di sana. Itu persis sama seperti saya mendekati karir tinju saya. “***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *